Beritabaru.co Dapatkan aplikasi di Play Store

 Berita

 Network

 Partner

Robot

Inovasi Robot Serangga ini Sangat Ringan dan dapat Terbang Cepat

Berita Baru, Inggris – Robot kecil terbang yang terinspirasi serangga dengan sayap yang berdengung berkat inovasi ‘otot’ listrik jenis baru telah dikembangkan oleh para ilmuwan di Inggris.

Dilansir dari Dailymail.co.uk, Prototipe robot tersebut beratnya sekitar 0,01 lbs (5gram), serta memiliki rentang sayap 5,9 inci (15cm) dan dapat terbang dengan kecepatan 1,6 mph (2.5 km/jam).

Diharapkan suatu saat robot tersebut dapat mencari korban selamat di zona bencana seperti bangunan runtuh, memantau infrastruktur yang sulit dijangkau dan dalam menyerbuki tanaman.

Para peneliti di Universitas Bristol mengatakan sayapnya sangat efisien sehingga benar-benar memberikan kekuatan lebih dari otot serangga dengan berat yang sama.

“Penemuan ini sangat menantang untuk mengalahkan alam,” kata Dr Tim Help, penulis utama studi tersebut, kepada MailOnline.

“Jika kita dapat menghasilkan lebih banyak kekuatan daripada otot serangga, itu berarti bahwa kita berpotensi memiliki kinerja yang lebih baik daripada serangga yang sangat menarik.”

The motion of the flying robot's wings is achieved through an electric 'muscle' known as a liquid-amplified zipping actuator (Laza). The wing acts like a negatively charged electrode, while above and below it are two positively charged electrodes, which when a charge is fed to them pull the wing up and down, respectively, creating the flapping motion (pictured)
Gerakan sayap robot terbang dicapai melalui ‘otot’ listrik yang dikenal sebagai aktuator ritsleting yang diperkuat cairan (Laza). Sayap bertindak seperti elektroda bermuatan negatif, sementara di atas dan di bawahnya ada dua elektroda bermuatan positif, yang ketika muatan diumpankan ke mereka menarik sayap ke atas dan ke bawah, masing-masing, menciptakan gerakan mengepakkan.
The prototype weighs about 0.01lbs, has a wing span of 5.9 inches (15cm) and can fly at 1.6mph
Prototipe ini memiliki berat sekitar 0,01 pon, memiliki rentang sayap 5,9 inci (15cm) dan dapat terbang dengan kecepatan 1,6 mph.
Researchers said its wings are so efficient that they actually provide more power than an insect muscle of the same weight
Para peneliti mengatakan sayapnya sangat efisien sehingga mereka benar-benar memberikan kekuatan lebih dari otot serangga dengan berat yang sama

Dia menambahkan: “Ini sangat menantang karena alam melakukan pekerjaan yang luar biasa.”

Sampai sekarang, robot terbang mikro biasa telah menggunakan motor, roda gigi, dan sistem transmisi kompleks lainnya untuk mencapai gerakan sayap naik-turun.

Namun, peneliti yang terlibat dalam penelitian ini mengatakan ini telah menambah kompleksitas, bobot dan efek dinamis yang tidak diinginkan.

Sebagai gantinya, setelah mengambil inspirasi dari lebah dan serangga terbang lainnya, mereka menciptakan sistem otot buatan yang disebut aktuator ritsleting yang diperkuat cairan (Laza), yang mencapai gerakan sayap tanpa menggunakan bagian atau roda gigi yang berputar.

Sayap itu sendiri bertindak seperti elektroda bermuatan negatif, sementara di atas dan di bawahnya adalah dua elektroda bermuatan positif.

Muatan listrik kemudian diumpankan ke elektroda positif atas dan kemudian bawah, menyebabkan sayap tertarik ke masing-masing berkat gaya tarik elektrostatik.

Ini menciptakan gerakan mengepak ke atas dan ke bawah dan memungkinkan robot terbang yang diilhami serangga untuk terbang tanpa motor.

Robot itu juga sangat sunyi, artinya bisa menarik bagi dinas intelijen karena berpotensi menguping tanpa terdeteksi.

Dalam studi tersebut, tim menunjukkan bagaimana Laza dapat memberikan kepakan yang konsisten selama lebih dari satu juta siklus, penting untuk membuat robot pengepak yang dapat melakukan penerbangan jarak jauh.

“Dengan Laza, kami menerapkan gaya elektrostatik langsung di sayap, bukan melalui sistem transmisi yang rumit dan tidak efisien,” kata Dr Help.

It is hoped that one day the robot will be able to look for survivors in disaster zones such as collapsed buildings, monitor hard-to-reach infrastructure and pollinate crops
Diharapkan suatu saat robot tersebut dapat mencari korban selamat di zona bencana seperti bangunan runtuh, memantau infrastruktur yang sulit dijangkau dan menyerbuki tanaman.
The wing itself acts like a negatively charged electrode, while above and below it are two positively charged electrodes. A charge of electricity is then fed to the upper (pictured) and then lower positive electrodes, causing the wing to be drawn to each
Sayap itu sendiri bertindak seperti elektroda bermuatan negatif, sementara di atas dan di bawahnya adalah dua elektroda bermuatan positif. Muatan listrik kemudian diumpankan ke elektroda positif atas (gambar) dan kemudian elektroda positif yang lebih rendah, menyebabkan sayap tertarik ke masing-masing elektroda.
This creates the upwards and downwards (pictured) flapping motion and allows the insect-inspired flying robot to fly without a motor
Ini menciptakan gerakan mengepakkan ke atas dan ke bawah (digambarkan) dan memungkinkan robot terbang yang diilhami serangga untuk terbang tanpa motor

“Ini mengarah pada kinerja yang lebih baik, desain yang lebih sederhana, dan akan membuka kelas baru kendaraan udara mikro berbiaya rendah dan ringan untuk aplikasi masa depan, seperti inspeksi otonom turbin angin lepas pantai.”

Jonathan Rossiter, profesor robotika di Fakultas Teknik Bristol, menambahkan: “Membuat robot mikro sayap mengepak yang lebih kecil dan berkinerja lebih baik adalah tantangan besar.”

“Laza adalah langkah penting menuju robot terbang otonom yang bisa sekecil serangga dan melakukan tugas lingkungan kritis seperti penyerbukan tanaman dan peran baru yang menarik seperti menemukan orang di gedung yang runtuh.”

Studi ini telah diterbitkan dalam jurnal Science Robotics.