Beritabaru.co Dapatkan aplikasi di Play Store

 Berita

 Network

 Partner

tawon

Jenis Tawon Kanibal ini Memakan Saudara Mereka Sendiri untuk Bertahan Hidup

Berita Baru, Jepang – Jenis bayi tawon kanibal ini melahap saudara-saudara mereka ketika persediaan makanan mereka hampir habis.

Dilansir dari Dailymail.co.uk, pada 4 Juli, itulah penemuan sebuah studi baru yang menemukan bahwa kanibalisme saudara secara mengejutkan umum terjadi pada larva spesies Isodontia harmandi.

Ini adalah tawon soliter yang tidak hidup bersama di sarang tetapi sebenarnya memiliki pembibitan di rongga tanaman.

That was the discovery of a new study which found that sibling cannibalism was surprisingly common in larvae of the species Isodontia harmandi
Itulah penemuan sebuah studi baru yang menemukan bahwa kanibalisme saudara secara mengejutkan umum terjadi pada larva spesies Isodontia harmandi.

Mereka berkembang biak dengan cara betina bertelur sekitar selusin telur di tubuh serangga lumpuh yang dimakan larva saat menetas.

Namun, itu saja tidak cukup untuk menopang bayi tawon yang sedang tumbuh.

Para ibu juga menambahkan lebih banyak serangga ke kamar bayi sebelum menutup pintu masuk sarang mereka dengan potongan lumut.

Tetapi jika makan serangga lumpuh terdengar cukup tidak menyenangkan, itu tidak sebanding dengan apa yang terjadi selanjutnya jika bayi kehabisan bahan untuk dimakan.

Beberapa larva mulai melahap saudara-saudara mereka sendiri, ini menurut sebuah studi baru oleh para peneliti di Jepang.

Para ahli menghabiskan waktu lima tahun untuk mengumpulkan dan menganalisis lebih dari 300 sarang antara tahun 2010 dan 2015.

Mereka menghitung jumlah telur, kepompong dan larva untuk menentukan ukuran sarang sebelum kemudian mencatat status luas pada berbagai tahap perkembangan.

Mereka menemukan bahwa di “sarang yang sehat”, yang tidak termasuk yang dibunuh oleh predator atau jamur, ukuran induk menurun antara 41 persen dan 54 persen rata-rata antara tahap telur dan pembentukan kepompong.

Para peneliti di Universitas Kobe di Jepang juga memelihara larva di 39 sarang buatan.

Mereka menemukan bahwa ada pengurangan jumlah induk di sekitar 77 persen sarang ini selama tahap larva dan sekitar 59 persen di antaranya setelah tahap kepompong.

Tawon kanibal biasanya lebih besar dari saudara kandung yang mereka makan, dan korbannya sering kali baru menetas atau masih sangat kecil dan menempel pada mangsa serangga mereka.

Terkadang kedua larva itu ‘berukuran sedang’, menurut penelitian tersebut.

Experts spent five years collecting and analysing more than 300 nests between 2010 and 2015. They counted the number of eggs, cocoons and larvae to establish the size of the nests before then recording the broad status at different developmental stages (illustrated above)
Para ahli menghabiskan waktu lima tahun untuk mengumpulkan dan menganalisis lebih dari 300 sarang antara tahun 2010 dan 2015. Mereka menghitung jumlah telur, kepompong, dan larva untuk menentukan ukuran sarang sebelum kemudian merekam status luas pada berbagai tahap perkembangan (digambarkan di atas)
The researchers found that in 'healthy nests', which didn't include those killed by predators or mould, the brood size declined between 41 per cent and 54 per cent on average between the egg stage and cocoon formation
Para peneliti menemukan bahwa di ‘sarang yang sehat’, yang tidak termasuk yang dibunuh oleh predator atau jamur, ukuran induk menurun antara 41 persen dan 54 persen rata-rata antara tahap telur dan pembentukan kepompong.

Dalam satu contoh yang sangat mengerikan, sekelompok larva berbagi serangga ketika salah satu dari mereka mulai memakan saudaranya yang sedang makan bersama.

Temuan para peneliti menunjukkan bahwa pengurangan induk melalui kanibalisme saudara kandung adalah kejadian umum dan dapat mengakibatkan produksi berlebih ‘dari induk tawon’, rekan penulis Tomoji Endo, seorang profesor emeritus di School of Human Sciences di Universitas Kobe di Jepang.

Pada dasarnya, tawon betina bertelur terlalu banyak untuk semua larva untuk bertahan hidup di mayat serangga yang dia berikan, tambahnya.

Ini meninggalkan bayi tawon dengan sedikit pilihan selain memakan satu sama lain untuk bertahan hidup.

Tetapi yang paling mengejutkan para peneliti adalah betapa tenangnya hal ini terjadi, dengan para penyerang mengunyah korban mereka ‘tanpa agresi yang jelas’.

Para ilmuwan sekarang ingin mengetahui bagaimana bayi tawon menyadari bahwa persediaan makanan mereka hampir habis dan karena itu beralih ke kanibalisme untuk bertahan hidup.

Studi ini telah diterbitkan dalam jurnal PLOS One.