Berita

 Network

 Partner

Lubang Hitam

Lubang Hitam “Kecil” Ditemukan Astronom Bersembunyi di Gugus Bintang

Berita Baru, Chile – Sebuah lubang hitam “kecil” telah ditemukan di gugus bintang yang berjarak 160.000 tahun cahaya dari Bumi, lapor para ilmuwan.

Dilansir dari Dailymail.co.uk, Lubang hitam yang baru ditemukan itu terlihat di NGC 1850, sekelompok ribuan bintang yang berjarak sekitar 160.000 tahun cahaya di Awan Magellan Besar, galaksi tetangga Bima Sakti.

Para astronom menggunakan Very Large Telescope (VLT), yang terletak di Gurun Atacama di Chili utara, untuk menemukan lubang hitam, yang meskipun digambarkan kecil, kira-kira 11 kali massa Matahari kita.

Lubang hitam adalah wilayah ruang-waktu di mana gravitasi menarik begitu banyak sehingga cahaya pun tidak bisa keluar. Mereka bertindak sebagai sumber gravitasi yang kuat yang mengangkat debu dan gas di sekitarnya.

Deskripsi lubang hitam yang baru ditemukan sebagai ‘kecil’ mengacu pada massanya, bukan diameternya, yang tidak dapat diukur.

Dengan hanya 11 massa matahari, ini hampir tidak ada apa-apanya dibandingkan dengan lubang hitam supermasif, yang ukurannya berkisar dari 1 juta hingga 10 miliar kali massa Matahari kita.

Penelitian ini dipimpin oleh Dr Sara Saracino dari Astrophysics Research Institute of Liverpool John Moores University.

Tim menemukan lubang hitam dengan melihat bagaimana pengaruhnya terhadap gerakan bintang di sekitarnya. Ini pertama kalinya metode deteksi ini digunakan untuk mengungkap keberadaan lubang hitam di luar galaksi kita.

Metode ini bisa menjadi kunci untuk mengungkap lubang hitam tersembunyi di Bima Sakti dan galaksi terdekat, dan menjelaskan bagaimana mereka terbentuk dan berevolusi.

“Mirip dengan Sherlock Holmes yang melacak geng kriminal dari kesalahan langkah mereka, kami melihat setiap bintang di gugus ini dengan kaca pembesar di satu tangan mencoba menemukan beberapa bukti keberadaan lubang hitam tetapi tanpa melihatnya secara langsung,” Dr. kata Saracino.

“Hasil yang ditampilkan di sini hanya mewakili salah satu penjahat yang dicari, tetapi ketika Anda telah menemukannya, Anda sedang dalam perjalanan untuk menemukan banyak penjahat lainnya, dalam kelompok yang berbeda.”

Seperti namanya, gugus bintang adalah kelompok ratusan hingga jutaan bintang yang memiliki asal usul yang sama, semuanya terikat secara gravitasi selama beberapa miliar tahun.

Ada dua jenis gugus bintang terbuka dan bulat. Gugus bola adalah bola padat dari sekitar satu juta bintang kuno, semuanya terikat oleh gravitasi. Cluster terbuka jauh lebih muda dan lebih kecil dari cluster globular.

Menurut para ahli di Penn State University, cluster terbuka biasanya berusia beberapa puluh juta atau ratusan juta tahun, sedangkan cluster globular biasanya berusia sekitar 12 miliar hingga 13 miliar tahun.

An incredible shot of star cluster NGC 1850, captured by the Hubble Space Telescope. NGC 1850 was discovered by Scottish astronomer James Dunlop in 1826
Bidikan luar biasa dari gugus bintang NGC 1850, ditangkap oleh Teleskop Luar Angkasa Hubble. NGC 1850 ditemukan oleh astronom Skotlandia James Dunlop pada tahun 1826

NGC 1850, ditemukan oleh astronom Skotlandia James Dunlop pada tahun 1826, didefinisikan sebagai gugus bintang super, yang berarti gugus terbuka yang akan menjadi gugus bola.

Berita Terkait :  Bau Bunga ini Menangkap Serangga Melalui Baunya

Deteksi di NGC 1850 menandai pertama kalinya lubang hitam ditemukan di sekelompok bintang muda. NGC 1850 baru berusia sekitar 100 juta tahun, sekejap mata pada skala astronomi.

“Kami tidak dapat mengatakan dengan pasti bahwa itu adalah lubang hitam termuda yang pernah terdeteksi karena sangat sulit untuk menentukan tanggal lubang hitam yang terdeteksi di lapangan,” kata Dr Saracino kepada MailOnline.

‘Dengan massanya 11 kali massa Matahari, ia berada dalam kisaran massa yang mungkin untuk objek jenis ini. Dengan kata lain, itu tidak ekstrim.’

Untuk melakukan pencarian NGC 1850, tim menggunakan data yang dikumpulkan selama dua tahun dengan Multi Unit Spectroscopic Explorer (MUSE) yang dipasang di VLT.

‘MUSE memungkinkan kami untuk mengamati daerah yang sangat padat, seperti daerah terdalam dari gugus bintang, menganalisis cahaya setiap bintang di sekitarnya,’ kata rekan penulis Sebastian Kamann, juga di Institut Penelitian Astrofisika Liverpool.

‘Hasil bersihnya adalah informasi tentang ribuan bintang dalam satu bidikan, setidaknya 10 kali lebih banyak dibandingkan dengan instrumen lainnya.’

Para astronom disiagakan akan keberadaan lubang hitam di NGC 1850 oleh pengaruh gravitasinya pada bintang yang mengorbitnya dengan massa lima kali Matahari kita – yang mereka sebut ‘meriam asap’.

‘Gerakan aneh’ bintang itu menandakan keberadaan lubang hitam.

Data dari Eksperimen Lensa Gravitasi Optik Universitas Warsawa dan Teleskop Luar Angkasa Hubble NASA/ESA memungkinkan mereka mengukur massa lubang hitam dan mengonfirmasi temuan mereka.

Pictured, instruments that form the Very Large Telescope in the remote, sparsely populated Atacama Desert in northern Chile
Digambarkan, instrumen yang membentuk Teleskop Sangat Besar di Gurun Atacama yang terpencil dan jarang penduduknya di Chili utara

Para astronom sebelumnya telah melihat lubang hitam ‘massa bintang’ yang begitu kecil di galaksi lain dengan mengambil cahaya sinar-X yang dipancarkan saat mereka menelan materi, atau dari gelombang gravitasi yang dihasilkan saat lubang hitam bertabrakan satu sama lain atau dengan bintang neutron – inti bintang raksasa yang runtuh.

Namun, sebagian besar lubang hitam bermassa bintang tidak menunjukkan keberadaannya melalui sinar-X atau gelombang gravitasi.

‘Sebagian besar hanya dapat diungkapkan secara dinamis,’ kata rekan penulis studi Stefan Dreizler di Universitas Göttingen, Jerman.

‘Ketika mereka membentuk sistem dengan bintang, mereka akan mempengaruhi gerakannya dengan cara yang halus namun dapat dideteksi, sehingga kita dapat menemukannya dengan instrumen yang canggih.’

Teleskop Sangat Besar ESO di Chili, yang akan mulai beroperasi akhir dekade ini, akan memungkinkan para astronom menemukan lebih banyak lubang hitam tersembunyi.

‘ELT pasti akan merevolusi bidang ini,’ kata Saracino.

‘Ini akan memungkinkan kita untuk mengamati bintang yang jauh lebih redup di bidang pandang yang sama, serta untuk mencari lubang hitam di gugus bola yang terletak pada jarak yang jauh lebih besar.’