Berita

 Network

 Partner

Kadal

Ini Fungsi Utama dari Ekor Kadal, Serta Penerapannya dalam Teknologi

Berita Baru, Jerman – Sebuah studi baru mengungkapkan, Kadal saat terbang karena terlontar dapat menggunakan ekornya untuk menstabilkan pendaratan mereka setelah menabrak pohon dengan kecepatan hingga 13 mil per jam.

Dilansir dari Dailymail.co.uk, Sebuah pesawat tak berawak yang didasarkan pada kemampuan pendaratan kadal kecil yang luar biasa membuka pintu bagi robot udara masa depan yang dapat mendarat di dinding atau terbalik, menurut pengembang di Institut Max Planck untuk Sistem Cerdas di Stuttgart.

Mereka menemukan bahwa makhluk berwarna-warni ini menggunakan ekor mereka untuk menstabilkan diri setelah meluncur dengan kepala terlebih dahulu ke batang pohon, ini dapat menghentikan mereka jatuh ke tanah.

Penulis koresponden Dr Ardian Jusufi mengatakan struktur yang mirip dengan ekor kadal dapat menstabilkan drone saat mendarat di permukaan vertikal.

Hal ini dapat menyebabkan robot yang dapat mendarat di tempat-tempat yang tidak dapat diakses, membantu pencarian dan penyelamatan setelah tanah longsor atau bangunan runtuh, atau selama operasi militer, kata mereka.

Ini Fungsi Utama dari Ekor Kadal, Serta Penerapannya dalam Teknologi
Sebuah robot yang didasarkan pada kemampuan pendaratan kadal kecil yang luar biasa membuka pintu bagi robot udara masa depan yang dapat mendarat di dinding atau terbalik, menurut para pengembang di Institut Max Planck untuk Sistem Cerdas di Stuttgart

Kadal adalah ‘”pahlawan super multitalenta” menurut para peneliti Jerman, yang mengatakan mereka dapat memanjat permukaan vertikal yang halus, berjalan terbalik di langit-langit, berlari di atas air dan sekarang mendarat di permukaan vertikal setelah meluncur 13 mil per jam.

Rekan penulis Dr Robert Siddall mengatakan alam memiliki banyak solusi yang tak terduga dan elegan untuk masalah teknik.

“Ini diilustrasikan dengan luar biasa dengan cara kadal dapat menggunakan ekornya untuk mengubah tabrakan kepala-pertama menjadi manuver bertengger yang sukses.”

“Mendarat dari penerbangan itu sulit. Kami berharap temuan kami akan mengarah pada teknik baru untuk mobilitas robot – terkadang crash bisa membantu.”

Dua mesin seperti kadal lunak dibuat oleh tim, satu dengan ekor dan yang lainnya tanpa melihat betapa pentingnya ekor untuk stabilitasnya.

Selama uji coba, yang pertama mendarat di permukaan vertikal yang dilapisi Velcro sebanyak 55 persen, tingkat keberhasilan empat kali lebih baik daripada yang terakhir.

Para peneliti pertama kali mengumpulkan rekaman video yang menunjukkan kadal adalah glider (peluncur) yang cakap, meskipun tidak memiliki spesialisasi untuk terbang.

Itu menambahkan ekor sebagai haluan kekuatan super mereka yang luar biasa. Mereka memiliki kelincahan legendaris yang jarang dilampaui di alam.

Bantalan kaki berperekat tinggi, yang disebut lamellae, memungkinkannya untuk menskalakan permukaan vertikal yang halus dengan mudah – atau bergerak di langit-langit yang tergantung terbalik.

Ini Fungsi Utama dari Ekor Kadal, Serta Penerapannya dalam Teknologi
Urutan gambar dari respons penangkapan jatuh. Penulis korespondensi Dr Ardian Jusufi mengatakan struktur yang mirip dengan ekor kadal dapat menstabilkan drone saat mendarat di permukaan vertikal.

Kamera berkecepatan tinggi merekam kadal liar melompat dari platform 25 kaki dari tanah dan meluncur menuju pohon terdekat.

Berita Terkait :  Tawon ini Ternyata Ganas Terhadap Mangsanya Tapi Tidak pada Manusia

Analisis jarak dekat mengungkapkan bahwa mereka mendarat dengan kecepatan 13 mph dengan menabrakkan kepala terlebih dahulu dan mengayunkan badan dan ekor mereka ke bawah ke bagasi.

Sebuah mobil yang melaju dengan kecepatan yang sama akan sangat penyok, tetapi mereka tidak mengalami goresan, dan tidak pernah kehilangan pegangan dengan kaki depan mereka saat badan dan kepala mereka terayun ke belakang.

Jatuh dicegah dengan mendorong ekor mereka ke pohon “seperti kaki kelima” dan kemudian menstabilkan pijakan mereka.

Robot kemudian diluncurkan dari ketapel untuk meniru pendaratan berkecepatan tinggi dari luncuran dan hanya robot dengan ekor yang bekerja secara konsisten.

Dr Jusufi mengatakan: “Hasil dari pengamatan lapangan, serta model komputer, menunjukkan ekor meningkatkan stabilitas pendaratan dan keberhasilan dengan mengurangi kekuatan kaki yang diperlukan untuk menjaga robot menempel pada permukaan vertikal.”

Kadal ekor datar Asia hidup di hutan dan dapat melompat atau meluncur beberapa kaki dari satu pohon ke pohon berikutnya untuk menghindari pemangsa.

Itu masih berakselerasi ketika mendarat, jadi semuanya terjadi dalam sekejap mata.

Tim, yang termasuk ahli biologi di AS, berharap penemuan itu akan mengarah pada generasi baru drone super.

Dr Jusufi mengatakan: “Penemuan lapangan tentang perilaku bertengger kadal ini memiliki implikasi penting bagi pemahaman kita tentang ekor sebagai pelengkap multi-fungsi yang dapat diandalkan oleh hewan.”

“Mulai dari inersia hingga ekor kontak, mereka memfasilitasi transisi paling ekstrem, seperti dari terbang meluncur hingga bertabrakan dengan dinding.”

“Salah satu transisi paling dramatis yang dapat kita pikirkan dalam penggerak multi-modal adalah untuk turun di permukaan vertikal dari penerbangan meluncur berkecepatan tinggi menjadi berhenti.”

Ini adalah pertama kalinya perilaku meluncur hewan yang menakjubkan telah diukur, karena merekam kadal kecil yang disamarkan di hutan hujan itu sulit.

“Sebelumnya kontak ekor dianggap digunakan untuk mempertahankan cengkeraman saat berlari cepat di dinding,” kata Dr Jusufi.

“Temuan yang disajikan di sini menunjukkan bahwa kadal menunjukkan peningkatan perilaku untuk meningkatkan keberhasilan pendaratan setelah mereka turun dari udara.”

Dia menambahkan: “Dengan robot, kami dapat mengukur sesuatu yang tidak dapat kami ukur dengan kadal di lapangan.”

“Gaya reaksi dinding pada tumbukan saat pendaratan menegaskan bahwa ekor adalah bagian penting yang memfasilitasi pendaratan dalam luncuran subkritis.”

“Pendarat robot lunak kami tidak hanya membantu membuat dampak di bidang lain, tetapi juga dapat membantu meningkatkan penggerak robot dengan meningkatkan kekokohan dan menyederhanakan kontrol.”

Studi ini diterbitkan dalam jurnal Communications Biology.