Beritabaru.co Dapatkan aplikasi di Play Store

 Berita

 Network

 Partner

mikroba

Inovasi Lapisan Anti Mikroba untuk Mengatasi Bau Badan

Berita Baru, Jepang – Para ilmuwan di Jepang telah mengembangkan lapisan anti-mikroba ultra-tipis untuk menghilangkan bau badan manusia yang mengganggu.

Dilansir dari Dailymail.co.uk Lapisan yang dikembangkan di Universitas Tokyo ini memiliki ketebalan kurang dari 10 nanometer dan terdiri dari perak pembunuh mikroba dan asam tanat, sejenis polifenol.

Polifenol adalah senyawa organik yang ditemukan dalam cokelat dan anggur merah, tetapi bertanggung jawab atas kemampuannya yang terkenal untuk menodai pakaian dan taplak meja.

Untungnya, lapisan peneliti, yang disebut Ag/TA, benar-benar bening sehingga tidak menghitamkan tekstil, tetapi yang terbaik, dapat bertahan saat dicuci.

Ini dapat digunakan untuk melapisi tekstil yang baru dibuat di pabrik, atau bahkan untuk umum untuk diterapkan pada pakaian mereka sendiri yang sudah ada.

Produk tersebut sudah dijual secara online dalam botol semprot dengan merek ‘Swiff’, dan juga dapat digunakan untuk mendisinfeksi masker Covid-19.

The product is already being sold online in spray bottles under the brand name 'Swiff', and could also be used to disinfect Covid masks
Produk tersebut sudah dijual secara online dalam botol semprot dengan merek ‘Swiff’, dan juga dapat digunakan untuk mendisinfeksi masker Covid

Dalam uji laboratorium, para peneliti telah menunjukkan berbagai jenis tekstil termasuk katun, poliester dan sutra, ini dapat dirawat dengan lapisan ‘hemat biaya dan nyaman’.

Tekstil yang dirawat dapat dicuci beberapa kali tanpa menurunkan sifat antimikroba dan anti-bau lapisan.

“Yang paling menarik bukanlah kemudahan aplikasi, tetapi seberapa efektif pelapisannya,” kata penulis studi Joseph Richardson di Sekolah Pascasarjana Teknik Universitas Tokyo.

“Ini bukan hanya situasi hipotetis yang terbatas pada lab, saya sudah mencobanya sendiri di baju, kaus kaki, sepatu, bahkan keset kamar mandi saya.”

“Kami ingin melihat senyawa polifenol berguna lainnya yang dapat membantu mengikat kain. Perak antimikroba mungkin hanya permulaan.”

Richardson mengatakan polifenol diketahui dapat menodai kain, tetapi mereka sengaja menggunakan polifenol yang hampir tidak berwarna, asam tanat.

“Polifenol bisa tidak berwarna, merah, ungu, coklat, dll, jadi kami hanya memilih yang tidak berwarna,” katanya kepada MailOnline.

“Selain itu, lapisan kami hanya sekitar 10 nanometer, yang sangat tipis dan banyak bahan pada skala panjang ini bisa tidak berwarna.”

Menurut situs web Swiff, satu botol botol semprot 30ml akan melindungi dari bau lebih lama dari lima batang deodoran.

“Itu berarti Anda menghemat $100 (Rp. 1.4 juta) setiap tahun dengan membuang deodoran Anda dan menggunakan Swiff sebagai gantinya,” katanya.

Atomic force microscopy (AFM) image shows Ag/TA coating on silicon deposited in under 10 seconds
Gambar mikroskop gaya atom (AFM) menunjukkan lapisan Ag/TA pada silikon yang disimpan dalam waktu kurang dari 10 detik

Bau badan terjadi karena mikroba kecil seperti bakteri pada kulit seseorang yang memecah molekul protein dalam keringat, sehingga menghasilkan bau.

Perak sudah terkenal dengan sifat antimikrobanya, tetapi bisa jadi sulit diterapkan pada barang-barang seperti pakaian dengan cara yang mudah dan efisien.

Jadi, dalam percobaan, para peneliti menggunakan asam tanat untuk mengikat perak (Ag) ke kain.

Daya ikat asam tanat begitu kuat sehingga tekstil berlapis yang diuji oleh para peneliti mempertahankan sifat antimikroba dan anti-bau setidaknya selama 10 kali pencucian.

Menurut Richardson, ada dua metode untuk menerapkan lapisan perak antimikroba kami pada tekstil, yang cocok untuk kasus penggunaan yang berbeda.

Metode pertama mungkin berguna untuk pakaian komersial atau produsen kain, di mana tekstil hanya direndam dalam campuran senyawa perak dan pengikat polifenol.

Metode kedua, lebih cocok untuk pengaturan skala kecil termasuk rumah, adalah dengan menyemprotkan pada pakaian.

Keuntungan dari ini adalah bahwa orang dapat menambahkan lapisan ke pakaian mereka yang sudah ada dan sangat disukai.

Bagi konsumen, itu berpotensi digunakan sebagai alternatif deodoran untuk memastikan orang tidak bau.

“Setelah sains dikonfirmasi dan saya telah mengujinya di baju dan masker saya sendiri, saya mengirim botol prototipe ini ke teman, keluarga, dan sebenarnya orang asing yang memiliki masalah bau badan untuk melihat apakah mereka dapat menggunakannya dengan petunjuk tertulis di rumah,”Richardson mengatakan.

“Itu semua sukses, jauh lebih dari yang kami harapkan karena biasanya menantang untuk membawa sains keluar dari lingkungan lab.”

A range of textile types can be treated by the researchers’ method, and items can be washed multiple times without losing the antimicrobial and therefore anti-odour property (stock image)
Berbagai jenis tekstil dapat diolah dengan metode para peneliti, dan barang-barang dapat dicuci berkali-kali tanpa kehilangan sifat antimikroba dan anti-baunya

Tim juga yakin lapisan tersebut memiliki kasus penggunaan di luar lemari pakaian, seperti pengaturan perawatan kesehatan.

“Kami ingin mempelajari efek lapisan antimikroba tidak hanya pada bakteri penyebab bau, tetapi juga pada jamur dan patogen seperti virus,” kata Richardson.

“Dengan begitu banyak variabel untuk dikendalikan, merupakan tantangan waktu dan kompleksitas untuk menguji variasi senyawa terhadap variasi mikroorganisme.”

“Tetapi dengan mengoptimalkan metode pengujian kami dengan hati-hati, kami menemukan bahwa lapisan tersebut menetralkan semua yang kami uji.”

“Jadi Ag/TA bisa berguna di rumah sakit dan lingkungan ideal lainnya yang steril.”

Temuan lengkap telah diterbitkan hari ini di jurnal Scientific Reports.