Beritabaru.co Dapatkan aplikasi di Play Store

 Berita

 Network

 Partner

mobil

Inovasi Sepasang Mata Mobil Self-Driving untuk Membantu Pejalan Kaki Mengetahui Arah Pandang Mobil

Berita Baru, Jepang – Menurut sebuah studi, sepasang mata besar di bagian depan mobil yang dapat menyetir sendiri (self-driving) dapat mengurangi kecelakaan lalu lintas.

Dilansir dari Dailymail.co.uk pada 25 Oktober, Para peneliti di Jepang memasang kereta golf dengan dua mata robot besar yang dikendalikan dari jarak jauh, membuatnya terlihat seperti karakter TV anak-anak.

Dalam percobaan dalam realitas virtual (VR), mereka menemukan pejalan kaki mampu membuat “pilihan yang lebih aman atau lebih efisien” ketika mata dipasang daripada ketika tidak.

Menurut para peneliti, pejalan kaki umumnya suka melihat pengemudi kendaraan untuk mengetahui bahwa mereka telah sadar akan kehadiran mereka.

Tapi di masa depan di mana mobil self-driving adalah hal biasa, pejalan kaki tidak akan bisa melakukan ini karena kursi pengemudi akan kosong.

Oleh karena itu, mengawasi mobil yang mengemudi sendiri dapat membantu pejalan kaki menilai apakah mereka tidak boleh menyeberang jalan, dan pada gilirannya menghindari potensi kecelakaan lalu lintas.

Inovasi Sepasang Mata Mobil Self-Driving untuk Membantu Pejalan Kaki Mengetahui Arah Pandang Mobil
Tim memasang kereta golf self-driving dengan dua mata robot besar yang dikendalikan dari jarak jauh, membuatnya terlihat tidak seperti karakter TV anak-anak tercinta ‘Brum’ (foto)

“Tidak ada cukup penyelidikan tentang interaksi antara mobil yang bisa mengemudi sendiri dan orang-orang di sekitarnya, seperti pejalan kaki,” kata penulis studi Profesor Takeo Igarashi di Universitas Tokyo.

“Jadi, kami membutuhkan lebih banyak penyelidikan dan upaya dalam interaksi semacam itu untuk memberikan keamanan dan jaminan kepada masyarakat mengenai mobil yang dapat mengemudi sendiri.”

Jika ada mata pada mobil self-driving di masa depan, arah mata harus disinkronkan dengan sistem penglihatan mobil self-driving.

Dengan kata lain, jika pejalan kaki melihat mata memandang mereka, mereka akan tahu bahwa teknologi self-driving telah ‘melihat’ dan sadar akan kehadiran mereka.

Mobil self-driving sering menggunakan kamera dan unit ‘LiDAR’ penginderaan dalam untuk mengenali dunia di sekitar mereka.

Untuk penelitian ini, Profesor Igarashi dan rekan ingin menguji apakah mengarahkan pandangan ke mobil akan memengaruhi perilaku berisiko, dalam hal ini, apakah orang masih akan menyeberang jalan di depan kereta golf yang bergerak saat terburu-buru.

Kereta golf itu sebenarnya tidak bisa dikendarai sendiri, melainkan dikemudikan oleh salah satu peneliti. Kaca depan ditutup untuk memberi kesan bahwa tidak ada pengemudi di dalamnya.

Terlebih lagi, tim memilih untuk melakukan eksperimen di VR, daripada kehidupan nyata, dengan dasar bahwa akan berbahaya jika meminta sukarelawan berjalan di depan kendaraan yang bergerak.

Secara keseluruhan, 18 peserta Jepang (sembilan wanita dan sembilan pria, berusia 18-49 tahun) mengalami empat skenario dalam pengalaman VR, dua saat mobil dipasangi mata, dan dua saat tidak.

Ketika kendaraan dilengkapi dengan mata robot, ia melihat pejalan kaki (mencatat keberadaan mereka) atau menjauh (tidak mencatatnya).

Peserta mengalami skenario beberapa kali dalam urutan acak dan diberi waktu tiga detik setiap kali untuk memutuskan apakah mereka akan menyeberang jalan di depan mobil atau tidak.

Inovasi Sepasang Mata Mobil Self-Driving untuk Membantu Pejalan Kaki Mengetahui Arah Pandang Mobil
Secara keseluruhan, 18 peserta Jepang (sembilan wanita dan sembilan pria, berusia 18-49 tahun) mengalami empat skenario dalam pengalaman VR – dua saat kereta dipasangi mata (A dan B), dan dua saat tidak dipasangi mata (C dan D). Gambar-gambar ini menunjukkan sudut pandang orang yang mengalami skenario VR. Di A dan C, mobil bermaksud untuk berhenti. Di B dan D, mobil tidak berniat berhenti
Inovasi Sepasang Mata Mobil Self-Driving untuk Membantu Pejalan Kaki Mengetahui Arah Pandang Mobil
Para peneliti mencatat pilihan mereka dan mengukur ‘tingkat kesalahan’ dari keputusan mereka – jadi seberapa sering mereka memilih untuk berhenti ketika mereka bisa menyeberang dan seberapa sering mereka menyeberang ketika mereka seharusnya menunggu.

Secara keseluruhan, peserta dapat membuat pilihan yang lebih aman atau lebih efisien ketika mata dipasang ke mobil, meskipun ada perbedaan gender dalam hasilnya.

Peserta laki-laki membuat banyak keputusan penyeberangan jalan yang berbahaya (seperti memilih untuk menyeberang ketika mobil tidak berhenti), tetapi kesalahan ini dikurangi dengan tatapan mata mobil.

Namun, tidak banyak perbedaan dalam situasi aman bagi pria, seperti memilih menyeberang saat mobil akan berhenti.

Di sisi lain, peserta wanita membuat keputusan yang lebih tidak efisien (seperti memilih untuk tidak menyeberang ketika mobil akan berhenti), tetapi kesalahan ini juga dikurangi dengan tatapan mata mobil.

Namun, tidak banyak perbedaan dalam situasi tidak aman bagi perempuan, seperti memilih menyeberang saat mobil tidak berhenti.

“Hasilnya menunjukkan perbedaan yang jelas antara jenis kelamin, yang sangat mengejutkan dan tidak terduga,” kata penulis studi Chia-Ming Chang.

“Sementara faktor lain seperti usia dan latar belakang mungkin juga mempengaruhi reaksi peserta, kami percaya ini adalah poin penting, karena ini menunjukkan bahwa pengguna jalan yang berbeda mungkin memiliki perilaku dan kebutuhan yang berbeda, yang memerlukan cara komunikasi yang berbeda dalam mengemudi mandiri di masa depan dunia.”

Adapun bagaimana mata membuat peserta merasa, beberapa menganggapnya lucu, sementara yang lain melihatnya menyeramkan atau menakutkan.

Bagi banyak peserta, ketika mata memandang ke arah lain, mereka melaporkan perasaan bahwa situasinya lebih berbahaya, dan ketika mata memandang mereka, yang lain mengatakan bahwa mereka merasa lebih aman.

Inovasi Sepasang Mata Mobil Self-Driving untuk Membantu Pejalan Kaki Mengetahui Arah Pandang Mobil
Adapun bagaimana mata membuat para peserta merasa, beberapa menganggapnya imut, sementara yang lain melihatnya menyeramkan atau menakutkan

Tim peneliti mengakui bahwa penelitian ini dibatasi oleh jumlah peserta yang hanya memainkan satu skenario, dan mungkin saja orang membuat pilihan yang berbeda dalam VR dibandingkan dengan kehidupan nyata.

Tapi mata di bagian depan mobil self-driving pada akhirnya bisa menyelamatkan nyawa orang, klaim mereka.

“Jika mata benar-benar dapat berkontribusi pada keselamatan dan mengurangi kecelakaan lalu lintas, kita harus serius mempertimbangkan untuk menambahkannya,” kata Igarashi.

“Di masa depan, kami ingin mengembangkan kontrol otomatis dari mata robot yang terhubung ke AI yang dapat mengemudi sendiri, bukannya dikontrol secara manual, yang dapat mengakomodasi situasi yang berbeda.”