Beritabaru.co Dapatkan aplikasi di Play Store

 Berita

 Network

 Partner

kebakaran

Karbon Karena Kebakaran Hutan 2 Kali Lebih Berbahaya Daripada Pembakaran Fosil

Berita Baru, China – Tahun lalu merupakan tahun rekor untuk fenomena kebakaran hutan, dengan kobaran api yang dahsyat mendatangkan malapetaka di California, Australia, dan Siberia.

Dilansir dari Dailymail.co.uk, pada 7 April, sementara kebakaran hutan menghancurkan rumah, kehidupan tumbuhan dan hewan, mereka juga berkontribusi terhadap pemanasan global, ini menurut sebuah studi baru.

Para peneliti dari Universitas Tianjin telah mengungkapkan bagaimana “karbon coklat” yang dilepaskan selama kebakaran hutan di belahan bumi utara dapat mempercepat pemanasan global di Kutub Utara.

Studi mereka mengungkapkan bahwa karbon coklat dari pembakaran biomassa, termasuk dari kebakaran hutan juga bertanggung jawab atas setidaknya dua kali lebih banyak pemanasan daripada karbon hitam dari pembakaran bahan bakar fosil.

Mengkhawatirkan, mereka mengatakan ini bisa memicu lingkaran setan, yang mengarah ke lebih banyak kebakaran hutan dalam waktu dekat.

“Peningkatan aerosol karbon coklat akan menyebabkan pemanasan global atau regional, yang meningkatkan kemungkinan dan frekuensi kebakaran hutan,” kata Profesor Pingging Fu, penulis senior studi tersebut.

“Meningkatnya peristiwa kebakaran hutan akan mengeluarkan lebih banyak aerosol karbon coklat, lebih lanjut memanaskan bumi, sehingga membuat kebakaran hutan lebih sering terjadi.”

Their analysis revealed that brown carbon from burning biomass – including from wildfires – was responsible for at least twice as much warming as black carbon from fossil fuel burning
Analisis mereka mengungkapkan bahwa karbon coklat dari pembakaran biomassa – termasuk dari kebakaran hutan – bertanggung jawab atas setidaknya dua kali lebih banyak pemanasan daripada karbon hitam dari pembakaran bahan bakar fosil.

Karbon coklat adalah produk utama dari kebakaran hutan, dan tercipta saat rerumputan, kayu, dan bahan biologis lainnya terbakar.

Ini menimbulkan bahaya kesehatan yang parah dan bahkan dapat menghalangi sinar matahari sehingga menyebabkan perbedaan suhu yang terukur di permukaan, bahkan setelah nyala api padam.

Sebaliknya, karbon hitam, juga dikenal sebagai jelaga, dilepaskan dari pembakaran bahan bakar fosil bersuhu tinggi.

Untuk memahami bagaimana karbon coklat mempengaruhi Kutub Utara, tim melakukan perjalanan ke sana pada tahun 2017 di atas kapal pemecah es China Xue Long.

Di sana, mereka menyelesaikan analisis pengamatan dan simulasi numerik untuk memahami faktor-faktor yang berkontribusi di balik pencairan es di Kutub Utara.

Analisis mereka mengungkapkan bahwa karbon coklat berkontribusi terhadap pemanasan di Kutub Utara lebih dari yang diperkirakan sebelumnya.

“Yang mengejutkan kami, analisis observasional dan simulasi numerik menunjukkan bahwa efek pemanasan aerosol karbon coklat di atas Kutub Utara mencapai sekitar 30 persen dari karbon hitam,” kata Profesor Fu.

Analisis mereka juga mengungkapkan bahwa karbon coklat dari pembakaran biomassa, termasuk dari kebakaran hutan juga bertanggung jawab atas setidaknya dua kali lebih banyak pemanasan daripada karbon hitam dari pembakaran bahan bakar fosil.

Para peneliti menunjukkan bahwa dalam 50 tahun terakhir, Kutub Utara telah memanas pada tingkat tiga kali lipat dari bagian planet lainnya dan mengatakan bahwa kemungkinan besar kebakaran hutan adalah salah satu pemicu utamanya.

Last year was a record year for wildfires, with devastating blazes wreaking havoc in California (pictured), Australia and Siberia
Tahun lalu adalah tahun rekor kebakaran hutan, dengan kobaran api yang dahsyat mendatangkan malapetaka di California (foto), Australia dan Siberia

Tim berharap temuan ini akan menarik lebih banyak perhatian pada dampak kebakaran hutan terhadap iklim.

“Temuan kami menyoroti betapa pentingnya mengendalikan kebakaran hutan,” tambah Profesor Fu.

Studi ini muncul tak lama setelah penelitian mengungkapkan bahwa kebakaran hutan di AS menjadi lebih ekstrem sebagai akibat dari perubahan iklim.

Menurut penelitian dari University of Colorado Boulder, rata-rata, kebakaran hutan AS telah menjadi empat kali lebih besar dan tiga kali lebih sering sejak tahun 2000.