Beritabaru.co Dapatkan aplikasi di Play Store

 Berita

 Network

 Partner

Semut

Jenis Semut ini Saling Mencium Satu Sama Lain untuk Berbagi Makanan

Berita Baru, Swiss – Sebuah studi baru mengungkapka, Jenis semut tukang kayu ini saling memberi “ciuman” untuk bertukar ludah mereka dan menciptakan metabolisme koloni.

Dilansir dari Dailymail.co.uk, Selama proses “ciuman” ini, semut berbagi makanan dan protein penting, menurut tim dari University of Fribourg.

Pertukaran ini memastikan bahwa setiap semut memiliki apa yang dibutuhkan untuk menjalankan perannya di koloni, baik sebagai pencari makan, perawat, atau ratu.

Tim berharap temuan ini dapat membantu menjelaskan cara makhluk lain, termasuk manusia, dimana mendistribusikan tugas metabolisme antara jaringan yang berbeda atau sel yang berbeda dalam tubuh mereka.

Dalam studi tersebut, para peneliti mulai memahami mengapa semut berbagi cairan melalui “ciuman”.

“Semut individu memiliki dua perut, satu untuk mencerna makanan mereka sendiri dan satu lagi yang datang lebih dulu, ‘perut sosial’ untuk menyimpan cairan yang mereka bagi dengan semut lain di koloni mereka,” jelas Adria LeBoeuf, penulis senior studi tersebut.

“Pertukaran cairan ini memungkinkan semut untuk berbagi makanan dan protein penting lainnya yang dihasilkan oleh semut itu sendiri.”

Para peneliti menganalisis protein yang diproduksi semut yang ditemukan di perut sosial semut individu, sebelum membandingkan bagaimana protein bervariasi tergantung pada peran semut dalam koloni.

Mereka juga menilai apakah protein bervariasi tergantung pada apakah semut adalah bagian dari koloni baru atau yang lebih mapan.

“Untuk membantu kami memahami mengapa semut berbagi cairan ini, kami mengeksplorasi apakah protein yang mereka tukar terkait dengan peran individu dalam koloni atau siklus hidup koloni,” jelas penulis utama Sanja Hakala.

Analisis mereka mengungkapkan protein yang berbeda tergantung pada peran semut dalam koloni, dan usia koloni.

The researchers analysed the ant-produced proteins found in the social stomachs of individual ants, before comparing how the proteins varied depending on the ant's role in the colony
Para peneliti menganalisis protein yang diproduksi semut yang ditemukan di perut sosial semut individu, sebelum membandingkan bagaimana protein bervariasi tergantung pada peran semut dalam koloni.

Misalnya, semut di koloni yang lebih dewasa memiliki lebih banyak protein yang terkait dengan pertumbuhan dan metamorfosis anak mereka.

Sementara itu, semut perawat yang mengasuh anak muda ternyata memiliki lebih banyak protein anti-penuaan di perut mereka.

Secara keseluruhan, ini menunjukkan bahwa anggota koloni dapat mengumpulkan protein yang memperpanjang hidup mereka di perawat untuk memastikan generasi berikutnya dirawat.

Ms Hakala berkata: “Temuan ini menunjukkan bahwa beberapa anggota koloni dapat melakukan kerja metabolisme untuk kepentingan orang lain.”

Sementara para peneliti menyoroti bahwa lebih banyak pekerjaan diperlukan untuk memahami peran setiap protein, mereka berharap temuan ini akan membantu menjelaskan cara makhluk lain, termasuk manusia, mendistribusikan tugas metabolisme antara jaringan yang berbeda atau sel yang berbeda dalam tubuh mereka.

Ms LeBoeuf menambahkan: “Sulit untuk mengukur bagaimana kerja metabolisme dibagi antara sel.”

“Di sini, semut menyebarkan hal-hal sedemikian rupa sehingga kita dapat dengan mudah mengakses apa yang mereka bagikan.”

“Memiliki pemahaman yang lebih baik tentang bagaimana semut berbagi kerja metabolisme dapat membantu kita mempelajari lebih lanjut tentang cara makhluk lain, seperti manusia, mendistribusikan tugas metabolisme antara jaringan yang berbeda atau sel yang berbeda dalam tubuh mereka.”