Beritabaru.co Dapatkan aplikasi di Play Store

 Berita

 Network

 Partner

teleskop

Konstruksi Teleskop Magellan, Teleskop Terkuat Dibumi

Berita Baru, Chili – Sebuah teleskop raksasa terbaru, Magellan, yang akan lebih kuat daripada teleskop manapun yang ada, baru saja mendapat suntikan dana yang besar sebesar $205 juta (Rp. 3 Triliun).

Dilansir dari Dailymail.co.uk, pada 9 Agustus, Teleskop raksasa Magellan ini setara dengan gedung 12-lantai. Teleskop yang disebut Giant Magellan Telescope (GMT) ini sedang dibangun dan akan memungkinkan para ilmuwan untuk melihat lebih jauh ke luar angkasa dan dengan lebih detail daripada sebelumnya karena akan memiliki sepuluh kali area pengumpulan cahaya dan empat kali resolusi spasial James Webb Space Teleskop yang sudah berada di luar angkasa.

“Kami bekerja dengan beberapa insinyur dan ilmuwan paling cerdas di lembaga penelitian terkemuka di seluruh dunia,” kata Dr. Walter Massey, Ketua Dewan Teleskop Magellan Raksasa dan mantan Direktur National Science Foundation, dalam sebuah pernyataan.

Konstruksi Teleskop Magellan, Teleskop Terkuat Dibumi
Proses konstruksi untuk teleskop yang kuat telah berlangsung selama beberapa tahun. Digambarkan di atas, grafik yang menunjukkan beberapa perbedaan utama antara Teleskop Magellan Raksasa dan Teleskop Luar Angkasa James Webb

“Kontribusi baru-baru ini dari mitra investasi kami di Giant Magellan Telescope secara kolektif mendorong batas-batas astronomi, membuat masa depan menjadi kenyataan, dan memungkinkan kami untuk menjawab beberapa tujuan sains utama, termasuk ada atau tidaknya keberadaan mahluk luar angkasa.”

Proses konstruksi untuk teleskop yang kuat telah berlangsung selama beberapa tahun berkat konsorsium internasional yang dikenal sebagai Organisasi Teleskop Magellan Raksasa yang mencakup komitmen dari beberapa lembaga AS dan beberapa di Korea Selatan, Australia, Brasil, Prancis, Italia, dan Chili.

“GMT akan merevolusi pemahaman kita tentang kosmos melalui teknologi baru yang inovatif dikombinasikan dengan situs kelas dunia di Chili,” kata Lisa Kewley, direktur Pusat Astrofisika di Harvard & Smithsonian, salah satu lembaga pendiri di balik konstruksi teleskop. “Teleskop akan menjawab beberapa pertanyaan terbesar umat manusia tentang bintang pertama, galaksi pertama, rahasia materi gelap dan energi gelap, dan planet ekstrasurya yang cocok untuk kehidupan.”

Teleskop besar itu akan memiliki beberapa keunggulan teknis dibandingkan yang sudah ada dan akan melihat cahaya pertamanya pada tahun 2029. Tujuh segmen cermin GMT, yang dilempar di Tucson, Arizona, akan memiliki diameter total 82 kaki.

Konstruksi Teleskop Magellan, Teleskop Terkuat Dibumi
Teleskop baru yang sangat besar akan memiliki beberapa keunggulan teknis dibandingkan yang sudah ada dan diatur untuk melihat cahaya pertamanya pada tahun 2029. Gambar di atas adalah gambar dari Teleskop Luar Angkasa James Webb (kiri) dan gambar yang sama seperti yang terlihat dari GMT (kanan)
Konstruksi Teleskop Magellan, Teleskop Terkuat Dibumi
Lisa Kewley, direktur Pusat Astrofisika | Harvard & Smithsonian, mengatakan: ‘Teleskop akan menjawab beberapa pertanyaan terbesar umat manusia tentang bintang pertama, galaksi pertama, rahasia materi gelap dan energi gelap, dan planet ekstrasurya yang cocok untuk kehidupan.’
Konstruksi Teleskop Magellan, Teleskop Terkuat Dibumi
Dana tersebut akan digunakan untuk memproduksi struktur teleskop 12 lantai di Ingersoll Machine Tools di Illinois dan melanjutkan kemajuan pada tujuh cermin utama teleskop di Richard F. Caris Mirror Lab di Arizona. Digambarkan di atas adalah segmen besar Teleskop Magellan Raksasa, yang masih dalam pembangunan

“Enam pendiri Giant Magellan Telescope yang berpikiran sama bekerja sama untuk menutup kesenjangan keuangan antara sumber daya yang kami tarik untuk membangun teleskop dan apa yang diperlukan untuk menyelesaikannya,” kata Eric Isaacs, presiden Carnegie Institution for Science.

“Investasi ini akan membawa teleskop lebih dekat ke cahaya pertama dan memberi dunia pengetahuan transformasional tentang alam semesta kita. Carnegie bangga telah memulai upaya pendanaan dan telah bekerja sama dengan rekan-rekan kami.”

Dana tersebut akan digunakan untuk memproduksi struktur teleskop 12 lantai di Ingersoll Machine Tools di Illinois, melanjutkan kemajuan produksi pada tujuh panel cermin utama teleskop di Richard F. Caris Mirror Lab di Arizona, dan membangun salah satu instrumen ilmiah paling canggih, dipimpin oleh UT Austin, yang disebut GMT Near Infrared Spectrograph (GMTNIRS).

“Kami merasa terhormat menerima investasi ini di masa depan kami,” kata Presiden GMT Robert Shelton dalam sebuah pernyataan. “Pendanaan ini benar-benar merupakan upaya kolaboratif dari para pendiri kami. Ini akan menghasilkan pembuatan cermin terbesar di dunia, dudukan teleskop raksasa yang menahan dan menyelaraskannya, dan instrumen sains yang memungkinkan kita mempelajari evolusi kimia bintang dan planet yang belum pernah ada sebelumnya.”

Sebelumnya, pembangunan fasilitas seluas 40.000 kaki persegi di Rockford, Illinois, untuk memproduksi struktur teleskop sudah selesai.

Produksi cermin sekunder adaptif pertama teleskop sedang berlangsung di Prancis dan Italia. Situs di Chili, yang terletak 8.255 kaki di atas permukaan laut, sedang dipersiapkan untuk tahap konstruksi berikutnya dan untuk pengecoran pondasi teleskop.

Konstruksi Teleskop Magellan, Teleskop Terkuat Dibumi
Presiden GMT Robert Shelton dalam sebuah pernyataan: ‘Pendanaan ini benar-benar merupakan upaya kolaboratif dari para pendiri kami. Ini akan menghasilkan pembuatan cermin terbesar di dunia, dudukan teleskop raksasa yang menahan dan menyelaraskannya, dan instrumen sains yang memungkinkan kita mempelajari evolusi kimia bintang dan planet yang belum pernah ada sebelumnya.’ Gambar di atas adalah rendering seorang seniman dari Teleskop Magellan Raksasa yang telah selesai
Konstruksi Teleskop Magellan, Teleskop Terkuat Dibumi
12 lantai Giant Magellan Telescope (GMT) sedang dibangun dan akan memungkinkan para ilmuwan untuk melihat lebih jauh ke luar angkasa dan dengan lebih detail daripada sebelumnya karena akan memiliki sepuluh kali area pengumpulan cahaya dan empat kali resolusi spasial Teleskop James Webb Space