Beritabaru.co Dapatkan aplikasi di Play Store

 Berita

 Network

 Partner

kulit

Inovasi Bahan Pengganti Kulit Hewan untuk Material Dompet dan Tas

Berita Baru, Swiss – Ketika berbicara tentang tas tangan, dompet dan ikat pinggang, kulit hewan mungkin masih menjadi bahan pilihan bagi sebagian besar fashionista, tetapi untuk yang lebih sadar lingkungan di antara kita sekarang ada pilihan bahan lain pengganti kulit.

Dilansir dari Dailymail.co.uk, pada 24 Maret, para peneliti dari University of Borås di Swedia telah menemukan cara untuk membuat kulit imitasi yang berkelanjutan dari proses jamur yang telah diberi makan roti basi.

Para peneliti mengklaim bahwa kulit dari jamur mereka membutuhkan waktu lebih sedikit untuk diproduksi daripada pengganti yang sudah ada di pasaran, dan, tidak seperti beberapa, yang 100 persen berbasis bio.

Jamur juga dapat digunakan untuk membuat produk kertas dan pengganti kapas, dengan sifat yang sebanding dengan bahan tradisional.

Untuk membuat bahan baru, para peneliti menggunakan spora jamur yang disebut Rhizopus delemar, yang biasanya dapat ditemukan pada makanan yang membusuk.

Mereka memberi jamur ini pada roti supermarket yang tidak terjual, yang dikeringkan dan digiling menjadi remah roti dan dicampur dengan air dalam reaktor skala pilot.

Saat jamur memakan roti, ia menghasilkan serat alami mikroskopis yang terbuat dari kitin dan kitosan yang terakumulasi di dinding selnya.

Suspensi sel jamur kemudian diletakkan rata dan dikeringkan untuk membuat bahan seperti kulit.

Prototipe pertama dari kulit jamur yang diproduksi tim tipis dan tidak cukup fleksibel, menurut Dr Akram Zamani, dari Universitas Borås di Swedia, yang memimpin penelitian.

Sekarang grup ini sedang mengerjakan versi yang lebih tebal yang terdiri dari beberapa lapisan untuk lebih meniru kulit hewan asli.

Komposit ini mencakup lapisan yang diolah dengan tanin yang berasal dari pohon yang memberikan kelembutan pada struktur dan dikombinasikan dengan lapisan yang diberi perlakuan alkali yang memberinya kekuatan.

Fleksibilitas, kekuatan dan kilau juga ditingkatkan dengan pengobatan dengan gliserol dan pengikat dari bahan biobased.

“Tes terbaru kami menunjukkan kulit jamur memiliki sifat mekanik yang cukup sebanding dengan kulit asli,” kata Zamani.

Misalnya, hubungan antara kerapatan dan modulus Young, yang mengukur kekakuan, serupa untuk kedua bahan.

Your next trendy handbag could be fashioned from 'leather' made from a fungus, according to researchers from the University of Borås in Sweden
Tas tangan trendi Anda berikutnya bisa dibuat dari ‘kulit’ yang terbuat dari jamur, menurut peneliti dari University of Borås di Swedia

Ini bukan pengganti kulit pertama yang berbahan jamur. Misalnya, tahun lalu perusahaan biomaterial yang berbasis di San Francisco, MycoWorks, meluncurkan kulit palsu yang terbuat dari miselium, atau filamen berbentuk tabung yang ditemukan pada jamur.

Namun, Zamani mengklaim bahwa sebagian besar produk komersial ini dibuat dari jamur yang dipanen atau dari jamur yang tumbuh dalam lapisan tipis di atas sisa makanan atau serbuk gergaji menggunakan fermentasi padat.

Metode ini memerlukan beberapa hari atau minggu untuk menghasilkan bahan jamur yang cukup, catatnya, sedangkan jamurnya terendam air dan hanya membutuhkan beberapa hari untuk membuat jumlah bahan yang sama.

Selain itu, beberapa kulit jamur di pasaran mengandung lapisan berbahaya bagi lingkungan atau lapisan penguat yang terbuat dari polimer sintetis yang berasal dari minyak bumi, seperti poliester.

Itu kontras dengan produk tim Universitas Bors, yang hanya terdiri dari bahan-bahan alami dan karenanya dapat terurai secara hayati, Zamani menjelaskan.

Bukan hanya kulit imitasi tetapi juga produk kertas dan pengganti kapas yang dapat dibuat dengan cara ini, menurut para peneliti.

Fungal fibres can also be spun into yarn, which could be used in sutures or wound-healing textiles and even in clothing
Serat jamur juga dapat dipintal menjadi benang, yang dapat digunakan dalam jahitan atau tekstil penyembuhan luka dan bahkan dalam pakaian

Setelah meninggalkan jamur untuk memakan roti selama dua hari, para ilmuwan mengumpulkan sel dan menghilangkan lipid, protein, dan produk sampingan lainnya yang dapat digunakan dalam makanan atau pakan.

Residu seperti jeli yang tersisa yang terdiri dari dinding sel berserat kemudian dipintal menjadi benang, yang dapat digunakan dalam jahitan atau tekstil penyembuhan luka dan bahkan dalam pakaian.

Zamani berharap ini bisa menjadi pengganti kapas atau serat sintetis, yang dapat berdampak negatif terhadap lingkungan dan etika.

“Dalam mengembangkan proses kami, kami telah berhati-hati untuk tidak menggunakan bahan kimia beracun atau apa pun yang dapat merusak lingkungan,” katanya.

Para peneliti akan mempresentasikan hasil mereka hari ini pada pertemuan musim semi American Chemical Society (ACS).