Beritabaru.co Dapatkan aplikasi di Play Store

 Berita

 Network

 Partner

michelangelo

Karya Pahatan Michelangelo dalam Perspektif Budaya Seksual Modern



Berita Baru, Internasional – David, patung pahatan karya Michelangelo terkenal dengan kejantanannya yang terpahat “kecil.”

Dilansir dari Dailymail.co.uk pada 15 Maret, tetapi jika seniman Renaisans membuat pahatannya di masa sekarang, sepertinya dia akan menggunakan lebih banyak bahan marmer untuk bagian seksual patung David, tampaknya.

Para ilmuwan yang menganalisis ukuran penis dalam karya seni dari Periode Renaisans hingga saat ini menemukan bahwa penis semakin membesar seiring berjalannya waktu.

“Dalam lukisan yang menggambarkan laki-laki telanjang, ukuran penis secara bertahap meningkat selama tujuh abad terakhir, dan terutama setelah abad ke-20,” kata para peneliti dari Universitas Selcuk dan Universitas Biruni di Turki.

Dan gambar kontemporer anggota besar dapat berkontribusi pada “perasaan tidak mampu dan ketidakpuasan pada pria modern”, kata tim yang menganalisis 160 karya seni pria telanjang yang dibuat oleh 99 seniman dari 21 negara.

Karya Pahatan Michelangelo dalam Perspektif Budaya Seksual Modern
David karya Michelangelo terkenal dengan kejantanannya yang kecil. 
Tetapi jika seniman Renaisans membuat pahatannya di masa sekarang, sepertinya dia akan menggunakan lebih banyak marmer untuk bagian bawah David, tampaknya.
Karya Pahatan Michelangelo dalam Perspektif Budaya Seksual Modern
Gambar kontemporer anggota besar dapat berkontribusi pada ‘perasaan tidak mampu dan ketidakpuasan pada pria modern’, kata tim 

Mereka memilih untuk mempelajari lukisan dari periode Renaisans (1400-1599) dan seterusnya karena pada saat itu “orang menjadi fokus utama dalam melukis dan gambar yang dibuat mencoba mencerminkan keindahan ideal bentuk manusia.”

“Akibat berkurangnya pengaruh Gereja terhadap seni, gambar-gambar telanjang sering kali ditampilkan selama periode ini,” kata mereka.

Contoh gambar falus pertama yang diketahui dalam seni berasal dari Zaman Batu, sekitar 30.000 tahun yang lalu.

Sosok manusia primitif dengan kepala, belalai, anggota badan, dan penis telah ditemukan di dinding gua di Asia Kecil Kuno, dekat kota Mersin di tempat yang sekarang disebut Turki.

“Sepanjang sejarah, ilustrasi penis memiliki berbagai arti,” tulis tim Turki dalam makalah penelitian mereka, yang diterbitkan dalam jurnal urologi BJUI.

“Namun, ukuran penis yang ideal tampaknya telah bertambah besar sepanjang sejarah yang lebih baru, terutama di abad ke-20 dan ke-21;┬áperubahan ini terlihat jelas pada lukisan laki-laki telanjang dari periode ini.”

“Evolusi representasi artistik dari penis menuju ideal yang lebih besar, mungkin tidak realistis, di media kontemporer mungkin berkontribusi pada perasaan tidak mampu dan ketidakpuasan dengan ukuran penis pada pria modern.”

“Studi lebih lanjut diperlukan untuk menentukan motivasi dan konsekuensi dari persepsi penis ini hari ini.”

Sebuah studi tahun 2006 terhadap lebih dari 50.000 orang, yang diterbitkan dalam jurnal Psychology of Men & Masculinity menemukan bahwa hanya 55 persen pria yang puas dengan ukuran penis mereka.

Dan sebuah studi tahun 2018, yang diterbitkan dalam International Journal of Impotence Research menemukan bahwa ukuran penis kecil yang dirasakan sendiri merupakan faktor risiko disfungsi ereksi.