Beritabaru.co Dapatkan aplikasi di Play Store

 Berita

 Network

 Partner

daging

Inovasi Daging Nabati dengan “Darah” Seperti Daging Asli

Berita Baru, Inggris – Pembuat inovasi burger bebas daging, Impossible Foods, mengharapkan roti daging nabati yang ‘berdarah’ seperti daging asli untuk mencapai rak supermarket Inggris dalam tahun depan.

Dilansir dari Dailymail.co.uk, pada 6 Juli, kelompok makanan AS mengatakan pihaknya berharap Inggris dan negara-negara Eropa lainnya akan segera memberikan persetujuan peraturan untuk burgernya, yang dibuat dengan bantuan ragi rekayasa genetika.

Sejumlah produk lainnya, termasuk nugget mirip daging ayam dan pengganti daging sosis akan datang ke restoran Inggris secepatnya, sebelum dijual di toko-toko pada musim gugur nanti.

Pihak Impossible telah memilih untuk meluncurkan restoran yang didominasi daging dan unggas terlebih dahulu, seperti Chicken Cottage, grup pub Greene King, jaringan toko burger Patty&Bun, dan merek restoran MeatLiquor di Inggris.

The US food group said it hoped Britain and other European countries would soon grant regulatory approval for its burger, which is made with genetically engineered yeast
Kelompok makanan AS mengatakan pihaknya berharap Inggris dan negara-negara Eropa lainnya akan segera memberikan persetujuan peraturan untuk burgernya, yang dibuat dengan ragi rekayasa genetika.

Nugget mereka terbuat dari gandum, protein kedelai, dan minyak bunga matahari dan diluncurkan di AS tahun lalu.

Namun, perusahaan California tersebut belum mendapatkan izin untuk menjual merek dagang Impossible Burger andalannya di Inggris atau Eropa.

Produk ini memiliki bahan utama leghemoglobin kedelai, atau protein heme yang ditemukan di bintil akar tanaman kedelai.

Leghemoglobin kedelai Impossible berasal dari penanaman gen kedelai ke dalam ragi rekayasa genetika untuk menciptakan rasa dan warna seperti daging yang kaya zat besi.

Pada peluncuran daging nugget di Inggris, dia menambahkan: “Inggris memiliki budaya toko ayam yang unik dan tak tertandingi sehingga kami yakin nugget kami akan bersaing karena yang pertama dan terutama rasanya lebih enak, dan juga lebih baik untuk Anda. dan lebih baik untuk planet ini.”

“Dan masih ada lagi yang akan datang, akhir tahun ini kami akan memperluas ke supermarket dan meluncurkan produk tambahan.”

“Kami tidak sabar menunggu teman dan penggemar kami di Inggris untuk akhirnya mencicipi produk kami.”

Ini adalah pasar baru keempat yang diperluas perusahaan dalam sembilan bulan, setelah peluncuran Impossible Burger andalannya di Australia, Selandia Baru, dan Uni Emirat Arab musim gugur lalu.

Mereka telah menjual burger bebas dagingnya di AS sejak 2016, setelah regulator makanan di Amerika menyetujui penggunaan leghemoglobin kedelai sebagai aditif warna.

Perusahaan berencana untuk meluncurkan portofolio produk lengkapnya di Inggris, termasuk produk yang mengandung protein heme, di kemudian hari.

A number of Impossible's other products ¿ including chicken-like nuggets (pictured) and sausage patty substitutes ¿ are coming to UK restaurants from today
Sejumlah produk Impossible lainnya – termasuk chicken-like nugget (foto) dan pengganti sosis patty – akan hadir di restoran Inggris mulai hari ini
The Californian company has been selling its meat-free burger in the US since 2016 but is yet to obtain permission to sell it in the UK or Europe
Perusahaan California telah menjual burger bebas dagingnya di AS sejak 2016 tetapi belum mendapatkan izin untuk menjualnya di Inggris atau Eropa
The product has been held up over its key soy leghemoglobin ingredient (pictured) ¿ a heme protein found in the root nodules of soy plants
Produk ini telah disimpan di atas bahan utama leghemoglobin kedelai (foto) — protein heme yang ditemukan di bintil akar tanaman kedelai

McGuinness mengatakan bahwa jika ini berjalan dengan baik, Impossible juga dapat memilih untuk hadir dalam produksi di Inggris saat memulai perjalanan ekspansi di seluruh Eropa.

Berbicara kepada The Grocer menjelang peluncuran Impossible, pendiri Pat Brown mengatakan misi perusahaan adalah “menggantikan daging hewan sepenuhnya dalam sistem pangan.”

“Kami tidak tertarik bersaing untuk konsumen vegan dan vegetarian,” tambahnya.

“Konsumen kami di AS hampir 90 persen pemakan daging omnivora dan data kami menunjukkan sebagian besar penjualan kami menggantikan produk hewani di keranjang belanja, bukan produk nabati lainnya.”

“Jadi, persaingan sebenarnya bagi kami adalah produk yang berbahan dasar hewani.”