Beritabaru.co Dapatkan aplikasi di Play Store

 Berita

 Network

 Partner

popcorn

Inovasi Insulasi Ruangan Menggunakan Bahan Dasar Popcorn

Berita Baru, Jerman – Saat negara-negara di seluruh dunia mencari cara untuk mengurangi jejak karbon mereka, industri konstruksi menjadi target serius dari tema ini, dimana bangunan menghasilkan hampir 40 persen emisi CO2 global setiap tahun, dengan lebih dari 10 persennya berasal dari bahan bangunan dan konstruksi.

Dilansir dari Dailymail.co.uk, Para ilmuwan di Jerman telah mengembangkan cara untuk mengubah bahan makanan popcorn menjadi bahan isolasi yang lebih murah dan lebih berkelanjutan serta ramah lingkungan daripada pilihan saat ini.

Insulasi yang baik mengurangi biaya pemanasan, yang menurunkan emisi CO2, tetapi sekitar 90 persen insulasi terbuat dari plastik berbahan dasar minyak bumi atau serat mineral.

Bahan-bahan yang tidak dapat diperbarui itu menghasilkan karbon selama pembuatan dan jarang didaur ulang ketika sebuah bangunan diruntuhkan, menambah polusi.

Sebuah tim peneliti di University of Göttingen telah meluncurkan papan insulasi yang terbuat dari popcorn butiran yang tidak hanya memerangkap kehangatan, tetapi menawarkan perlindungan yang baik terhadap api dan juga anti air.

“Proses baru ini, berdasarkan pada industri plastik, memungkinkan produksi papan insulasi yang hemat biaya pada skala industri,” kata peneliti utama Alireza Kharazipour, seorang profesor mikologi teknis di universitas tersebut, dalam rilisnya.

“Khususnya di bidang insulasi dalam konstruksi, ini memastikan bahwa bahan insulasi alami tidak lagi hanya produk khusus.”

Kharazipour pertama kali memperhatikan sifat unik popcorn saat pergi ke bioskop pada tahun 2008.

Sambil memegang sepotong di antara jari-jarinya, dia melihat kemiripannya dengan polystyrene, bahan yang digunakan untuk membuat styrofoam.

“Rasanya seperti polistiren dan sama ringannya,” kata Kharazipour.

Popcorn, bagaimanapun, tidak memiliki kelemahan polystyrene, yang telah terbukti merusak lingkungan dan berbahaya bagi manusia.

Polimer yang ada di mana-mana tidak terurai dan sering tertelan oleh kehidupan laut yang mengiranya sebagai makanan.

Ini juga dikaitkan dengan kanker, gangguan penglihatan dan pendengaran, gangguan memori, dan efek sistem saraf pada manusia.

Alireza Kharazipour, a professor or technical mycology at the University of Göttingen in Germany, first took notice of popcorn's unique properties while at the movies back in 2008. 'It felt like polystyrene and was just as lightweight,' Kharazipour said
Alireza Kharazipour, seorang profesor atau mikologi teknis di Universitas Göttingen di Jerman, pertama kali memperhatikan sifat unik popcorn saat berada di bioskop pada tahun 2008. ‘Rasanya seperti polistirena dan sama ringannya,’ kata Kharazipour

Styrofoam mengandung bahan styrene, yang larut ke dalam makanan dan minuman yang dibawa dalam wadah bungkus styrofoam. Dan ketika styrofoam terkena sinar matahari, menghasilkan polutan udara yang menipiskan lapisan ozon.

Kharazipour dan tim penelitinya mulai bekerja dan akhirnya meluncurkan kemasan popcorn butiran mereka, ‘Abocorn,’ di pameran perdagangan industri LIGNA pada tahun 2019.

Mereka menawarkannya sebagai alternatif nabati untuk styrofoam yang dapat digunakan dalam “pengemasan untuk perangkat elektronik, panel insulasi akustik, daun pintu, dan bahkan bantal penguat.”

Kharazipour initially developed 'Abocorn' as a eco-friendly packaging
Kharazipour awalnya mengembangkan ‘Abocorn’ sebagai kemasan ramah lingkungan

Sekarang mereka membidik insulasi bangunan: universitas telah menandatangani perjanjian lisensi dengan Grup Bachl, sebuah perusahaan bahan bangunan Jerman, untuk penggunaan komersial proses Kharazipour.

“Kami senang dapat meluncurkan produk insulasi inovatif menggunakan popcorn ke pasar bersama dengan Universitas Göttingen,” kata Michael Küblbeck, direktur pelaksana grup Bachl, dalam rilisnya.

“Bagi kami, ini adalah tonggak penting lainnya dalam pengembangan strategis kami untuk menjadi pemasok isolasi multi-material yang terintegrasi,” tambah Küblbeck.

“Isolasi popcorn melengkapi rentang kualitas kami dengan sempurna dan berarti kami dapat merespons lebih tepat lagi kebutuhan pasar dan pelanggan kami yang berbeda.”