Beritabaru.co Dapatkan aplikasi di Play Store

 Berita

 Network

 Partner

Beton

Inovasi Jenis Bahan Bangunan Baru ini dapat Mengurangi Emisi dari Industri Konstruksi

Berita Baru, Jepang – Inovasi Jenis bahan bangunan baru ini dapat sangat mengurangi emisi yang dikeluarkan oleh industri konstruksi.

Dilansir dari Dailymail.co.uk, Para ilmuwan di Universitas Tokyo telah mengusulkan metode baru yang menggabungkan limbah beton dan karbon dioksida untuk apa yang disebut membuat beton kalsium karbonat.

Inovasi ini terinspirasi oleh bagaimana beberapa organisme air mengeras menjadi fosil dari waktu ke waktu, yang dilakukan melalui proses yang membentuk endapan kalsium karbonat keras dari bahan organik mati.

Profesor Ippei Maruyama, salah satu penulis studi tersebut, mengatakan dalam sebuah pernyataan: “Kami menggabungkan ini dengan karbon dioksida dari knalpot industri atau bahkan dari udara. Dan kami melakukan ini pada suhu yang jauh lebih rendah daripada yang digunakan untuk mengekstrak kalsium dari batu kapur saat ini.”

Menurut para peneliti, sekitar tujuh persen dari emisi karbon dioksida dunia berasal dari manufaktur dan penggunaan beton, sebagai bahan utama dalam semen.

Dan sebagian besar emisi disebabkan oleh kalsium yang dibuat melalui pembakaran batu kapur.

Kalsium sangat penting untuk reaksi antara semen dan air untuk membentuk beton, dan Maruyama melihat ini sebagai kesempatan untuk menyelidiki cara yang kurang intensif karbon untuk melakukan fungsi yang sama.

“Konsep kami adalah memperoleh kalsium dari beton yang dibuang, yang jika tidak demikian akan sia-sia,” kata Maruyama.

Inovasi Jenis Bahan Bangunan Baru ini dapat Mengurangi Emisi dari Industri Konstruksi
Bahan baru, menurut peneliti sangat stabil, tetapi belum siap untuk sepenuhnya menggantikan beton tradisional. Ini tidak sekuat beton biasa, meskipun untuk beberapa proyek konstruksi, seperti rumah kecil, ini tidak menjadi masalah

“Kami menggabungkan ini dengan karbon dioksida dari knalpot industri atau bahkan dari udara. Dan kami melakukan ini pada suhu yang jauh lebih rendah daripada yang digunakan untuk mengekstrak kalsium dari batu kapur saat ini.”

Bahan baru, menurut peneliti sangat stabil, tetapi belum siap untuk sepenuhnya menggantikan beton tradisional.

Tidak sekuat beton biasa, meskipun untuk beberapa proyek konstruksi, seperti rumah kecil, ini tidak menjadi masalah, menurut para peneliti.

Dan tim hanya membuat balok-balok kecil dari bahan yang panjangnya hanya beberapa sentimeter telah dibuat.

Profesor Takafumi Noguchi, keduanya dari Departemen Arsitektur di Universitas Tokyo, mengatakan dalam sebuah pernyataan: “Sangat menarik untuk membuat kemajuan di bidang ini, tetapi masih banyak tantangan yang harus diatasi.”

“Selain meningkatkan kekuatan dan batas ukuran beton kalsium karbonat, akan lebih baik lagi jika kita dapat lebih mengurangi penggunaan energi dalam proses produksi.”

“Namun, kami berharap bahwa dalam beberapa dekade mendatang, beton kalsium karbonat karbon-netral akan menjadi jenis beton utama dan akan menjadi salah satu solusi untuk perubahan iklim.”