Berita

 Network

 Partner

Malaria

Inovasi Rekayasa Genetika untuk Memusnahkan Nyamuk Malaria

Berita Baru, Inggris – Malaria membunuh hampir 500.000 orang di seluruh dunia setiap tahun, tetapi para ilmuwan kini telah menemukan cara untuk menggunakan teknologi rekayasa genetik gen CRISPR untuk membuat nyamuk betina tidak subur, yang digambarkan sebagai inovasi untuk mengakhiri penyakit mematikan itu.

Dilansir dari Dailymail.co.uk, Para peneliti dari Imperial College London, Genomics Genetics and Biology, dan Liverpool School of Tropical Medicine dapat menggunakan penggerak gen untuk pertama kalinya untuk tidak hanya menunjukkan bahwa dengan memblokir reproduksi wanita bekerja di lingkungan laboratorium, tetapi juga sebagai pengaturan alami.

Para peneliti menargetkan spesies nyamuk Anopheles gambiae, yang bertanggung jawab atas sebagian besar penularan malaria di sub-Sahara Afrika.

Gen-drive menargetkan gen yang dikenal sebagai “doublesex” pada nyamuk ini.

The gene-drives targets the gene known as 'doublesex' in these mosquitoes
Penggerak gen menargetkan gen yang dikenal sebagai ‘seks ganda’ pada nyamuk ini

Dalam studi baru, dalam pengaturan dunia nyata, ada “penindasan populasi lengkap dalam 560 hari,” dengan 95 persen simulasi mencapai keadaan tidak ada lagi keturunan dalam 399 dan 329 hari “untuk gen rendah dan tinggi. rilis frekuensi drive, masing-masing.”

Selama penelitian sebelumnya yang dilakukan pada tahun 2018, para peneliti menempatkan hampir 600 nyamuk ke dalam kandang kecil dan setelah gene drive digunakan, tidak ada lagi keturunan yang dihasilkan dalam 7 hingga 11 generasi.

“Tantangan yang dihadapi eliminasi malaria telah meningkat dalam beberapa tahun terakhir, sebagian karena penyebaran resistensi insektisida dan kesenjangan besar dalam pendanaan untuk bagian sub-Sahara Afrika,” kata rekan penulis studi, Imperial College London dan Johns Hopkins Malaria Research Ilmuwan Institut Dr Drew Hammond dalam sebuah pernyataan.

There was a 'complete population suppression within 560 days. 95 percent of the simulations saw no more offspring after 399 and 329 days using low and high gene-drive frequency releases
Ada ‘penindasan populasi lengkap dalam 560 hari. 95 persen simulasi tidak melihat keturunan lagi setelah 399 dan 329 hari menggunakan pelepasan frekuensi penggerak gen rendah dan tinggi

Sayangnya, para peneliti memperkirakan bahwa gangguan terkait COVID-19 mungkin telah menggandakan kematian akibat malaria pada tahun 2020, mengancam kemunduran beberapa dekade.

“Gene drive adalah teknologi mandiri dan bertindak cepat yang dapat bekerja bersama alat-alat yang ada seperti kelambu, insektisida dan vaksin dan bisa menjadi pengubah permainan dalam mewujudkan eliminasi malaria.”

Dalam sebuah wawancara dengan Guardian, Hammond mengatakan teknologi penggerak gen “bisa menjadi pengubah permainan dalam membawa eliminasi malaria.”

Berita Terkait :  Aplikasi Kamera ini dapat Mendeteksi Suasana Hati Kucing Peliharaan Anda

Meskipun ada lebih dari 3.500 spesies nyamuk di seluruh dunia, hanya sebagian kecil dari mereka yang membawa malaria.

Pada 2019, ada 229 juta kasus malaria dan 409.000 kematian, dengan anak-anak di bawah 5 tahun yang paling rentan, menurut Organisasi Kesehatan Dunia.

Bulan lalu, WHO menyatakan China bebas malaria, setelah berhasil menerapkan strategi 1-3-7. Pada tahun 1940-an, China secara rutin melaporkan 30 juta kasus per tahun.

The life-cycle of the parasite, Plasmodium, that causes malaria
Siklus hidup parasit, Plasmodium, yang menyebabkan malaria

Para peneliti berharap nyamuk dengan penggerak gen dapat dilepaskan di masa depan, dan akhirnya menyebarkan perubahan ke nyamuk betina dan menyebabkan kemandulan spesies.

“Elemen penggerak gen menyebar dengan cepat melalui populasi, sepenuhnya menekan populasi dalam satu tahun dan tanpa memilih resistensi terhadap penggerak gen,” tulis para peneliti dalam abstrak penelitian.

Kandang baru dirancang untuk menghasilkan ‘perilaku kawin dan bertelur yang kompleks’ seperti bertelur yang tidak tersedia di kandang kecil sebelumnya.

Suhu dan kelembaban di dalam sangkar dikontrol dan para peneliti menempatkan landmark alami dan pencahayaan khusus yang dirancang untuk mensimulasikan matahari terbit dan terbenam untuk menginduksi swarming.

Masing-masing kandang besar menunjukkan “penyebaran cepat dari penggerak gen dan keruntuhan populasi total dalam satu tahun,” tambah pernyataan itu.

Ada kekhawatiran tentang penggerak gen, karena mutasi dapat menjadi resisten terhadap teknologi, tetapi para ahli mengatakan strain ini adalah yang pertama dan satu-satunya yang tidak menunjukkan tanda-tanda resistensi.

“Studi kandang besar kami memberikan tekanan seleksi yang lebih besar untuk munculnya resistensi terhadap dorongan gen, karena mungkin ada ‘biaya kebugaran” tambahan ketika nyamuk menunjukkan perilaku kawin dan bertelur alami yang berdampak dengan cara yang tidak dapat kami prediksi. dari studi kandang kecil,” kata penulis utama studi tersebut, Dr Tania Persampieri dan Paola Pollegioni.

“Namun, tidak ada modifikasi yang muncul yang dapat membuat gen nyamuk berjenis kelamin ganda kebal terhadap penggerak gen kami, menunjukkan bahwa modifikasi kami yang mendorong infertilitas wanita kuat.”