Beritabaru.co Dapatkan aplikasi di Play Store

 Berita

 Network

 Partner

Bau

Ini Pengaruh Kimia Bau Badan Terhadap Agresifitas pada setiap Gender

Berita Baru, Israel – Mengendus bahan kimia dalam bau badan manusia atau yang umumnya dikenal sebagai BO (Body Odour) dapat memicu agresi pada wanita tetapi menghalangi agresi pada pria, sebuah studi baru menunjukkan.

Dilansir dari Dailymail.co.uk, Para peneliti di Israel melihat efek senyawa kimia, yang disebut hexadecanal (HEX), terhadap otak manusia.

Tidak seperti banyak senyawa dalam bau badan, HEX tidak memiliki bau yang dapat dilihat oleh manusia tetapi kemungkinan besar dapat dirasakan oleh semua mamalia.

Para peneliti menemukan HEX menurunkan konektivitas di bagian otak yang mengatur pengambilan keputusan sosial pada wanita termasuk keputusan untuk menjadi agresif, sementara pada pria meningkatkan konektivitas ini.

HEX juga banyak ditemukan di kepala bayi yang baru lahir.

Sebagai alat evolusi ribuan tahun yang lalu, HEX di kepala bayi kemungkinan menekan agresi pada pria untuk membuat mereka cenderung tidak membahayakan bayi, para peneliti menyarankan.

Studi baru ini dipimpin oleh Dr Eva Mishor, seorang peneliti di Weizmann Institute of Science di Rehovot, Israel.

“Hexadecanal, atau HEX, singkatnya, adalah molekul yang mudah menguap tanpa bau yang dipancarkan dari tubuh manusia,” katanya.

“Kami menemukan bahwa HEX tidak memiliki bau yang jelas, tetapi ketika Anda mengendusnya, itu memengaruhi cara Anda berperilaku terhadap orang lain khususnya, respons agresif Anda terhadap orang lain.”

Kunci dari proses ini adalah wilayah otak di sisi kiri dan kanan yang disebut angular gyrus, yang ia gambarkan sebagai “pusat otak sosial.”

Gyrus sudut sudah diketahui berperan dalam bahasa dan pemrosesan angka, memori dan penalaran.

Ini diaktifkan di bawah paparan HEX pada pria dan wanita saat diprovokasi. Namun, pada pria, bahan kimia tersebut menghambat agresi dan pada wanita memicu agresi.

Mengenai mengapa molekul ini mempengaruhi jenis kelamin secara berbeda, Dr Mishor menyarankan penjelasan evolusioner.

“Agresi laki-laki diterjemahkan berkali-kali menjadi agresi terhadap bayi baru lahir, pembunuhan terhadap bayi adalah fenomena yang sangat nyata di dunia hewan,” katanya.

‘Sementara itu, agresi wanita biasanya berarti membela keturunan.’

The angular gyrus (highlighted in blue in this diagram of the brain) is activated under exposure to HEX in both men and women when provoked
Gyrus sudut (disorot dengan warna biru dalam diagram otak ini) diaktifkan di bawah paparan HEX pada pria dan wanita saat diprovokasi

Adapun manfaat evolusioner bagi manusia dewasa dari memancarkan HEX dalam bau badan, para peneliti tidak terlalu yakin.

Ada kemungkinan bahwa konsentrasi yang dipancarkan HEX berubah dalam situasi yang berbeda, tergantung pada apakah agresi diperlukan sebagai respons yang tepat, kata Dr Mishor kepada MailOnline.

Untuk penelitian ini, para akademisi merekrut 127 peserta untuk tes “double-blind” di mana baik peserta maupun peneliti tidak tahu siapa yang menerima pengobatan tertentu.

Studi ini menggunakan dua metode ilmiah yang divalidasi untuk mengukur perilaku agresif pada manusia, yang disebut “paradigma agresi” yang dikenal sebagai TAP dan PSAP.

Para peneliti menggunakan metode TAP pada sekitar 130 peserta manusia, setengah dari mereka terpapar HEX, dan setengahnya lagi dengan zat kontrol.

Metode PSAP digunakan pada sekitar 50 peserta tambahan, masing-masing terpapar HEX dan zat kontrol.

Participants in the experiment were offered an outlet for their aggression in the form of blasting their purported game partner with loud, unpleasant noises. The louder the noise blast, the higher the measure of aggression. Women exposed to HEX consistently selected louder noise blasts than women in the control group. Yet the opposite effect was observed for men - those who were exposed to HEX consistently selected milder noise blasts than those who were not exposed to the molecule
Partisipan dalam eksperimen tersebut ditawari pelampiasan untuk agresi mereka dalam bentuk meledakkan pasangan game mereka dengan suara keras dan tidak menyenangkan. Semakin keras ledakan kebisingan, semakin tinggi ukuran agresi. Wanita yang terpapar HEX secara konsisten memilih ledakan kebisingan yang lebih keras daripada wanita dalam kelompok kontrol. Namun efek sebaliknya diamati untuk pria – mereka yang terpapar HEX secara konsisten memilih ledakan kebisingan yang lebih ringan daripada mereka yang tidak terpapar molekul.

Kedua metode memiliki dua tahap, tahap provokasi yang dimaksudkan untuk membuat peserta frustrasi dan tahap respons yang dimaksudkan untuk mengukur agresi mereka.

Para peneliti menciptakan permainan komputer untuk mengukur perilaku agresif para partisipan.

Setelah peserta terkena molekul atau zat kontrol, mereka diminta untuk memainkan dua set permainan melawan apa yang mereka pikir adalah manusia tetapi sebenarnya komputer.

Komputer itu sengaja mengganggu, mendorong teman bermain manusianya sebagai bentuk provokasi, misalnya, di game pertama, yang membutuhkan pembagian uang, komputer akan menawarkan untuk menyimpan sebagian besar dana untuk dirinya sendiri.

Ini diikuti oleh game kedua, yang memungkinkan manusia untuk ‘menghukum’ ‘rekan bermain’ mereka dengan ledakan audio yang keras.

Ini digunakan sebagai metrik untuk mengukur agresivitas atau semakin keras ledakan, semakin agresif peserta dinilai.

Dr Mishor menemukan bahwa mereka yang terpapar HEX menunjukkan perilaku yang berbeda dengan mereka yang tidak terpapar.

Tetapi ketika para peneliti memperhitungkan jenis kelamin, mereka menemukan bahwa HEX mempengaruhi pria dan wanita secara berbeda.

A 3D reconstruction of the brain, displaying the brain regions where the difference between women and men was most pronounced (yellow-orange). For both female and male participants, the researchers showed that HEX modulated the way the angular gyrus, a brain region that integrates social cues, talks with areas of social-emotional decision making. This may imply that HEX exerts its effect by altering social control over emotional reactivity
Rekonstruksi otak 3D, menampilkan daerah otak di mana perbedaan antara wanita dan pria paling menonjol (kuning-oranye). Untuk peserta perempuan dan laki-laki, para peneliti menunjukkan bahwa HEX memodulasi cara gyrus sudut, wilayah otak yang mengintegrasikan isyarat sosial, berbicara dengan bidang pengambilan keputusan sosial-emosional. Ini mungkin menyiratkan bahwa HEX memberikan efeknya dengan mengubah kontrol sosial atas reaktivitas emosional

Sementara perempuan yang terpapar molekul menunjukkan peningkatan agresi dibandingkan dengan peserta perempuan dalam kelompok kontrol, peserta laki-laki berperilaku sebaliknya, dan agresi mereka menurun.

Tim kemudian menghubungi para peneliti di Universitas Kobe Jepang yang telah mempelajari bayi, khususnya molekul yang dikeluarkan dari kulit kepala mereka.

Hal ini membuat mereka menemukan bahwa HEX adalah salah satu yang paling melimpah, jika bukan molekul yang paling melimpah di “buket aromatik yang ditemukan di kepala bayi.”

“Bayi tidak dapat berkomunikasi melalui bahasa, jadi komunikasi kimiawi sangat penting bagi mereka,” kata penulis studi Noam Sobel, juga di Weizmann Institute of Science.

“Sebagai bayi, Anda berkepentingan untuk membuat ibu Anda lebih agresif dan mengurangi agresivitas pada ayah Anda.”

Pemindaian pencitraan resonansi magnetik fungsional (fMRI), yang mengukur aktivitas otak dengan mendeteksi perubahan yang terkait dengan aliran darah, mengungkapkan bahwa pria dan wanita sama-sama menganggap HEX tidak memiliki bau.

Illustration of an fMRI experiment. The experimental setup made innovative use of pressure-measuring balls that allow participants to express their aggression in a more natural manner
Ilustrasi percobaan fMRI. Pengaturan eksperimental membuat penggunaan bola pengukur tekanan yang inovatif yang memungkinkan peserta untuk mengekspresikan agresi mereka dengan cara yang lebih alami

Namun, respons neurologis mereka terhadapnya sangat berbeda. Pada kedua jenis kelamin, HEX mengaktifkan gyrus sudut kiri, yang terlibat dalam integrasi isyarat sosial.

Namun, cara ‘berbicara’ dengan daerah otak lain bergantung pada jenis kelamin.

“HEX, tampaknya, mempengaruhi laki-laki karena ada lebih banyak peraturan sosial, agresi mereka tetap terkendali dan itu berfungsi sebagai sinyal “penyejuk” bagi mereka, sementara pada wanita peraturan itu menurun dan dapat dianggap sebagai sinyal “bebaskan”,” kata Dr Mishor.

Dengan kata lain, komunikasi antara bagian otak yang bertanggung jawab atas regulasi sosial dan membantu mengendalikan agresi berbeda pada pria dan wanita.

Dengan hasil mereka, para peneliti mengklaim untuk memberikan salah satu hubungan langsung pertama antara perilaku manusia dan satu molekul yang diambil melalui indera penciuman.