Beritabaru.co Dapatkan aplikasi di Play Store

 Berita

 Network

 Partner

robot

Inovasi Robot Tikus untuk Misi Pencarian dan Penyelamatan

Berita Baru, China – Dari ikan hingga anjing, banyak versi robot hewan telah dikembangkan oleh peneliti dalam beberapa tahun terakhir.

Dilansir dari Dailymail.co.uk, pada 13 Mei, sekarang, para ilmuwan dari Institut Teknologi Beijing telah meluncurkan hewan robot terbaru, yaitu robot tikus.

Bot berkaki empat, yang disebut SQuRo (tikus robot berkaki empat berukuran kecil), dapat berjongkok, berdiri, berjalan, merangkak, dan berbalik seperti tikus sungguhan, dan bahkan dapat membawa beban sebesar 91 persen dari beratnya sendiri.

Tim berharap SQuRo dapat berguna untuk menembus celah sempit selama misi pencarian dan penyelamatan.

Menurut para peneliti, tikus telah menjadi inspirasi utama bagi banyak pengembang dalam hal robotika.

“Tikus yang hidup di gua telah menarik banyak perhatian karena kelincahan dan kemampuan beradaptasi mereka yang tak tertandingi,” tim menjelaskan.

“Banyak upaya telah dilakukan untuk meniru morfologi atau karakteristik gerak tikus.”

Tikus mahir menerobos ruang sempit berkat tubuh ramping dan kelincahannya yang memanjang.

Untuk mengembangkan SQuRo, para peneliti mempelajari tubuh dan gerakan tikus, membangun tulang belakang yang panjang dan fleksibel, seperti hewan asli nya.

Produk jadi mereka dapat melakukan berbagai gerakan seperti berjongkok-berdiri, berjalan, merangkak, dan berputar, dan bahkan dapat pulih setelah jatuh.

Dan selama uji lapangan, SQuRo mampu melewati lorong selebar 3,5 inci yang tidak beraturan, melintasi rintangan setinggi 1,1 inci, dan mendaki lereng bersudut 15°.

“SQuRo dapat mencapai penggerak yang stabil bahkan setelah membawa beban yang setara dengan 91% dari beratnya sendiri, yang menunjukkan daya angkutnya yang unggul dibandingkan dengan robot berkaki empat berukuran kecil,” para peneliti menjelaskan.

Tim berharap tikus itu suatu hari nanti dapat digunakan untuk membantu misi pencarian dan penyelamatan.

“Kemampuan ini memungkinkan SQuRo untuk dengan gesit melewati ruang sempit dan medan terjal dan melakukan tugas, seperti deteksi atau transportasi dalam skenario yang relevan,” tim menambahkan.

Ini bukan pertama kalinya dalam beberapa bulan terakhir para ilmuwan mengambil inspirasi dari binatang untuk robotika mereka.

Pada bulan Januari, militer China meluncurkan robot yak yang sangat besar, cukup kuat untuk membawa hingga 352 pon, dan mampu berlari hingga 6 mil per jam.

The robotic rat can perform various motions such as crouching-to-standing, walking, crawling, and turning, and can even recover after falling
Robot tikus dapat melakukan berbagai gerakan seperti berjongkok hingga berdiri, berjalan, merangkak, dan berputar, bahkan dapat pulih kembali setelah terjatuh.

Robot itu dapat menangani segala macam kondisi jalan dan cuaca, menurut People’s Daily yang dikelola pemerintah China, yang membagikan video yak di jalan.

Ketika dikerahkan, ia akan bergabung dengan tentara dari tentara China dalam misi logistik dan pengintaian di lingkungan yang kompleks termasuk ladang salju, gurun, dan pegunungan.

Misi tersebut akan mencakup bekerja di daerah perbatasan terpencil, serta di zona pertempuran berisiko tinggi, menurut laporan media pemerintah China.