Beritabaru.co Dapatkan aplikasi di Play Store

 Berita

 Network

 Partner

Teleskop

Komputer “Jadul” Penyebab Teleskop Hubble Masih Rusak

Berita Baru, Amerika Serikat – NASA sedang berjuang untuk memperbaiki masalah dengan komputer era 1980-an yang mengontrol instrumen sains di Teleskop Luar Angkasa Hubble dimana seminggu setelah teleskop tersebut berhenti bekerja.

Dilansir dari Dailymail.co.uk, Teleskop Hubble, kemitraan antara NASA dan Badan Antariksa Eropa (ESA), telah berada di luar angkasa selama lebih dari 30 tahun dan membuat penemuan astronomi yang tak terhitung jumlahnya.

Komputer berhenti bekerja pada hari Minggu, 13 Juni dan upaya untuk memulai ulang pada hari Senin, 14 Juni gagal. NASA tidak berhasil membuatnya beroperasi secara normal.

Tim dari Goddard Space Flight Center di Maryland yang menyelidiki masalah ini mengatakan mungkin modul memori komputer yang menurun menyebabkan shutdown.

“Hubble dalam mode aman, pekerjaan restorasi sedang berlangsung, belum ada tanggal kembali ke layanan yang diberikan,” kata juru bicara ESA kepada MailOnline.

NASA mengatakan teleskop itu sendiri dan instrumen ilmiah yang menyertainya “dalam keadaan sehat”, menambahkan masalahnya adalah dengan komputer muatan yang mengontrol dan mengoordinasikan instrumen ilmiah dan memantau kesehatan dan keselamatan mereka.

An 1980s-era computer that controls its science instruments has stopped working. The Hubble has been idle since Sunday, potentially because of a bad memory board
Komputer era 1980-an yang mengontrol instrumen sainsnya telah berhenti bekerja. Hubble telah menganggur sejak hari Minggu, kemungkinan karena papan memori yang buruk

“NASA terus bekerja untuk menyelesaikan masalah dengan komputer muatan di Teleskop Luar Angkasa Hubble,” tulis badan antariksa AS dalam sebuah posting blog pada hari Jumat.

Sepanjang minggu lalu tim operasi NASA menjalankan serangkaian tes untuk mengumpulkan lebih banyak informasi tentang sistem untuk lebih mengisolasi masalah.

Selama proses ini teleskop dan instrumennya akan tetap dalam mode aman.

Ketika tim operasi mencoba untuk beralih ke modul memori cadangan, perintah untuk memulai modul cadangan gagal diselesaikan.

Mereka mencoba lagi Kamis lalu untuk melihat apakah mereka bisa mendapatkan lebih banyak informasi diagnostik dan membawa modul memori cadangan dan utama secara online tetapi ini gagal.

ESA mengatakan sistem akan tetap dalam mode aman sementara mereka terus bekerja pada masalah dan menemukan cara untuk menyelesaikan masalah modul memori.

Dalam sebuah pernyataan, NASA mengatakan komputer muatan adalah sistem NASA Standard Spacecraft Computer-1 (NSSC-1) yang dibangun pada 1980-an.

“Ini adalah bagian dari modul Komando Instrumen Sains dan Penanganan Data, yang diganti selama misi servis astronot terakhir pada 2009,” kata NASA.

“Modul ini memiliki berbagai tingkat redundansi yang dapat diaktifkan untuk berfungsi sebagai sistem utama bila diperlukan.”

Seorang juru bicara mengatakan kepada DailyMail.com bahwa NSSC-1 memiliki empat modul memori, tetapi hanya membutuhkan satu, menyamakannya dengan “papan memori chip pada laptop yang dapat ditukar jika ada masalah.”

Badan tersebut berencana untuk terus bekerja melalui modul memori cadangan untuk memulihkan komputer dan memungkinkan teleskop berusia 30 tahun untuk melanjutkan operasi.

“Ini sepenuhnya berlebihan karena komputer kedua, bersama dengan perangkat keras yang terkait, ada di orbit yang dapat dialihkan jika terjadi masalah,” kata NASA.

“Kedua komputer dapat mengakses dan menggunakan salah satu dari empat modul memori independen, yang masing-masing berisi 64K memori Complementary Metal-Oxide Semiconductor (CMOS).”

“Komputer payload hanya menggunakan satu modul memori secara operasional pada satu waktu, dengan tiga lainnya berfungsi sebagai cadangan.”

'NASA continues to work on resolving an issue with the payload computer on the Hubble Space Telescope,' the US space agency wrote in a blog post on Friday
‘NASA terus bekerja untuk menyelesaikan masalah dengan komputer muatan di Teleskop Luar Angkasa Hubble,’ tulis badan antariksa AS dalam sebuah posting blog pada hari Jumat.

Diluncurkan pada tahun 1990, Hubble menunjukkan semakin banyak tanda-tanda penuaan, meskipun ada serangkaian perbaikan dan pembaruan oleh para astronot yang berjalan di luar angkasa selama era pesawat ulang-alik NASA.

Hubble baru-baru ini menandai hari jadinya yang ke-31 di luar angkasa, melakukannya dengan gambar bintang raksasa yang di ambang kehancuran.

Badan antariksa AS akan mengganti Hubble dengan Teleskop James Webb senilai $10 miliar, namun baru-baru ini mengalami penundaan.

Awal bulan ini, mengatakan akan menunda teleskop karena roket Ariane 5 yang didanai Badan Antariksa Eropa untuk meluncurkannya belum siap.

Seorang juru bicara NASA mengatakan kepada DailyMail.com awal bulan ini peluncuran penerus Teleskop Luar Angkasa Hubble akan terjadi “tidak lebih awal dari 31 Oktober.”

Itu masih diharapkan untuk diluncurkan ke luar angkasa tahun ini dan James Webb akan menghabiskan setidaknya 30 persen dari tahun pertamanya mempelajari planet ekstrasurya.