Beritabaru.co Dapatkan aplikasi di Play Store

 Berita

 Network

 Partner

Lebah

Ini Cara Bagaimana Lebah Madu Memperingatkan Koloninya Ketika Ada Serangan Tawon

Berita baru, Amerika Serikat – Sebuah penelitian mengungkapkan, lebah madu ternyata dapat mengeluarkan suara peringatan yang tidak menentu, seperti jeritan ketika mereka diserang oleh tawon raksasa ganas (jenis Vespa soror).

Dilansir dari Dailymail.co.uk, Tawon vespa soror, kerabat dekat dari apa yang disebut sebagai lebah pembunuh, V. mandarinia menyerang koloni lebah dalam kelompok, berusaha menguasai koloni penyerbuk.

Para ahli yang dipimpin dari Wellesley College merekam sinyal alarm yang dibuat oleh lebah di Vietnam, mendeteksi panggilan unik dan sebelumnya tidak dikenal yang dijuluki “pipa antipredator.”

Suara ini berbeda dari sinyal mendesis dan ‘berhenti’ yang sebelumnya diamati pada koloni lebah madu, ini terdengar keras dan tidak beraturan, dengan perubahan frekuensi yang tiba-tiba.

Ketika lebah pekerja menghasilkan pipa antipredator, anggota koloni lainnya akan berkumpul di pintu masuk sarang mereka dan mulai melakukan tindakan defensif.

Hal tersebut dapat mencakup menyebarkan kotoran hewan di sekitar pintu masuk koloni untuk mengusir lebah raksasa, serta membentuk “bola pertahanan panas” untuk menghangatkan penyerang sampai mati.

Vespa soror (pictured) ¿ a close relative of the so-called murder hornets, V. mandarinia ¿ attack bee colonies in groups, looking to overwhelm the pollinators' colonies
Tawon Vespa soror (foto) — kerabat dekat dari apa yang disebut lebah pembunuh, V. mandarinia — menyerang koloni lebah dalam kelompok, berusaha mengalahkan koloni penyerbuk

Penelitian ini dilakukan oleh ahli entomologi Heather Mattila dari Wellesley College di Massachusetts dan rekan-rekannya.

Menurut Profesor Mattila, sinyal bahaya lebah sangat khas sehingga mendengarnya untuk pertama kali membuatnya merinding.

“Pipa-pipa itu memiliki kesamaan sifat dengan banyak sinyal alarm mamalia, jadi saat mamalia mendengarnya, ada sesuatu yang langsung dikenali sebagai mengkomunikasikan bahaya.”

“Rasanya seperti pengalaman universal,” pungkasnya.

Sinyal panik yang menggunakan frekuensi yang berubah dengan cepat juga dihasilkan oleh berbagai hewan lain, termasuk burung, meerkat, dan berbagai primata.

Untuk studi mereka, Profesor Mattila dan rekan menghabiskan tujuh tahun mengamati interaksi antara lebah raksasa dan lebah madu Asia, merekam suara serangan lebah pada peternakan lebah di Vietnam.

Secara total, mikrofon para peneliti yang mereka pasang di dalam sarang menangkap hampir 30.000 sinyal lebah selama 1.300 menit (hampir 22 jam) pemantauan.

Ketika koloni tidak berada di bawah ancaman, rekaman ditemukan relatif tenang dan tenang. Namun, ketika lebah menyerang, obrolan sarang meningkat delapan kali lipat menjadi berisik dan hingar bingar.

tim menjelaskan dalam makalah mereka, “lebah terus berkomunikasi satu sama lain, baik di saat baik maupun buruk.”

“Tapi pertukaran sinyal antipredator sangat penting selama saat-saat mengerikan ketika mengerahkan pekerja untuk pertahanan koloni”

Experts led from Wellesley College recorded alarm signals made by bees in Vietnam, detecting a unique and previously unknown call dubbed an 'antipredator pipe'. Pictured: two giant hornets extract bee brood from a honeycomb
Para ahli yang dipimpin dari Wellesley College merekam sinyal alarm yang dibuat oleh lebah di Vietnam, mendeteksi panggilan unik dan sebelumnya tidak dikenal yang dijuluki ‘pipa antipredator’. Foto: dua lebah raksasa mengekstrak induk lebah dari sarang lebah
The antipredator pipe ¿ distinct from the hissing and 'stop' signals previously observed in honey bee colonies ¿ were harsh and irregular, with abrupt shifts in frequency. Pictured: six giant hornets attack a bee hive in Vietnam
Pipa antipredator — berbeda dari sinyal mendesis dan ‘berhenti’ yang sebelumnya diamati pada koloni lebah madu — keras dan tidak beraturan, dengan perubahan frekuensi yang tiba-tiba. Foto: enam lebah raksasa menyerang sarang lebah di Vietnam

“Penelitian ini menunjukkan betapa kompleksnya sinyal yang dihasilkan oleh sarang lebah Asia,” kata Profesor Otis.

“Kami merasa seperti kami hanya menyerempet permukaan pemahaman komunikasi mereka. Masih banyak yang harus dipelajari.”