Beritabaru.co Dapatkan aplikasi di Play Store

 Berita

 Network

 Partner

Luar angkasa

Jumlah Miliader Meroket, China Berencana Membangun Pariwisata Stasiun Luar Angkasa

Berita Baru, China – China berencana untuk membuka stasiun luar angkasa barunya untuk sektor pariwisata dalam dekade berikutnya. Hal ini memicu apa yang diharapkan negara itu adalah perlombaan untuk bersaing dengan turis luar angkasa swasta Amerika seperti Jeff Bezos, Elon Musk dan Richard Branson.

Dilansir dari Dailymail.co.uk, China meluncurkan stasiun luar angkasa Tiangong pada tahun 2021, proyek stasiun luar angkasa jangka panjang pertamanya, dengan modul terakhir akan diluncurkan akhir tahun ini.

Pengumuman negara itu juga datang ketika China terus menghasilkan miliarder baru dengan kecepatan tinggi, ini jauh lebih cepat daripada negara lain mana pun di Bumi.

Meskipun tidak ada rincian spesifik yang disertakan untuk menentukan seperti apa masa depan pariwisata luar angkasa di China, para pejabat mengatakan kemungkinan bahwa orang-orang tanpa pelatihan astronot formal dapat diluncurkan ke orbit ‘relatif segera.’

Yang Liwei, yang menjadi astronot China pertama pada tahun 2003, mengatakan turis yang mengunjungi Tiangong “bukan masalah teknologi tetapi permintaan individu.”

China juga diperkirakan sedang mengerjakan pesawat luar angkasa yang lebih ramah turis dan dapat digunakan kembali yang dapat membawa hingga tujuh astronot sekaligus ke luar angkasa.

AS juga berfokus pada langkah untuk menjalankan pariwisata ruang angkasa komersial secara pribadi, ini daripada menyerahkannya kepada pemerintah, dengan Jeff Bezos mencoba meluncurkan stasiun luar angkasanya sendiri, yang disebut Blue Origin, ke orbit.

Rekan miliarder Elon Musk semakin menempatkan astronot komersial ke orbit dan seterusnya melalui perusahaannya, SpaceX.

Bagian pertama dari stasiun ruang angkasa modular Tiangong diluncurkan pada April 2021, dengan kru pertama tiba beberapa bulan kemudian pada bulan Juli untuk menyiapkan dan mempersiapkan modul berikutnya.

Tiangong, yang berarti ‘Istana di Langit’, pada akhirnya akan memiliki tiga modul, termasuk modul inti Tianhe, yang sudah berada di orbit, dan dua laboratorium.

Ini dirancang untuk sepenuhnya modular, seperti Stasiun Luar Angkasa Internasional, dan pendahulunya, stasiun ruang angkasa Mir era Soviet dengan modul yang ditambahkan sesuai kebutuhan.

Tidak jelas apakah para pengunjung akan tinggal di modul hidup Tianhe, bersama tiga anggota kru jangka panjang, atau jika modul baru akan diluncurkan untuk menampung turis.

Terlepas dari cara kerjanya, China akan menghadapi persaingan yang ketat, dan bukan hanya dari ISS itu sendiri, yang akan dideorbit pada akhir masa pakainya pada tahun 2031.

Selama dekade berikutnya, sebanyak lima stasiun ruang angkasa diharapkan akan diluncurkan, masing-masing didanai dan dioperasikan oleh entitas komersial termasuk Blue Origin milik Jeff Bezos.

This comes off the back of the news that China is producing new billionaires, especially female billionaires, at a much faster rate than any other country
Ini muncul di balik berita bahwa China menghasilkan miliarder baru, terutama miliarder wanita, pada tingkat yang jauh lebih cepat daripada negara lain mana pun.
Chinese astronauts, from left, Ye Guangfu, Zhai Zhigang and Wang Yaping launched on the Shenzhou-13 spacecraft in October
Astronot China, dari kiri, Ye Guangfu, Zhai Zhigang dan Wang Yaping diluncurkan di pesawat ruang angkasa Shenzhou-13 pada bulan Oktober

Perusahaan Bezos berada di jantung bangunan konsorsium Orbital Reef, yang digambarkan seperti taman bisnis di orbit rendah Bumi. Ini akan memiliki laboratorium dan tempat tinggal.

Axiom Space mungkin memiliki desain stasiun ruang angkasa paling canggih, dengan rencana untuk memulai dengan memasang modul ke ISS atau modul pariwisata luar angkasa pertama pada tahun 2024.

Komentar Yang menambah bobot yang dibuat oleh Zhou Jianping, kepala perancang program luar angkasa manusia China, yang mengatakan pesawat ruang angkasa Shenzhou dapat digunakan untuk membawa penumpang yang membayar ke Tiangong di masa depan.

Ini menunjukkan bahwa China sedang mencoba untuk masuk ke dalam apa yang diharapkan menjadi pasar yang menguntungkan bagi para miliarder yang ingin berlibur sekali seumur hidup ke Tiangong.

Stasiun luar angkasa berbentuk T akan membutuhkan enam misi lagi, sepanjang tahun ini, agar dapat beroperasi penuh termasuk dua misi kargo, dan dua misi awak.

Kedua misi awak ini juga diharapkan menjadi yang pertama melihat awak yang keluar dan yang masuk di stasiun secara bersamaan.

Ini berarti ada enam astronot di Tiangong atau uji coba untuk situasi masa depan yang mungkin melihat penumpang yang membayar berlabuh di stasiun di masa depan.

Pilihan untuk penerbangan ke Tiangong saat ini terbatas pada Shenzhou, pesawat ruang angkasa awak yang meluncurkan roket Long March 2F dari Jiuguan di Gurun Gobi.

Tetapi China juga bekerja untuk mengembangkan opsi lain.

Laporan menunjukkan badan antariksa China sedang mengembangkan roket yang dapat digunakan kembali yang dirancang khusus untuk penerbangan luar angkasa manusia, di sepanjang jalur pesawat ulang-alik AS.

Shenzhou dapat mengangkut tiga astronot sekaligus, sedangkan pesawat generasi baru yang dikembangkan oleh China diperkirakan mampu membawa hingga tujuh astronot, ini lebih banyak dari SpaceX Crew Dragon.

A number of concepts for future commercial space stations have been proposed, including the massive Orbital Reef 'space business park', developed by a consortium led by Jeff Bezos' Blue Origin (pictured)
Sejumlah konsep untuk stasiun ruang angkasa komersial masa depan telah diusulkan, termasuk ‘taman bisnis luar angkasa’ Orbital Reef yang besar, yang dikembangkan oleh konsorsium yang dipimpin oleh Blue Origin dari Jeff Bezos.

CAS Space, spin-off komersial dari Chinese Academy of Sciences (CAS), juga dikatakan mengembangkan pesawat luar angkasa, yang dijuluki “roket dengan sayap'” untuk penerbangan orbit pada 2030.

Tampaknya masalahnya bukan pada teknologi, seperti yang disarankan Liwei, dengan banyak jalan untuk mencapai orbit sedang dikembangkan baik komersial maupun yang didukung pemerintah.

Yang akan membantu menjaga kekayaan di dalam negeri, karena tentara miliarder yang tumbuh di negara-negara akan dapat pergi ke luar angkasa tanpa beralih ke AS atau Rusia.

Pada 2022, China memiliki lebih banyak miliarder, dengan 1.133, sedangkan AS hanya memiliki 716.