Beritabaru.co Dapatkan aplikasi di Play Store

 Berita

 Network

 Partner

Manatee

Kematian Manatee di Wilayah ini Meningkat 2 Kali Lipat Dibandingkan Tahun Lalu

Berita Baru, Amerika Serikat – Kematian Manatee (Hewan Sejenis Gajah Laut) tahun ini kemungkinan akan dua kali lipat dari jumlah total sebanyak 593 kematian yang tercatat pada tahun 2020, iniakan jauh melebihi jumlah rata-rata lima tahun terakhir dari 146 kematian di Florida, menurut angka negara bagian.

Dilansir dari Dailymail.co.uk, “Ada rasa urgensi yang sangat besar,” kata Gil McRae, direktur Institut Penelitian Ikan dan Margasatwa negara bagian. “Kami tidak yakin berapa lama kematian manatee tinggi akan terjadi.’

Alasannya? Padang lamun yang disebut sebagai tumbuhan sapi laut juga sedang sekarat karena kualitas air menurun akibat limpasan pupuk, pembuangan air limbah dan air tercemar yang semakin dialihkan dengan sengaja dari Danau Okeechobee ke muara pesisir.

Polutan buatan manusia ini dapat menyebabkan ganggang mekar begitu tebal sehingga lamun tidak bisa mendapatkan sinar matahari yang dibutuhkan untuk bertahan hidup, sehingga membahayakan pasokan makanan utama manatee.

Sejak 2009, sekitar 58 persen lamun telah hilang di Laguna Sungai India, menurut perkiraan negara bagian.

“Fakta lainnya : Florida berada pada persimpangan kualitas air dan iklim, dan manate adalah kenari kami di tambang batu bara,” kata JP Brooker, direktur Florida untuk kelompok lingkungan Ocean Conservancy, dalam sebuah opini yang diterbitkan oleh The Invading Sea , sebuah kolaborasi dari 26 outlet berita Florida yang berfokus pada dampak perubahan iklim.

“Mereka sekarat dalam jumlah rekor karena kita manusia telah membuat perairan Florida tidak ramah bagi mereka,” kata Brooker. “Bukan hanya manate kita yang berisiko, ini masalah ekologi di seluruh pantai.”

Manatee deaths this year will likely double the 593 recorded in 2020, and will far outnumber the latest five-year average of 146 deaths in Florida, according to state figures, with no end to the die-off in sight
Kematian Manatee tahun ini kemungkinan akan dua kali lipat dari 593 yang tercatat pada tahun 2020, dan akan jauh melebihi jumlah rata-rata lima tahun terakhir dari 146 kematian di Florida, menurut angka negara bagian, tanpa akhir yang terlihat.

Pejabat lingkungan negara bagian dan federal memulai program restorasi habitat manatee, dipersenjatai dengan $8 juta (Rp. 113 M) uang negara yang disetujui tahun ini oleh legislator Florida.

Mereka mengatakan dengan bulan-bulan musim dingin yang lebih dingin di jalan, kecenderungan manate untuk berkumpul di perairan yang lebih hangat bisa berarti lebih banyak makhluk akan kelaparan sebelum pekerjaan restorasi selesai.

“Restorasi lamun tidak terjadi dalam semalam. Kami tidak dapat benar-benar mulai menanam lamun sampai kami memiliki perbaikan kualitas air,” kata Michael Sole, wakil ketua Komisi Konservasi Ikan dan Margasatwa Florida. “Musim dingin akan datang.”

Komisi meminta anggota parlemen negara bagian untuk menyetujui $7 juta (Rp. 99 M) lagi dalam sesi legislatif mendatang untuk restorasi lamun, pusat rehabilitasi manatee dan proyek lainnya.

Pada sidang komite minggu lalu, McRae mengatakan para peneliti juga sedang mempelajari apakah manusia dapat memberi makan manate tanpa membahayakan mereka.

Manatee deaths this year will likely double the 593 recorded in 2020, and will far outnumber the latest five-year average of 146 deaths in Florida, according to state figures, with no end to the die-off in sight
Kematian Manatee tahun ini kemungkinan akan dua kali lipat dari 593 yang tercatat pada tahun 2020, dan akan jauh melebihi jumlah rata-rata lima tahun terakhir dari 146 kematian di Florida, menurut angka negara bagian, tanpa akhir yang terlihat.

“Anda yang telah memperhatikan memberi makan satwa liar tahu bahwa hampir secara universal, itu lebih berbahaya daripada kebaikan,” kata McRae kepada anggota parlemen. Tetapi jika jumlah duyung terus menurun, “ada kemungkinan beberapa tingkat pemberian makanan tambahan mungkin diperlukan” katanya.

Manate telah berjuang untuk menahan manusia selama beberapa dekade.

Serangan perahu membunuh lusinan hewan yang bergerak lambat meskipun ada zona larangan bangun di daerah yang sering dikunjungi hewan, dan banyak lagi yang menanggung bekas luka seumur hidup dari pertemuan semacam itu. Ada juga ancaman dari wabah gelombang merah dan cuaca yang sangat dingin.

Mereka adalah raksasa berekor bulat yang lembut, beratnya mencapai 1.200 pon (550 kilogram) dan hidup selama 65 tahun atau lebih.

Manate adalah mamalia laut resmi negara bagian Florida dan berkerabat dekat dengan gajah laut.

Mungkin manatee yang paling terkenal dan tertua di penangkaran, seekor jantan bernama Snooty, meninggal pada usia 69 tahun, tenggelam setelah palka tidak berfungsi di akuariumnya di museum Bradenton pada tahun 2017.

Manate terdaftar sebagai terancam punah mulai tahun 1966 oleh U.S. Fish and Wildlife Service, sebuah penunjukan diturunkan ke kategori terancam yang tidak terlalu ketat pada tahun 2016. Dorongan baru adalah untuk mendaftarkan manate sebagai terancam punah sekali lagi untuk meningkatkan peluang pemulihan jangka panjang mereka.

“Manate Florida sangat membutuhkan kita untuk membantu mereka dengan membersihkan dan melindungi habitat mereka,” kata Jaclyn Lopez, direktur Florida dan pengacara senior di The Center for Biological Diversity, sebuah organisasi nirlaba yang berbasis di St. Petersburg yang berniat menyelamatkan spesies yang terancam punah.

Pusat dan kelompok lain berencana untuk menuntut Layanan Ikan dan Margasatwa AS untuk meningkatkan perlindungan habitat manatee.

Environmental and business groups urged Gov. Ron DeSantis (pictured) to declare the manatee die-off an emergency, which could focus resources and attention on the problem. DeSantis said it would 'spook a lot of people' and possibly trigger economic harm
Kelompok lingkungan dan bisnis mendesak Gubernur Ron DeSantis (foto) untuk menyatakan kematian manatee sebagai keadaan darurat, yang dapat memfokuskan sumber daya dan perhatian pada masalah tersebut. DeSantis mengatakan itu akan ‘menakutkan banyak orang’ dan mungkin memicu kerugian ekonomi

Analisis negara bagian federal tahun 2017 mematok peluang kepunahan manatee di Florida kurang dari setengah persen dalam 100 tahun ke depan.

Namun bagi kelompok lingkungan, perjuangan manatee adalah sinyal bahwa manusia merusak muara pesisir yang mereka dan banyak makhluk lain butuhkan untuk bertahan hidup.

Departemen Perlindungan Lingkungan negara bagian telah menjalankan program yang bertujuan untuk mengurangi secara tajam beban pelepasan berbahaya ke Laguna Sungai India pada tahun 2035.

Fokusnya adalah pada pemotongan introduksi nitrogen dan fosfor yang bertanggung jawab atas mekarnya alga pembunuh tumbuhan padang lamun.

Proyek sampai saat ini telah mengurangi pelepasan nutrisi ini sebesar 37 persen dari tujuan akhir, menurut badan lingkungan negara bagian.

Sementara itu, upaya penyelamatan dan rehabilitasi manate yang kelaparan terus dilakukan di lokasi-lokasi seperti taman hiburan SeaWorld di Orlando hingga kebun binatang Tampa.

Clearwater Marine Aquarium pada bulan September mengumumkan rencana untuk penyelamatan dan rehabilitasi manatee senilai $10 juta (Rp. 142 M) , ini yang kelima dari jenisnya di Florida.

Sebuah koalisi dari 16 kelompok lingkungan dan bisnis menyerukan musim panas ini untuk Gubernur Republik Ron DeSantis untuk menyatakan kematian manatee sebagai keadaan darurat, yang dapat memfokuskan sumber daya dan perhatian pada masalah tersebut.

DeSantis belum melakukannya, berpendapat pada konferensi pers itu akan ‘menakutkan banyak orang’ dan mungkin memicu kerugian ekonomi.

“Kami memiliki banyak uang yang kami miliki,” kata gubernur.

Kembali ke air, pemandu memancing dan aktivis Fafeita mengatakan bukan hanya manatee, pengurangan lamun juga mempengaruhi spesies lain seperti kepiting biru dan trout laut berbintik.

“daftarnya terus bertambah dan terus bertambah,” kata Fafeita. ‘Saat ini, perhatian besar kami adalah manatee. Kami tidak akan menangkap banyak ikan tahun ini. Ini mempengaruhi kita beberapa. Dampak yang sebenarnya akan terjadi tahun depan.”