Beritabaru.co Dapatkan aplikasi di Play Store

 Berita

 Network

 Partner

plastik

Lebih dari 25.000 Ton Sampah APD dan Sampah Plastik Telah Tersebar di Lautan

Berita Baru, Internasional – Model penelitian baru menunjukkan, Lebih dari 25.000 ton sampah APD dan sampah plastik terkait Covid-19 telah memasuki lautan Bumi dan hampir 75% darinya kemungkinan akan terdampar di pantai pada akhir tahun.

Dilansir dari Dailymail.co.uk, Lebih dari 25.000 ton alat pelindung diri (APD) dan jenis sampah plastik terkait Covid lainnya telah memasuki lautan Bumi, sebuah studi baru memperkirakan.

Para peneliti di California telah mengembangkan model komputer yang mensimulasikan bagaimana sampah plastik bergerak saat meninggalkan pantai, hanyut di sepanjang air, dan menjadi berkeping-keping.

Mereka memperkirakan 8,4 juta ton sampah plastik terkait pandemi telah dihasilkan oleh 193 negara, dari awal pandemi hingga Agustus 2021.

Hampir tiga perempat atau 71 persen kemungkinan akan terdampar di pantai pada akhir tahun, model tersebut menyarankan.

Sebagian besar plastik terkait Covid yang menyinggung berasal dari limbah medis yang dihasilkan oleh rumah sakit, kata para peneliti, yang “mengerdilkan” kontribusi dari APD dan kemasan dari raksasa belanja online seperti Amazon dan eBay.

APD termasuk masker, pelindung wajah, sarung tangan sekali pakai, dan gaun bedah. Istilah “sampah plastik terkait Covid”, sementara itu, termasuk APD dan kemasan plastik apa pun yang digunakan untuk menampung barang-barang ini, serta plastik dari alat uji.

Semua bisa masuk ke sungai dan akhirnya melakukan perjalanan ke lautan dunia jika tidak dibuang dengan benar.

Studi baru ini dipimpin oleh tim peneliti di Sekolah Ilmu Atmosfer Universitas Nanjing dan Lembaga Oseanografi Scripps UC San Diego, yang menggunakan data dari awal pandemi pada tahun 2020 hingga Agustus 2021.

“Sampah plastik menyebabkan kerusakan pada kehidupan laut dan telah menjadi masalah lingkungan global yang utama,” kata mereka dalam makalah mereka.

“Pandemi Covid-19 baru-baru ini telah menyebabkan peningkatan permintaan plastik sekali pakai, meningkatkan tekanan pada masalah yang sudah di luar kendali ini.”

“Pekerjaan ini menunjukkan bahwa lebih dari delapan juta ton sampah plastik terkait pandemi telah dihasilkan secara global, dengan lebih dari 25.000 ton memasuki lautan global.”

“Ini menimbulkan masalah jangka panjang bagi lingkungan laut dan terutama terakumulasi di pantai dan sedimen pesisir.”

Covid-related plastic includes masks, face shields, test kits, disposable gloves, surgical gowns and any plastic packaging used to contain these items (stock image)
Plastik terkait Covid termasuk masker, pelindung wajah, alat tes, sarung tangan sekali pakai, gaun bedah, dan kemasan plastik apa pun yang digunakan untuk menampung barang-barang ini.

Untuk studi mereka, tim merancang model yang bekerja seperti realitas virtual, dibangun berdasarkan hukum gerak Newton, menurut penulis studi Yanxu Zhang di Universitas Nanjing.

“Model ini mensimulasikan bagaimana air laut bergerak didorong oleh angin dan bagaimana plastik mengapung di permukaan laut, terdegradasi oleh sinar matahari, dikotori oleh plankton, mendarat di pantai dan tenggelam ke dalam,” kata Zhang.

“Ini dapat digunakan untuk menjawab pertanyaan ‘bagaimana jika’, misalnya, apa yang akan terjadi jika kita menambahkan sejumlah plastik ke laut?”

Graphic from the paper shows the different types of pandemic-associated plastics discharged to the global ocean - (A) hospital medical waste, (B) Covid-19 test kits, (C) PPE, (D) online-shopping packaging material and (E) all of them in total
Grafik dari kertas menunjukkan berbagai jenis plastik terkait pandemi yang dibuang ke lautan global – (A) limbah medis rumah sakit, (B) alat uji Covid-19, (C) APD, (D) bahan kemasan belanja online dan ( E) semuanya secara total

Studi ini menemukan bahwa sebagian besar sampah plastik global dari pandemi memasuki laut dari sungai.

Sungai-sungai Asia menyumbang 73 persen dari total pembuangan plastik, dengan tiga kontributor teratas adalah sungai Shatt al-Arab, Indus, dan Yangtze, yang mengalir ke Teluk Persia, Laut Arab, dan Laut Cina Timur.

Sungai-sungai Eropa menyumbang 11 persen dari debit, dengan kontribusi kecil dari benua lain.

Para peneliti juga membandingkan jumlah kasus Covid dengan sampah plastik terkait Covid yang masuk ke sungai, dipisahkan oleh benua.

Asia menyumbang total terbesar untuk keduanya, sekitar 31,2 persen dari kasus Covid dunia dan 46,3 persen dari sampah plastik terkait Covid di dunia.

Ini mencerminkan tingkat pengolahan limbah medis yang lebih rendah di banyak negara berkembang seperti India dan China, dibandingkan dengan negara maju di Amerika Utara dan Eropa dengan jumlah kasus Covid yang besar, kata para penulis.

“ketika kami mulai menghitung, kami terkejut menemukan bahwa jumlah limbah medis jauh lebih besar daripada jumlah limbah dari individu, dan banyak dari itu berasal dari negara-negara Asia, meskipun bukan di sana sebagian besar penyebaran Covid-19.,” kata rekan penulis studi Amina Schartup di Scripps Oceanography.

“Sumber limbah berlebih terbesar adalah rumah sakit di daerah yang sudah berjuang dengan pengelolaan limbah sebelum pandemi; mereka hanya tidak dibentuk untuk menangani situasi di mana Anda memiliki lebih banyak limbah.”

More than eight million tons of pandemic-associated plastic waste have been generated globally, the researchers estimate. Although face masks may not be thought of by some as plastic, they do feature a layer of non-woven bonded fabric to filter microorganisms from the mouth and nose – commonly made of polypropylene, a type of polymer
Lebih dari delapan juta ton sampah plastik terkait pandemi telah dihasilkan secara global, para peneliti memperkirakan. Meskipun masker wajah mungkin tidak dianggap oleh sebagian orang sebagai plastik, masker ini memiliki lapisan kain berikat non-anyaman untuk menyaring mikroorganisme dari mulut dan hidung – umumnya terbuat dari polipropilen, sejenis polimer.

Para peneliti juga memperkirakan bahwa dalam tiga hingga empat tahun, sebagian besar sampah plastik lautan diperkirakan akan mengendap di pantai dan dasar laut.

Sebagian kecil akan masuk ke laut terbuka, akhirnya terperangkap di pusat cekungan laut atau ‘gyres’ subtropis, sistem besar arus berputar di masing-masing dari lima samudra utama.

Sayangnya, lima pilin subtropis dunia dapat terus menjadi tempat pembuangan sampah, terdiri dari APD, serasah, alat penangkap ikan, dan puing-puing lainnya.

Samudra Arktik khususnya adalah semacam “jalan bunt” untuk puing-puing plastik yang diangkut ke dalamnya, karena pola sirkulasi laut, kata tim tersebut.

Subtropical 'gyres' are large systems of rotating currents in each of the five major oceans. Due to the currents' movement, rubbish can accumulate within them
‘Gyres’ subtropis adalah sistem besar arus berputar di masing-masing dari lima samudra utama. Karena pergerakan arus, sampah dapat menumpuk di dalamnya

Ekosistem Arktik sudah dianggap sangat rentan karena lingkungan yang keras dan kepekaan yang tinggi terhadap perubahan iklim.

“Ada pola sirkulasi yang cukup konsisten di lautan, dan itulah mengapa kami dapat membuat model yang meniru bagaimana lautan bergerak hanya oseanografi fisik pada titik ini,” kata Schartup.

“Kita tahu bahwa jika limbah dilepaskan dari sungai-sungai Asia ke Samudra Pasifik Utara, sebagian dari puing-puing itu kemungkinan akan berakhir di Samudra Arktik semacam lautan melingkar yang bisa sedikit seperti muara, mengumpulkan segala macam hal. yang dibebaskan dari benua.”

Model tersebut menunjukkan bahwa sekitar 80 persen dari puing-puing plastik yang transit ke Samudra Arktik akan tenggelam dengan cepat.

Untuk memerangi masuknya sampah plastik ke lautan, penulis mendesak pengelolaan sampah medis yang lebih baik di pusat gempa, terutama di negara berkembang.

Mereka juga menyerukan kesadaran publik global tentang dampak lingkungan dari APD dan produk plastik lainnya dan pengembangan bahan yang lebih ramah lingkungan.

Pendekatan lain dapat berupa pengembangan teknologi ‘inovatif’ untuk pengumpulan, klasifikasi, pengolahan, dan daur ulang sampah plastik yang lebih baik.

Anggota masyarakat dapat melakukan bagian mereka dengan membuang sampah terkait Covid secara bertanggung jawab, dan mendaur ulangnya jika memungkinkan.