Beritabaru.co Dapatkan aplikasi di Play Store

 Berita

 Network

 Partner

UFO

Kongres AS Bakal Gelar Sidang Soal UFO

Berita Baru, News – Kongres AS akan mengadakan sidang terbuka dengan tema menarik pada Selasa (17/5), tentang UFO atau benda terbang tak dikenal.

Menurut CNN, subkomite komisi Intelijen kongres bidang Kontraterorisme, Kontraintelijen dan Kontraproliferasi akan mengadakan dengar pendapat untuk menjelaskan UFO – lebih dikenal sebagai fenomena udara tak dikenal (UAP).

Andre Caeson, legislator dari negara bagian Indiana akan memimpin jalannya sidang yang tidak biasa ini.

Melalui Twitter, Carson menginformasikan bahwa Kongres belum mengadakan dengar pendapat publik tentang UFO selama lebih dari 50 tahun.

“Itu akan berubah minggu depan ketika saya memimpin sidang di House Intelligence tentang topik ini dan risiko keamanan nasional yang ditimbulkannya,” cuitnya.

Dia menambahkan bahwa rakyat Amerika perlu tahu lebih banyak tentang kejadian yang tidak dapat dijelaskan tersebut.

Sebuah sumber mengatakan bahwa Wakil Menteri Pertahanan AS bidang Intelijen dan Keamanan Ronald Moultrie akan bicara di sidang kongres.

Pejabat lainnya adalah Wakil Direktur Intelijen Angkatan Laut Scott Bray.

Audiensi publik kemudian akan diikuti oleh audiensi tertutup dan rahasia tentang program Pentagon, yang dikenal sebagai Grup Sinkronisasi Manajemen dan Identifikasi Objek Lintas Udara.

Ketua Komite Intelijen DPR Adam Schiff juga telah menyatakan bahwa sidang hari Selasa akan memberikan kesempatan kepada publik untuk mendengar langsung dari para ahli dan pemimpin materi pelajaran di Komunitas Intelijen tentang “salah satu misteri terbesar di zaman kita”.

“Itu juga akan memutus siklus kerahasiaan dan spekulasi yang berlebihan dengan kebenaran dan transparansi,” tambah Schiff.

Tahun lalu, komunitas intelijen AS merilis penilaian awal pada 144 laporan “fenomena udara tak dikenal” sejak 2004 – dan hanya bisa menjelaskan satu.

Pada tahun 2021, Pentagon juga mengeluarkan laporan terpisah yang menyoroti bagaimana UAP dapat mengancam keselamatan penerbangan.