Beritabaru.co Dapatkan aplikasi di Play Store

 Berita

 Network

 Partner

Demensia

Kasus Demensia Global Akan Meningkat 3 Kali Lipat pada Tahun 2050

Berita Baru, Amerika Serikat – Sebuah studi baru memprediksi, Kasus demensia global akan hampir tiga kali lipat mencapai lebih dari 152 juta pada tahun 2050, didorong oleh populasi yang menua.

Dilansir dari Dailymail.co.uk, Peneliti University of Washington mendasarkan estimasi mereka pada tren faktor risiko demensia, seperti merokok dan indeks massa tubuh (BMI) yang tinggi.

Mereka mengklaim kasus demensia akan meningkat dari sekitar 57,4 juta secara global pada 2019 menjadi sekitar 152,8 juta kasus pada 2050.

Peningkatan tertinggi dalam prevalensi demensia diproyeksikan berada di timur sub-Sahara Afrika, Afrika Utara dan Timur Tengah, tambah mereka.

Menurut Organisasi Kesehatan Dunia (WHO), ada sekitar 50 juta orang dengan demensia secara global, dan ada hampir 10 juta kasus baru setiap tahun.

Ada beberapa penyakit yang menyebabkan demensia, yang tergolong gangguan kemampuan mengingat, berpikir atau mengambil keputusan yang mengganggu aktivitas sehari-hari.

Menurut studi baru, tren positif dalam akses ke pendidikan diharapkan dapat menurunkan prevalensi demensia di seluruh dunia sebesar 6,2 juta kasus pada tahun 2050.

Namun, angka ini lebih dari sekadar dibatalkan oleh tren yang diantisipasi dalam merokok, BMI tinggi, dan gula darah tinggi, yang jika digabungkan diprediksi akan meningkatkan prevalensi demensia sebesar 6,8 juta kasus pada tahun 2050.

Penelitian ini dipimpin oleh Emma Nichols, seorang ahli dari Institute for Health Metrics and Evaluation di University of Washington School of Medicine.

“Perkiraan ini akan memungkinkan pembuat kebijakan dan pengambil keputusan untuk lebih memahami perkiraan peningkatan jumlah individu dengan demensia serta pendorong peningkatan ini dalam pengaturan geografis tertentu,” katanya.

“Peningkatan besar yang diantisipasi dalam jumlah individu dengan demensia menekankan kebutuhan vital untuk penelitian yang berfokus pada penemuan pengobatan pengubah penyakit dan intervensi berbiaya rendah yang efektif untuk pencegahan atau penundaan onset demensia.”

Perkiraan baru ini cocok dengan perkiraan dari WHO, yang telah menempatkan jumlah kasus demensia global pada 152 juta pada tahun 2050.

“Perkiraan kami dikembangkan secara independen dari yang dirilis oleh WHO pada tahun 2017, dan juga memasukkan informasi tentang tren yang diharapkan dalam faktor risiko,” kata Nichols kepada MailOnline.

“Oleh karena itu, dua set hasil dapat dilihat sebagai bukti konvergen yang menyoroti pentingnya demensia sebagai masalah kesehatan masyarakat yang bergerak ke masa depan.”

Nichols dan rekannya menggunakan data dari 1999 hingga 2019 dari studi Global Burden of Disease (GBD), serangkaian perkiraan tren kesehatan di seluruh dunia.

Studi mereka bertujuan untuk meningkatkan perkiraan sebelumnya dengan memasukkan informasi tentang tren faktor risiko demensia.

Tim menggunakan kumpulan data yang sama untuk memperkirakan bahwa tingkat kematian Alzheimer meningkat sebesar 38 persen antara tahun 1990 dan 2019.

Studi ini dipresentasikan pada Konferensi Internasional Asosiasi Alzheimer (AAIC) minggu ini, yang diadakan di Denver dan disiarkan langsung secara online.

“Perbaikan gaya hidup pada orang dewasa di negara maju dan tempat lain termasuk peningkatan akses ke pendidikan dan perhatian yang lebih besar pada masalah kesehatan jantung telah mengurangi kejadian dalam beberapa tahun terakhir,” kata Maria C. Carrillo, kepala petugas sains Asosiasi Alzheimer.

“Tetapi jumlah total penderita demensia masih meningkat karena penuaan populasi.”

There are different diseases that can cause dementia. Many are associated with an abnormal build-up of proteins in the brain. This build-up causes nerve cells to function less well and ultimately die (stock image)
Ada berbagai penyakit yang dapat menyebabkan demensia. Banyak yang terkait dengan penumpukan protein yang tidak normal di otak. Penumpukan ini menyebabkan sel-sel saraf berfungsi kurang baik dan akhirnya mati

“Selain itu, obesitas, diabetes dan gaya hidup menetap pada orang yang lebih muda meningkat dengan cepat, dan ini adalah faktor risiko demensia.”

“Tanpa perawatan yang efektif untuk menghentikan, memperlambat atau mencegah Alzheimer dan semua demensia, jumlah ini akan tumbuh melampaui tahun 2050 dan terus berdampak pada individu, pengasuh, sistem kesehatan, dan pemerintah secara global.”

“Selain terapi, penting untuk mengungkap intervensi yang disesuaikan dengan budaya yang mengurangi risiko demensia melalui faktor gaya hidup seperti pendidikan, diet, dan olahraga.”

Menurut prediksi dari Alzheimer’s Research UK, satu juta orang di negara itu akan menderita demensia pada tahun 2025, dua kali lipat menjadi dua juta pada tahun 2050.

Namun, beberapa penelitian yang berfokus di Inggris telah menunjukkan potensi penurunan proporsi orang yang hidup dengan demensia pada kelompok usia tertentu, mungkin karena peningkatan tingkat pendidikan dan kurang merokok.

“Demensia adalah tantangan medis jangka panjang terbesar kami,” Hilary Evans, kepala eksekutif organisasi tersebut, mengatakan kepada PA News.

“Angka-angka yang mencolok ini menunjukkan skala demensia yang mengejutkan dalam skala global.”

Studi lain yang dipresentasikan pada hari Selasa di AAIC menyelidiki lebih muda-onset demensia (YOD), suatu bentuk demensia di mana timbulnya gejala terjadi sebelum usia 65 tahun.

Sayangnya, data tentang YOD sangat terbatas, menurut tim ahli di Universitas Maastricht di Belanda.

Jadi mereka melakukan tinjauan terhadap semua penelitian yang diterbitkan selama 30 tahun terakhir yang melaporkan angka berapa banyak orang yang mengalami demensia sebelum usia 65 tahun.

Secara keseluruhan, diperkirakan 10 dari setiap 100.000 orang mengembangkan demensia dengan onset dini, atau sebelum usia 65 tahun.

Ini sesuai dengan 350.000 kasus baru demensia onset dini per tahun, secara global.

Tingkat kejadian untuk pria dan wanita serupa, dan tertinggi untuk penyakit Alzheimer, bentuk paling umum dari demensia – diikuti oleh demensia vaskular dan demensia frontotemporal.

“Temuan kami harus meningkatkan kesadaran profesional kesehatan, peneliti dan pembuat kebijakan karena mereka menunjukkan bahwa sejumlah besar orang baru terkena demensia dini setiap tahun,” kata pemimpin studi Stevie Hendriks di Universitas Maastricht.

“Ini menunjukkan perlunya investasi dalam perawatan kesehatan yang disesuaikan untuk kelompok pasien khusus ini dan lebih banyak penelitian tentang bagaimana kami dapat mendukung tetapi juga mencegah dan mengobati demensia dini.”