Beritabaru.co Dapatkan aplikasi di Play Store

 Berita

 Network

 Partner

Implan

Inovasi Implan Tulang Belakang ini Membuat Wanita Lumpuh ini Dapat Berjalan

Berita Baru, Swiss – Sebuah studi baru menunjukkan, sebuah implan tulang belakang elektronik telah memungkinkan seorang wanita yang lumpuh untuk berjalan untuk pertama kalinya dalam 18 bulan.

Dilansir dari Dailymail.co.uk, pada 20 April, wanita 48 tahun, bernama Nirina, memiliki kondisi multiple-system atrophy (MSA), suatu kondisi langka pada sistem saraf yang menyebabkan kerusakan bertahap pada sel-sel saraf di otak.

Tanda utama MSA adalah penurunan tekanan darah saat pasien berdiri tegak, membuat mereka merasa pusing atau pingsan.

Para ilmuwan di Swiss memasangkan Nirina dengan ‘stimulator elektronik’, yang ditanamkan langsung di sumsum tulang belakangnya, untuk mengaktifkan kembali neuron spesifik yang mengatur tekanan darah.

Setelah terbaring di tempat tidur selama 18 bulan, dia bisa berjalan lebih jauh dan semakin jauh semakin lama implan telah terpasang.

Tiga bulan setelah implan dipasang, dia bisa berjalan hingga 820 kaki (250 meter) dengan bantuan, para peneliti melaporkan.

Implan ini dikembangkan oleh para ilmuwan di pusat penelitian NeuroRestore di Lausanne, Swiss.

“MSA adalah penyakit di mana neuron mati, khususnya neuron yang bertanggung jawab untuk mengontrol tekanan darah,”kata Jocelyne Bloch dari NeuroRestore.

Artinya, saat pasien berdiri, tekanan darah turun, lalu diikuti sinkop. Sinkop berarti Anda merasa tidak sehat dan Anda harus beristirahat sepanjang hidup Anda.

“Kami telah menerapkan teknologi ini pada satu pasien. Itu berhasil. Jadi sekarang tujuan berikutnya adalah melakukannya pada lebih banyak pasien, pada banyak orang.”

Implan para ilmuwan terdiri dari elektroda yang terhubung ke generator impuls listrik yang biasa digunakan untuk mengobati nyeri kronis.

Implan telah digunakan untuk mengobati tekanan darah rendah pada pasien tetraplegia (mereka yang tidak mampu menggerakkan bagian atas dan bawah tubuh secara sukarela).

Tapi percobaan yang melibatkan Nirina ini menandai pertama kalinya diterapkan pada penyakit neurodegeneratif semacam ini.

Selama tujuh hari pertama, dia menjalani tes meja miring artinya dia berbaring di atas meja yang perlahan-lahan memindahkan posisi tubuhnya dari horizontal ke vertikal yang memperlambat penurunan tekanan darahnya.

The scientists fitted Nirina with an 'electronic stimulator' (pictured). It was implanted directly on her spinal cord, to reactivate specific neurons that regulate blood pressure
Para ilmuwan memasangkan Nirina dengan ‘stimulator elektronik’ (foto). Itu ditanamkan langsung di sumsum tulang belakangnya, untuk mengaktifkan kembali neuron spesifik yang mengatur tekanan darah

Dia juga menerima rehabilitasi di rumah sakit tiga hari seminggu selama enam minggu dan kemudian mulai menggunakan sistem di rumah sambil berdiri.

Setelah tiga bulan, dia tidak lagi mengalami sinkop atau pingsan dan dapat berjalan sejauh 820 kaki menggunakan alat bantu jalan.

Nirina menggambarkan perubahan itu sebagai ‘keajaiban bagi saya’. Dia berkata: “Selama dua bulan terakhir saya sudah bisa berjalan lagi.”

Sejak 2017, Nirina menderita multiple system atrophy-parkinsonian type (MSA-P), bentuk MSA yang paling umum. Sampai saat ini, tidak ada pengobatan untuk MSA-P.

Three months after the implant was put in, she could walk up to 820 feet (250 metres) with assistance, the researchers report
Tiga bulan setelah implan dipasang, dia bisa berjalan hingga 250 meter dengan bantuan, para peneliti melaporkan

Penyakit neurodegeneratif menimpa beberapa bagian sistem saraf, termasuk sistem saraf simpatik.

MSA-P menyebabkan hilangnya neuron simpatik yang mengatur tekanan darah, yang cenderung turun drastis segera setelah pasien berada dalam posisi tegak, atau masalah yang dikenal sebagai hipotensi ortostatik dalam beberapa kasus menyebabkan mereka pingsan.

Hal ini membuat mereka lebih mungkin untuk jatuh, membatasi kemampuan mereka untuk berdiri dan berjalan, dan pada akhirnya dapat memperpendek harapan hidup.

Kualitas hidup pasien sangat berkurang karena mereka harus tetap dalam posisi berbaring untuk menghindari pingsan.

Penelitian yang berjudul “Sistem Implan untuk Hipotensi Ortostatik dalam Atrofi Sistem Ganda”, diterbitkan dalam The New England Journal of Medicine.