Beritabaru.co Dapatkan aplikasi di Play Store

 Berita

 Network

 Partner

Covid-19

Kucing dan Anjing Peliharaan Juga dapat Terinfeksi Covid-19

Berita Baru, Belanda – Covid-19 ternyata bisa terjadi pada kucing dan anjing jika pemiliknya terjangkit virus tersebut, dokter hewan telah memperingatkan dengan mengklaim orang harus menghindari hewan peliharaan mereka jika mereka terkena penyakit tersebut.

Dilansir dari Dailymail.co.uk, Hasil swab dari 310 hewan peliharaan di 196 rumah di mana setidaknya satu manusia telah terinfeksi Covid diambil oleh para peneliti dari Universitas Utrecht di Belanda.

Dari hewan peliharaan enam kucing dan tujuh anjing memicu tes PCR positif dan 54 lainnya memiliki bukti antibodi virus dalam sistem mereka.

Pemilik yang menularkan Covid-19 ke hewan peliharaan adalah “risiko yang dapat diabaikan bagi kesehatan masyarakat”, menurut para peneliti, tetapi ada kemungkinan mereka bisa menjadi waduk dan memperkenalkannya kembali ke manusia setelah meninggalkan populasi manusia.

Perhatian utama, menurut penulis studi Dr Els Broens, bukanlah kesehatan hewan karena mereka memiliki gejala ringan atau tanpa gejala, melainkan risiko masa depan bagi manusia.

Tim tidak menemukan bukti penularan virus di antara hewan peliharaan, tetapi Dr Broens mengatakan orang harus tetap menghindari hewan peliharaan mereka “seperti yang akan Anda lakukan dengan orang lain.”

Mereka menganalisis hasil tes PCR dari 156 anjing dan 154 kucing dari 196 rumah tangga, menemukan hanya 4,2 persen memiliki tes positif dan 17 persen memiliki antibodi.

“Perhatian utama, bagaimanapun, bukanlah kesehatan hewan mereka tidak memiliki atau gejala ringan Covid-19 tetapi potensi risiko bahwa hewan peliharaan dapat bertindak sebagai reservoir virus dan memasukkannya kembali ke populasi manusia,” kata Dr. Broens.

“Meskipun prevalensi yang agak tinggi di antara hewan peliharaan dari rumah tangga positif Covid-19 dalam penelitian ini, tampaknya tidak mungkin hewan peliharaan berperan dalam pandemi.”

Delapan kucing dan anjing yang tinggal di rumah yang sama dengan hewan peliharaan yang positif PCR juga diuji untuk kedua kalinya untuk memeriksa penularan virus di antara hewan peliharaan.

Tidak ada hewan yang dites positif, menunjukkan virus itu tidak ditularkan antara hewan peliharaan yang hidup dalam kontak dekat satu sama lain.

Tetapi para peneliti mengatakan temuan mereka menunjukkan bahwa Covid-19 sangat lazim pada hewan peliharaan orang yang memiliki penyakit tersebut.

Sementara itu, penelitian terpisah menunjukkan bahwa kucing yang tidur di tempat tidur pemiliknya mungkin berisiko terkena infeksi Covid-19 dari pemiliknya.

Dorothee Bienzle, seorang profesor patologi veteriner di University of Guelph di Kanada, yang mempresentasikan temuannya, mengatakan: “Jika seseorang memiliki Covid-19, ada kemungkinan besar mereka akan menularkannya ke hewan peliharaan mereka.”

Kucing, terutama yang tidur di tempat tidur pemiliknya, tampaknya sangat rentan, Profesor Bienzle menjelaskan, menambahkan suara lain yang mendesak pemiliknya untuk menjaga jarak dari hewan peliharaan jika Anda tertular virus.

Bienzle juga merekomendasikan untuk menjauhkan hewan peliharaan yang terinfeksi virus corona dari orang lain dan hewan peliharaan, karena bukti terbatas tentang apakah virus dapat menyebar di antara hewan peliharaan.

“Demikian pula, meskipun hewan peliharaan belum terbukti menularkan virus kembali ke manusia, kemungkinan tidak dapat sepenuhnya dikesampingkan.”

Mengomentari temuan tersebut, Profesor James Wood, kepala Departemen Kedokteran Hewan, Universitas Cambridge, mengatakan mereka menambah bukti yang ada.

Dia mengatakan bahwa kedua penelitian tersebut konsisten dengan “semakin banyak penelitian yang menunjukkan bahwa sebagian besar kucing dan anjing peliharaan dapat tertular virus Sars-CoV-2 (yang menyebabkan Covid-19) dari pemiliknya”.

Swabs from 310 pets in 196 homes where at least one human had been infected with Covid were taken by researchers from Utrecht University in the Netherlands. Stock image
Hasil swab dari 310 hewan peliharaan di 196 rumah di mana setidaknya satu manusia telah terinfeksi Covid diambil oleh para peneliti dari Universitas Utrecht di Belanda.

Dia menambahkan: “Kucing dan anjing mungkin umumnya terinfeksi virus, tetapi sebagian besar laporan menunjukkan bahwa infeksi ini tampaknya tidak menunjukkan gejala.”

“Tampaknya juga virus biasanya tidak menular dari anjing dan kucing ke hewan lain atau pemiliknya.”

“Studi ini perlu dibedakan dari penelitian sebelumnya yang melaporkan sejumlah kecil kucing dan anjing menjadi tidak sehat setelah mereka tertular Covid-19 dari pemiliknya.”

Penelitian ini dipresentasikan di European Congress of Clinical Microbiology & Infectious Diseases (ECCMID) tetapi belum dipublikasikan dalam jurnal.