Beritabaru.co Dapatkan aplikasi di Play Store

 Berita

 Network

 Partner

Aplikasi

Inovasi Aplikasi Ponsel yang Bisa Mendeteksi Covid-19 Lewat Batuk

Berita Baru, Amerika Serikat – Para ilmuwan telah mengembangkan aplikasi smartphone yang dapat mendeteksi apakah Anda telah terinfeksi Covid-19 melalui batuk.

Dilansir dari Dailymail.co.uk, pada 13 Mei, aplikasi, yang disebut ResApp, menggunakan pembelajaran mesin AI untuk menganalisis suara batuk Anda.

Selama pengujian, aplikasi tersebut ditemukan mendeteksi Covid-19 dengan benar pada 92 persen orang yang terinfeksi.

“Skala besar dari pandemi global ini dan kemungkinan evolusi menjadi penyakit endemik berarti kita membutuhkan alat diagnostik yang lebih terukur yang dapat menyeimbangkan ketergantungan kita yang berlebihan saat ini pada tes antigen dan PCR cepat,” kata Profesor Catherine Bennett, anggota ResApp’s Covid- 19 Dewan Penasehat Ilmiah.

“Dengan mengesampingkan Covid-19 secara cepat, tes COVID-19 ResApp akan secara signifikan mengurangi jumlah tes antigen dan PCR cepat yang diperlukan, sambil tetap mempertahankan pengawasan penyakit yang diperlukan untuk mengelola dampak lanjutan dari Covid-19.”

ResApp menggunakan pembelajaran mesin untuk mendeteksi tanda utama pada batuk.

Untuk mengujinya, pengembang mendaftarkan 741 pasien di AS dan India, termasuk 446 dengan Covid-19.

Para peserta menyelesaikan survei tentang gejala apa pun yang mereka alami, dan batuk ke smartphone dengan aplikasi yang diinstal.

Hasilnya mengungkapkan bahwa aplikasi tersebut mampu mendeteksi Covid-19 dengan benar pada 92 persen orang yang terinfeksi.

Sebagai perbandingan, tes aliran lateral dapat mendeteksi sekitar 72 persen kasus bergejala dan 58 persen kasus tanpa gejala.

Dalam tes lanjutan, para peneliti menguji apakah aplikasi tersebut spesifik untuk Covid-19 dengan mengujinya dengan batuk dari 1.007 pasien dengan kondisi pernapasan lain, termasuk asma, pneumonia, dan infeksi saluran pernapasan.

Hasilnya mengungkapkan bahwa aplikasi tersebut dapat secara akurat mendeteksi Covid-19 dengan spesifisitas 90 persen.

Pengembang mengatakan aplikasi awalnya akan digunakan dalam pengaturan di mana pengujian Covid-19 sering diperlukan.

Ini termasuk dalam pengaturan perjalanan, olahraga, hiburan, dan perawatan kesehatan.

Profesor Bennett mengatakan: “Kesederhanaan, kemudahan penggunaan dan skalabilitas tak terbatas dari tes ResApp akan disambut baik oleh pejabat kesehatan masyarakat di seluruh dunia.”

Memiliki aplikasi smartphone untuk mendeteksi Covid-19 terbukti sangat berguna dengan tes Covid-19 yang sekarang tidak lagi gratis di Inggris.

Tony Keating, CEO dan Managing Director ResApp menambahkan: “Kami sangat gembira dengan hasil awal untuk mendeteksi Covid-19 menggunakan audio batuk yang direkam pada smartphone.”

The ResApp uses machine learning to detect key signatures in coughs (stock image)
ResApp menggunakan pembelajaran mesin untuk mendeteksi tanda tangan utama dalam batuk

“Algoritme ini menawarkan peluang unik untuk memberikan tes skrining aturan untuk Covid-19 dalam skala di seluruh dunia, mengurangi tantangan distribusi, biaya, dan dampak lingkungan dari pengujian antigen dan PCR yang cepat.”

“WHO baru-baru ini memperingatkan bahwa pandemi belum berakhir, bahwa sistem kesehatan secara global terus tegang di bawah beban kasus saat ini dan bahwa kita harus bersiap untuk potensi varian yang lebih berbahaya muncul.”

“Kami bermaksud untuk mempercepat komersialisasi dengan segera terlibat dengan regulator secara global dan kami telah memulai diskusi dengan perusahaan kesehatan dan teknologi global dengan tujuan membawa produk ini ke pasar dengan cepat.”

“Hasil ini juga membangun kepercayaan diri kami dalam pengembangan manajemen pasien dan alat pemantauan untuk COVID-19 dan memperluas penelitian kami ke COVID panjang.”

Perusahaan farmasi telah menunjukkan minat yang besar pada aplikasi tersebut.

Baru minggu lalu, Pfizer menawarkan untuk mengakuisisi ResApp seharga $0,115 per saham secara tunai, mewakili total nilai ekuitas sekitar $74,3 juta (Rp.1.1 Triliun).