Beritabaru.co Dapatkan aplikasi di Play Store

 Berita

 Network

 Partner

suara

Kondisi Misophonia, Dimana Muncul Reaksi Negatif Akan Suara Tertentu



Berita Baru, Inggris – Mengendus, batuk, dan menyeruput adalah suara unik yang jarang kita perhatikan.

Dilansir dari Dailymail.co.uk pada 12 April, Tetapi suara suara seperti itu bisa sangat mengganggu bagi sebagian orang sehingga dapat menyebabkan kesusahan, kemarahan, dan bahkan kepanikan, kata para ilmuwan.

Anda mungkin mengalami kondisi ini, yang disebut misophonia, jika Anda memiliki reaksi negatif yang kuat terhadap suara umum, mulai dari deheman tenggorokan dan buku jari hingga ciuman pasangan.

Studi misofonia pertama di Inggris sekarang menunjukkan bahwa hal itu memengaruhi hingga seperlima dari kita.

Kondisi Misophonia, Dimana Muncul Reaksi Negatif Akan Suara Tertentu
Anda mungkin mengalami kondisi ini, yang disebut misophonia, jika Anda memiliki reaksi negatif yang kuat terhadap suara-suara umum, mulai dari berdeham hingga mendengus.

Studi ini mengidentifikasi peserta yang kondisinya menjadi ‘beban’ dalam hidup mereka meskipun hanya mereka yang memiliki masalah ekstrim yang membutuhkan konseling untuk membantunya.¬†Peneliti menggunakan kuesioner untuk menilai pemicu kebisingan, reaksi, dan intensitas respons dari 772 peserta.

Para ilmuwan juga mengidentifikasi bendera merah untuk misophonia bagi mereka yang bertanya-tanya apakah mereka mengidapnya.

Mereka menemukan bahwa jika seseorang stres saat mendengar suara pernapasan normal dan menelan, ini menandakan mereka mungkin memiliki kondisi tersebut, karena suara ini tidak mengganggu mayoritas populasi.

Penulis studi senior Dr Jane Gregory, dari departemen psikologi eksperimental di Universitas Oxford, mengatakan: “Pengalaman misophonia lebih dari sekadar terganggu oleh suara.¬†Misophonia dapat menyebabkan perasaan tidak berdaya dan terjebak ketika orang tidak dapat menghindari suara yang tidak menyenangkan.”

“Seringkali mereka yang menderita misophonia merasa buruk tentang diri mereka sendiri karena bereaksi seperti itu, terutama ketika mereka menanggapi suara yang dibuat oleh orang yang dicintai.”

Para ahli mengatakan bahwa mereka yang menderita misophonia sering mengalami respons lawan-atau-lari terhadap suara, yang dapat memicu kemarahan dan kebutuhan untuk melarikan diri.

Suara-suara tersebut dapat mencakup gemerisik orang, mengunyah permen karet atau bersin, serta suara-suara seperti detak jam dan mesin mobil.

Studi tersebut, yang mencakup 37 pemicu kebisingan umum dan 25 reaksi berbeda dalam kuesionernya, menemukan bahwa orang tanpa misofonia biasanya merasa terganggu oleh kebisingan tertentu.

Tetapi reaksi orang dengan misophonia lebih intens dan mereka lebih cenderung melaporkan kesusahan, kemarahan, atau kepanikan.

Studi yang diterbitkan dalam jurnal PLOS One, menemukan misophonia mempengaruhi 18,4 persen orang secara signifikan. Namun, hanya 2,3 persen yang mengira mereka memiliki kondisi tersebut, dan hanya 13,6 persen yang pernah mendengarnya.

Analisis menunjukkan bahwa misophonia sama-sama umum terjadi pada pria dan wanita. Usia rata-rata mereka yang memiliki kondisi tersebut adalah 43 tahun.

Penulis utama Dr Silia Vitoratou, dari King’s College London, mengatakan penelitian tersebut menunjukkan bahwa ‘kebanyakan orang dengan misophonia tidak memiliki nama untuk menggambarkan apa yang mereka alami’.