Beritabaru.co Dapatkan aplikasi di Play Store

 Berita

 Network

 Partner

lubang hitam

Inilah Gambar Lubang Hitam Supermasif di Jantung Galaksi Bimasakti

Berita Baru, Internasional – Karena jaraknya sangat jauh dari kita di bumi, para ahli mengatakan itu lubang hitam tersebut terlihat sangat kecil seperti kue donat di permukaan bulan.

Dilansir dari Dailymail.co.uk, pada 4 Juli, hal ini terjadi lebih dari tiga tahun setelah astronom yang sama mengungkapkan foto lubang hitam pertama.

Kedua lubang hitam memiliki kesamaan yang mencolok, meskipun faktanya, lubang hitam Sagitarius A* ini 2.000 kali lebih kecil dari lubang hitam Messier 87, yang terletak di galaksi jauh 55 juta tahun cahaya.

Dalam serangkaian konferensi pers yang sangat dinanti-nantikan yang diadakan secara bersamaan di seluruh dunia, tim di belakang pegelaran Event Horizon Telescope berbagi temuan mereka.

Saat mengumumkan gambar baru, Feryal Ozel dari Universitas Arizona menyebut lubang hitam tersebut sebagai “raksasa lembut di pusat galaksi kita.”

Itu juga digambarkan sebagai seperti zat “lem yang menyatukan galaksi.”

Lubang hitam adalah wilayah ruang di mana tarikan gravitasi begitu kuat sehingga tidak ada yang bisa lolos, termasuk cahaya.

Oleh karena itu gambar yang dirilis tidak menggambarkan lubang hitam itu sendiri, karena benar-benar gelap, tetapi gas bercahaya yang mengelilingi fenomena tersebut dalam cincin terang dari cahaya lentur, yang dikenal sebagai piringan akresi.

Cincin itu kira-kira seukuran orbit Merkurius mengelilingi matahari, yaitu sekitar 40 juta mil (60 juta km).

The eagerly-anticipated picture, revealed to the world today, shows Sagittarius A* — which is roughly 4.3 million times the mass of our sun and is located about 27,000 light-years away from the Earth
Gambar yang ditunggu-tunggu, diungkapkan kepada dunia hari ini, menunjukkan Sagitarius A* — yang kira-kira 4,3 juta kali massa matahari kita dan terletak sekitar 27.000 tahun cahaya dari Bumi.
In a highly-anticipated string of press conferences held simultaneously around the world, the team behind the Event Horizon Telescope shared the findings from their observations, calling the moment a 'groundbreaking Milky Way galaxy discovery'
Dalam serangkaian konferensi pers yang sangat dinanti-nantikan yang diadakan secara bersamaan di seluruh dunia, tim di belakang Event Horizon Telescope membagikan temuan dari pengamatan mereka, menyebut momen tersebut sebagai ‘penemuan galaksi Bima Sakti yang inovatif’.
It comes just over three years after the same astronomers revealed the first ever photograph of a black hole, Messier 87 (pictured left). Sagittarius A* is shown right as a comparison
Itu terjadi lebih dari tiga tahun setelah astronom yang sama mengungkapkan foto pertama lubang hitam, Messier 87 (gambar kiri). Sagitarius A* ditampilkan tepat sebagai perbandingan

Para astronom mengatakan penemuan itu memberikan banyak bukti bahwa objek itu memang lubang hitam, dan menghasilkan petunjuk berharga tentang cara kerja raksasa semacam itu, yang dianggap berada di pusat sebagian besar galaksi.

Para ilmuwan sebelumnya telah melihat bintang-bintang mengorbit di sekitar sesuatu yang tidak terlihat, kompak, dan sangat masif di pusat Bima Sakti.

Ini sangat menyarankan bahwa objek itu adalah lubang hitam, dan gambar hari ini memberikan bukti visual langsung pertama tentangnya.

Meskipun tidak mungkin untuk melihat lubang hitam itu sendiri, karena itu benar-benar gelap, gas bercahaya di sekitarnya mengungkapkan tanda tangan: wilayah tengah yang gelap (disebut bayangan) yang dikelilingi oleh struktur seperti cincin yang terang.

Tampilan baru menangkap cahaya yang ditekuk oleh gravitasi kuat dari lubang hitam.

“Kami tercengang dengan seberapa baik ukuran cincin itu sesuai dengan prediksi dari Teori Relativitas Umum Einstein,” kata Ilmuwan Proyek EHT Geoffrey Bower dari Institut Astronomi dan Astrofisika, Academia Sinica, Taipei.

“Pengamatan yang belum pernah terjadi sebelumnya ini telah sangat meningkatkan pemahaman kita tentang apa yang terjadi di pusat galaksi kita, dan menawarkan wawasan baru tentang bagaimana lubang hitam raksasa ini berinteraksi dengan lingkungan mereka.”

Hasil tim EHT diterbitkan hari ini dalam edisi khusus The Astrophysical Journal Letters.

Dr Younsi, seorang Anggota UKRI Stephen Hawking di UCL Mullard Space Science Laboratory, mengatakan: “Hasil kami adalah bukti terkuat hingga saat ini bahwa lubang hitam berada di pusat galaksi kita.”

“Lubang hitam ini adalah seperti lem yang menyatukan galaksi. Ini adalah kunci untuk pemahaman kita tentang bagaimana Bima Sakti terbentuk dan akan berkembang di masa depan.”

“Memproduksi gambar ini adalah hasil dari upaya monumental oleh ratusan ilmuwan selama lima tahun.”

“hal ini sangat menantang karena kabut bintang, debu, dan gas di antara Bumi dan pusat galaksi, serta fakta bahwa pola cahaya dari Sagitarius A* berubah dengan cepat, selama beberapa menit.”

“Tapi sekarang kami memiliki temuan yang komprehensif, dan pekerjaan ini membuka babak baru dalam pemahaman kita tentang lubang hitam.”

Pada April 2019, para astronom mengungkapkan bahwa mereka telah menangkap gambar lubang hitam sejauh 310 juta triliun mil (500 juta triliun km) di galaksi bernama M87.

Messier 87 digambarkan oleh para ilmuwan pada saat itu sebagai ‘monster’, berukuran sekitar 24 miliar mil (40 miliar km), dimana tiga juta kali ukuran Bumi.

Itu juga dicitrakan oleh Event Horizon Telescope, jaringan delapan teleskop yang terhubung, menunjukkan cincin bercahaya merah, kuning dan putih yang mengelilingi pusat gelap.

Delapan teleskop mengumpulkan 5 petabyte data, atau ini “setara dengan 5.000 tahun mp3,” atau file selfie seumur hidup untuk 40.000 orang.”

The astronomers said the discovery provides overwhelming evidence that the Sagittarius A* object is indeed a black hole, and yields valuable clues about the workings of such giants, which are thought to reside at the centre of most galaxies
Para astronom mengatakan penemuan tersebut memberikan banyak bukti bahwa objek Sagitarius A* memang lubang hitam, dan menghasilkan petunjuk berharga tentang cara kerja raksasa tersebut, yang dianggap berada di pusat sebagian besar galaksi.
The black hole was imaged by the Event Horizon Telescope (pictured), a network of eight linked telescopes
Lubang hitam dicitrakan oleh Event Horizon Telescope (foto), jaringan delapan teleskop yang terhubung
This artist's impression shows the anatomy of a black hole, including its event horizon, singularity and accretion disc
Kesan seniman ini menunjukkan anatomi lubang hitam, termasuk cakrawala peristiwa, singularitas, dan cakram akresinya

Pengamatan dari Event Horizon Telescope sekarang dapat dihitung sebagai salah satu terobosan ilmiah paling signifikan abad ini.

Selain terlihat sama, baik Sgr A* dan M87 berperilaku seperti yang diprediksi oleh teori Relativitas Umum Einstein tahun 1915, yang menyatakan bahwa gaya gravitasi dihasilkan dari kelengkungan ruang dan waktu, dan objek kosmik mengubah geometri ini.

Terlepas dari kenyataan bahwa Sgr A* jauh lebih dekat dengan kita, para astronom mengatakan bahwa pencitraan itu menghadirkan tantangan yang unik.

Gas di sekitar kedua lubang hitam bergerak dengan kecepatan yang sama, mendekati kecepatan cahaya. Tetapi meskipun butuh berhari-hari dan berminggu-minggu untuk mengorbit M87* yang lebih besar, ia menyelesaikan putaran Sgr A* hanya dalam beberapa menit.

Kecerahan dan pola gas di sekitar Sgr A* berubah dengan cepat saat tim mengamatinya, “seperti mencoba mengambil gambar yang jelas dari anak anjing yang mengejar ekornya dengan cepat,” kata ilmuwan EHT Chi-kwan Chan dari University of Arizona .

Para peneliti harus mengembangkan alat baru yang kompleks untuk memperhitungkan target bergerak.

Gambar yang dihasilkan, dari karya lebih dari 300 peneliti di 80 negara selama periode lima tahun, adalah rata-rata dari beberapa gambar yang mengungkapkan monster tak terlihat yang bersembunyi di pusat galaksi.

Para ilmuwan sekarang ingin membandingkan dua lubang hitam untuk menguji teori tentang bagaimana gas berperilaku di sekitar mereka, sebagai sebuah fenomena yang kurang dipahami yang dianggap berperan dalam pembentukan bintang dan galaksi baru.

Menyelidiki lubang hitam, khususnya pusatnya yang sangat kecil dan padat yang dikenal sebagai singularitas, dimana tempat persamaan Einstein dipecah ini dapat membantu fisikawan memperdalam pemahaman mereka tentang gravitasi dan mengembangkan teori yang lebih maju.

Lubang hitam adalah objek yang luar biasa padat dengan gravitasi yang sangat kuat sehingga cahaya pun tidak dapat lolos.

Cakrawala peristiwa lubang hitam adalah titik tidak dapat kembali di mana segala sesuatu, seperti bintang, planet, gas, debu, dan semua bentuk radiasi elektromagnetik terseret hingga menghilang.

Kolaborasi internasional yang membentuk upaya Event Horizon Telescope mencakup observatorium di Kutub Selatan, Eropa, Amerika Selatan, Afrika, Amerika Utara, dan Australia, yang semuanya harus diarahkan langsung ke objek untuk mengukur aktivitas di sekitarnya.

Proyek ini dimulai pada 2012 untuk mencoba mengamati langsung lingkungan lubang hitam.

In 2019, scientists lifted the veil on the first images ever captured of a black hole. Pictured is M87, in the Virgo galaxy cluster
Pada 2019, para ilmuwan mengangkat tabir pada gambar pertama yang pernah diambil dari lubang hitam. Digambarkan adalah M87, di gugus galaksi Virgo
Inilah Gambar Lubang Hitam Supermasif di Jantung Galaksi Bimasakti

Menurut peneliti, ada berbagai kategori lubang hitam.

Yang terkecil adalah apa yang disebut lubang hitam bermassa bintang yang dibentuk oleh runtuhnya masing-masing bintang masif di akhir siklus hidupnya, sementara ada juga lubang hitam bermassa menengah.

Akhirnya ada lubang hitam supermasif yang menghuni pusat sebagian besar galaksi. Ini diperkirakan muncul relatif segera setelah galaksi mereka terbentuk, melahap sejumlah besar material untuk mencapai ukuran kolosal.

Bima Sakti adalah galaksi spiral yang berisi setidaknya 100 miliar bintang. Dilihat dari atas atau bawah, ia menyerupai kincir yang berputar, dengan matahari kita terletak di salah satu lengan spiral dan Sagitarius A* terletak di tengah.

Lubang hitam M87 jauh lebih jauh dan masif daripada Sagitarius A*, terletak sekitar 54 juta tahun cahaya dari Bumi dengan massa 6,5 miliar kali massa matahari kita.