Beritabaru.co Dapatkan aplikasi di Play Store

 Berita

 Network

 Partner

pembersih

Ini Bahaya Menggunakan Produk Pembersih Secara Berlebihan

Berita Baru, Amerika Serikat – Penggunaan produk pembersih telah menjadi lebih umum dari sebelumnya dalam dua tahun terakhir,namun sebuah studi baru menunjukkan bahwa penggunaannya secara berlebihan mungkin dapat beresiko secara kesehatan.

Dilansir dari Dailymail.co.uk, pada 20 Maret, para peneliti di AS telah melakukan pengamatan dan penelitian dengan menggunakan “kondisi dalam ruangan yang realistis” sehingga dapat meniru pekerjaan seorang pembersih profesional dalam ruangan.

Ternyata mereka menemukan, pembersih komersial untuk sanitasi permukaan dalam ruangan dapat menyimpan partikel polutan kecil ke dalam saluran pernapasan manusia pada tingkat yang sama atau lebih tinggi dari aerosol yang diproduksi dari kendaraan.

Temuan baru ini mungkin berimplikasi pada orang-orang yang bekerja keras dengan semprotan disinfektan selama pandemi Covid-19.

Beberapa staf telah menghabiskan seluruh hari kerja dengan sering menyemprot hampir seluruh titik sentuh permukaan di kantor untuk mencegah penularan SARS-CoV-2.

Studi ini dipimpin oleh Colleen Rosales, seorang ilmuwan lingkungan di University of California, Davis dan diterbitkan di Science Advances.

“Satu gangguan yang diperkenalkan manusia ke lingkungan dalam ruangan adalah penggunaan produk pembersih dan desinfeksi rumah tangga, beberapa di antaranya memiliki aroma “alami”, seperti jeruk atau pinus,” Rosales dan rekan mengatakan.

“Paparan kimia permpersih di tempat kerja dan tempat tinggal yang mengakibatkan efek kesehatan yang merugikan kemungkinan akan dipengaruhi oleh peningkatan desinfeksi kimia pada permukaan dalam ruangan selama pandemi penyakit virus corona 2019 sampai sekarang.”

Para ilmuwan telah mengetahui bahwa membersihkan permukaan dalam ruangan dengan disinfektan dapat menghasilkan polutan dalam ruangan sekunder seperti gas dan aerosol.

Tetapi ada beberapa penelitian yang menangkap pembentukan aerosol organik sekunder dalam kondisi dalam ruangan yang realistis.

Aerosol organik sekunder (SOA) adalah molekul yang dihasilkan melalui oksidasi selama beberapa generasi dari molekul organik induk.

“SOA menyumbang sebagian besar dari beban aerosol atmosfer global,” kata Profesor Annele Virtanen, seorang ilmuwan atmosfer di University of Eastern Finland, yang tidak terlibat dalam penelitian ini.

“Memahami mekanisme pembentukan dan sifat SOA karena itu penting untuk memperkirakan pengaruhnya terhadap iklim, kualitas udara, dan kesehatan manusia.”

Road transport is an source of both greenhouse gases and air pollutants, being responsible for significant contributions to emissions of carbon dioxide, nitrogen oxides and tiny particulate matter
Transportasi jalan raya merupakan sumber gas rumah kaca dan polutan udara, yang bertanggung jawab atas kontribusi signifikan terhadap emisi karbon dioksida, nitrogen oksida, dan partikel kecil.

Untuk mempelajari lebih lanjut tentang pembentukan SOA di dalam ruangan, tim AS berfokus pada monoterpen, kelas senyawa organik volatil (VOC).

Monoterpen dilepaskan dari berbagai sumber yang sangat luas termasuk memasak, bahan makanan, tanaman dan berbagai jenis produk wewangian.

Dalam pengaturan dalam ruangan, monoterpen dapat bercampur dengan ozon untuk membentuk partikel yang mungkin terkubur di dalam paru-paru.

Tim menggunakan pembersih rumah tangga berbasis monoterpen komersial untuk mengepel permukaan di dalam ruang uji tertutup yang berventilasi mekanis di dalam gedung penelitian di kawasan hutan selama 12 hingga 14 menit.

Saat lantai dipel, para peneliti mengukur prekursor fase gas, oksidan, radikal, produk oksidasi sekunder, dan aerosol secara real time.

Mereka menghitung bahwa seseorang yang menggunakan produk pembersih berbasis monoterpene pertama-tama akan menghirup sekitar 30 hingga 40 mikrogram senyawa organik volatil (berbahaya) primer per menit saat mereka mulai melakukan tindakan bersih-bersih seperti mengepel.

Saat aerosol organik sekunder terbentuk ketika produk berinteraksi dengan udara di dalam ruangan, orang tersebut kemudian akan menghirup sekitar 0,1 hingga 0,7 mikrogram partikel ini per menit.

Para penulis menyarankan bahwa mempertahankan tingkat ozon latar belakang dalam ruangan di bawah 1 bagian per miliar sebelum mengepel dapat meminimalkan penumpukan partikel polutan.

As the floor was mopped, the researchers measured gas-phase precursors, oxidants, radicals, secondary oxidation products, and aerosols in real time. In these graphs, gray shading corresponds to active periods of mopping and wiping during the cleaning events
Saat lantai dipel, para peneliti mengukur prekursor fase gas, oksidan, radikal, produk oksidasi sekunder, dan aerosol secara real time. Dalam grafik ini, bayangan abu-abu sesuai dengan periode aktif mengepel dan menyeka selama acara pembersihan

VOC yang saat ini digunakan dalam aerosol kurang merusak daripada klorofluorokarbon (CFC) perusak ozon yang mereka gantikan pada 1980-an.

CFC, yang diklasifikasikan sebagai halokarbon, merusak lapisan ozon pelindung Bumi yang melindungi kita dari sinar ultraviolet berbahaya yang dihasilkan dari Matahari.

Menyadari bahaya CFC, Protokol Montreal disepakati pada tahun 1987, yang menyebabkan penghentian penggunaannya dan, baru-baru ini, tanda-tanda pertama pemulihan lapisan ozon Antartika.