Beritabaru.co Dapatkan aplikasi di Play Store

 Berita

 Network

 Partner

otak

Inovasi Implan Chip Elektronik pada Otak Pengacara untuk Meningkatkan Performa

Berita Baru, Inggris – Menurut sebuah studi baru, implan otak elektronik dapat memungkinkan pengacara untuk dengan cepat memindai materi latar belakang selama bertahun-tahun.

Dilansir dari Dailymail.co.uk, pada 18 Agustus, Laporan dari The Law Society menjelaskan bagaimana profesi dapat berubah bagi karyawan dan klien sebagai akibat dari kemajuan neuroteknologi.

Ini menunjukkan bahwa seorang pengacara dengan chip yang ditanamkan di otaknya dapat memnuat individu tersebut untuk memindai dokumentasi dalam waktu singkat, mengurangi kebutuhan tim besar untuk peneliti hukum.

“Beberapa pengacara mungkin mencoba untuk mendapatkan keuntungan atas pesaing dan mencoba untuk tetap berada di depan sistem AI yang semakin mampu dengan menggunakan neuroteknologi untuk meningkatkan kinerja tempat kerja mereka,” tulis Dr Allan McCay, penulis laporan tersebut.

Neuroteknologi juga dapat memungkinkan perusahaan untuk menagih klien untuk layanan hukum berdasarkan ‘unit perhatian yang dapat ditagih’ daripada jam yang dapat ditagih, karena mereka akan dapat memantau konsentrasi karyawan mereka.

Namun, laporan tersebut menimbulkan kekhawatiran bahwa data yang dikumpulkan dapat menempatkan orang pada risiko pengawasan atau manipulasi, dan menyarankan agar regulasi pada ‘hak saraf otak’ harus dipertimbangkan.

Dr McCay menulis: “Sulit untuk mengetahui seberapa luas penyerapan neuroteknologi pada akhirnya, tetapi mengabaikannya mungkin akan disesalkan terutama jika, seperti yang telah berspekulasi, implan otak atau perangkat yang dapat dipakai mungkin menjadi iPhone masa depan.”

Presiden Masyarakat Hukum Inggris dan Wales I. Stephanie Boyce, mengatakan: “Neuroteknologi dapat sangat meningkatkan kehidupan banyak orang tetapi juga memfasilitasi kegagalan etika dan bahkan pelanggaran hak asasi manusia.”

Neuroteknologi adalah implan otak atau bagian dari teknologi yang dapat dipakai yang berinteraksi langsung dengan otak dengan memantau dan/atau memengaruhi aktivitas saraf.

Mereka sudah digunakan dalam pengobatan untuk mengobati penyakit Parkinson dan diuji oleh organisasi militer yang ingin mempekerjakan “tentara cyborg.”

Chip dapat mengurangi jumlah pengacara yang dibutuhkan untuk menangani kasus-kasus kompleks, dan dengan demikian mengurangi tagihan untuk klien.

Pengacara di London secara rutin mengenakan biaya lebih dari £1.000 (Rp. 17 Juta) per jam untuk layanan mereka, sehingga klien korporat mungkin akan menyambut cara teknologi untuk menurunkan biaya ini.

Sistem kecerdasan buatan (AI) sudah digunakan oleh beberapa perusahaan, dan beberapa telah terbukti bekerja lebih cepat daripada pengacara manusia terkemuka dalam menemukan masalah hukum.

Sementara chip akan memberikan cara bagi para profesional untuk mengungguli pesaing manusia dan teknologi mereka, ini dapat meningkatkan tekanan pada pengacara untuk memasangnya, atau menyebabkan diskriminasi bagi mereka yang memilih untuk tidak memasangnya.

“Mungkin klien mungkin memberikan tekanan untuk melakukan ini, dan orang dapat membayangkan perubahan pada penagihan yang mungkin disebabkan oleh kapasitas pemantauan perhatian teknologi saraf,” kata Dr McCay, dari University of Sydney.

“Ini bahkan mungkin mendorong perpindahan dari jam yang dapat ditagih ke perhatian yang dapat ditagih.”

Inovasi Implan Chip Elektronik pada Otak Pengacara untuk Meningkatkan Performa
Neuroteknologi adalah implan otak atau bagian dari teknologi yang dapat dipakai yang berinteraksi langsung dengan otak dengan memantau dan/atau memengaruhi aktivitas saraf

Dr McCay percaya bahwa pengenalan neuroteknologi ke dalam masyarakat juga akan menciptakan tantangan baru dalam hukum pidana.

Misalnya, terdakwa dapat mengklaim bahwa perilaku kriminal mereka adalah akibat perangkat mereka diretas.

Dia berkata: “Orang mungkin bertanya tindakan mana yang merupakan actus reus (tindakan kriminal) di mana seseorang melukai orang lain dengan mengendalikan pesawat tak berawak dengan pikiran saja.”

“Tampaknya lebih mudah untuk mengidentifikasi perilaku yang relevan di mana terdakwa menggunakan sistem otot mereka untuk mengontrol drone dengan secara manual memanipulasi perangkat pengontrol seperti joystick.”

Laporan ‘Neurotechnology, Law and the Legal Profession’ juga meninjau apakah sistem peradilan pidana dapat diterima untuk memantau otak pelaku saat mereka menjalani hukuman di masyarakat.

Karena kemajuan Neuralink dari Elon Musk dan produsen lainnya, kesimpulannya adalah bahwa hak saraf kita berpotensi untuk dipertimbangkan dengan cara yang sama seperti hak asasi manusia.

Dr McCay mengatakan: “Kami membutuhkan badan reformasi hukum, pembuat kebijakan dan akademisi untuk meneliti kemajuan teknologi ini daripada menunggu masalah muncul.”

Laporan tersebut menunjukkan bahwa pengacara individu dan firma mungkin ingin berspesialisasi dalam bidang hak-hak neurologis, serta dimasukkan dalam kurikulum universitas.