Berita

 Network

 Partner

Kakatua

Kakatua Liar ini dapat Membuat Alat dari Cabang Pohon untuk Membuka Makanan Mereka

Berita Baru, Indonesia – Para ilmuwan telah menemukan, Kakatua yang hidup di alam liar mampu membuat peralatan seperti pisau dan sendok dari cabang-cabang pohon yang kemudian dapat mereka gunakan untuk membuka buah.

Dilansir dari Dailymail.co.uk, Beberapa ekor kakatua Goffin yang hidup di Kepulauan Tanimbar Indonesia terlihat menggunakan tiga jenis alat yang berbeda untuk mendapatkan benih.

Kakatua Goffin luar biasa karena rasa ingin tahu mereka serta manipulasi objek yang canggih, menurut para peneliti Austria.

Tim dari University of Veterinary Medicine Vienna menemukan bahwa burung-burung itu akan memotong ranting-ranting pohon menjadi peralatan, cocok untuk menggali lubang-lubang yang banyak bijinya dan batu-batuan yang beracun bagi mereka seperti mangga laut.

Penulis utama Mark O’Hara mengatakan ini adalah pertama kalinya para ilmuwan menyaksikan hewan liar non-primata membuat dan menggunakan alat, terutama berbagai alat untuk satu tugas.

Goffin's cockatoos are remarkable for their inquisitiveness as well as their sophisticated object manipulation, according to the Austrian researchers
Kakatua Goffin luar biasa karena rasa ingin tahu mereka serta manipulasi objek yang canggih, menurut para peneliti Austria

Untuk lebih memahami burung beo putih kecil ini, tim mengamati mereka di kandang burung besar di luar ruangan di pulau-pulau, yang terlihat dekat dengan habitat aslinya.

Mereka adalah satu-satunya spesies yang dikenal di pulau itu untuk memakan buah berbiji keras yang disebut mangga laut. buah Ini beracun bagi manusia tetapi lezat bagi burung beo.

Suatu hari para peneliti menawarkan 15 burung di kandang mereka buah untuk dimakan, dan 13 dari mereka menggali dengan paruh mereka seperti yang diharapkan untuk memakan buah itu sendiri, bukan bijinya.

Namun, dua jantan yang lebih tua meraih mangga, terbang ke pohon terdekat dan mulai mencabut kayu dari cabang menggunakan paruh mereka.

O’Hara dan rekan-rekannya menyaksikan dengan takjub saat mereka juga memotong seluruh cabang untuk menggali sisa tunggul dan mengeluarkan kayu yang lembek.

Burung jantan yang lebih tua kemudian menggunakan lidah dan paruh mereka untuk membuat potongan kayu menjadi tiga ukuran dan ketebalan yang berbeda, menciptakan alat makan yang kemudian mereka arahkan dengan paruhnya untuk menusuk ke dalam lubang biji mangga.

“Setelah saya memberi mereka buah, saya melihat ke belakang dan terpesona,” O’Hara memberi tahu New Scientist, menambahkan “mereka pasti tahu buah itu, dan mereka tahu apa yang harus dilakukan dengannya.”

Mereka mengambil alat setelah burung selesai dan membuat model 3D untuk memahami untuk apa alat itu digunakan dan menggambar paralel dengan alat buatan manusia.

Yang paling tipis dari tiga alat kayu diukir menjadi tajam, hampir seperti pisau, dan membiarkan burung menembus lapisan lubang.

Alat tengah paling dekat dengan sendok, yang memungkinkan burung menggali lubang dan mengeluarkan bijinya untuk dikonsumsi nanti.

Akhirnya alat yang paling tebal, yang tidak digunakan dalam semua kasus, diperlakukan seperti baji yang dapat mereka gunakan saat membongkar lubang di celah alami untuk memasukkan sendok ke dalamnya.

Berita Terkait :  Riset : Individu Narsisis dan Sombong Cenderung 29% Lebih Cepat Menaiki Tangga Karir

Fakta bahwa hanya dua dari 15 burung yang menggunakan alat menunjukkan bahwa itu bukan bawaan dalam spesies, melainkan unik untuk segelintir individu kreatif.

Mereka menemukan ini tidak unik untuk burung di kandang burung, tetapi hanya menyaksikannya secara langsung digunakan di antara kakatua itu.

A few individual Goffin's cockatoos living on the Tanimbar Islands, a remote archipelago in Indonesia, were witnessed making use of three different types of tools to get seeds by a team from the University of Veterinary Medicine Vienna
Beberapa individu kakatua Goffin yang tinggal di Kepulauan Tanimbar, kepulauan terpencil di Indonesia, disaksikan menggunakan tiga jenis alat yang berbeda untuk mendapatkan benih oleh tim dari University of Veterinary Medicine Vienna

Tim menemukan mangga yang setengah dimakan jauh di dalam hutan, dibuang di lantai dan lengkap dengan potongan kayu yang dipangkas dimasukkan ke dalam lubang.

Para peneliti juga telah melihat burung mendorong cabang ke mangga laut di luar kandang, tetapi tidak melihat mereka memanipulasi kayu.

Apa yang membuat penemuan itu penting adalah fakta bahwa kakatua Goffin tidak mengandalkan kemampuan untuk bertahan hidup, seperti yang terlihat oleh 13 orang yang tidak menggunakan alat untuk mendapatkan benih.

“Penggunaan seperangkat alat dalam non-primata menyiratkan evolusi konvergen dari penggunaan alat canggih,” para peneliti menjelaskan.

They found that the birds would whittle tree branches into utensils, perfect for digging into the seed-heavy pits and stones of different fruits
Mereka menemukan bahwa burung-burung itu akan memotong cabang-cabang pohon menjadi peralatan, sempurna untuk menggali lubang-lubang yang banyak bijinya dan batu-batuan dari buah-buahan yang berbeda.

Perilaku yang ditunjukkan oleh burung termasuk dalam kategori penggunaan perangkat alat, bukan hanya penggunaan alat yang sangat sederhana. Di sinilah beberapa alat dengan fungsi berbeda digunakan secara berurutan untuk mencapai satu tujuan.

Mereka mulai dari mencongkel buah dengan alat seperti pisau, membukanya dengan alat lain, dan menyendok bijinya dengan alat seperti sendok.

Penggunaan set alat jarang terjadi di dunia hewan, karena sebagian besar contoh penggunaan alat melibatkan penggunaan satu jenis alat untuk satu tugas.

Menggunakan lebih dari satu jenis alat untuk satu tugas telah disarankan untuk menunjukkan pemahaman kausal tingkat lanjut tentang hubungan objek dan kontrol motorik yang rumit.

“Dalam hal kemunculan, set alat disarankan muncul dari inovasi teknis dan akumulasi berdasarkan kemampuan untuk menggunakan satu alat,” tulis para penulis.

Lead author Mark O'Hara says this is the first time scientists have witnessed wild, non-primate animals making and using tools
Penulis utama Mark O’Hara mengatakan ini adalah pertama kalinya para ilmuwan menyaksikan hewan liar non-primata membuat dan menggunakan alat

Mereka menambahkan: “Pengamatan kami menyerupai laporan sebelumnya tentang simpanse liar menggunakan set alat untuk mengakses sarang lebah atau rayap.”

“Sementara simpanse menggunakan antara dua dan lima jenis objek, fungsi inti tampaknya paralel dengan temuan kami bahwa mereka mengandung setidaknya satu objek untuk melubangi sumber makanan yang disematkan dan yang lain untuk menyelidiki dan mengakses isinya.”

“Selanjutnya, pengamatan ini menunjukkan bagaimana spesies tanpa tangan dapat mencapai ketangkasan dalam tugas presisi tinggi,” tim di balik penelitian tersebut menjelaskan.

“Kehadiran penggunaan yang fleksibel dan pembuatan set alat pada hewan yang berkerabat jauh dengan manusia secara signifikan mendiversifikasi lanskap filogenetik teknologi dan membuka banyak jalan untuk penelitian di masa depan.”