Berita

 Network

 Partner

Supermarket

Mal di Dubai ini Membuka Supermarket Otomatis Tanpa Kasir

Berita Baru, Dubai – Toko tanpa kasir pertama yang sepenuhnya otomatis dibuka di Timur Tengah pada hari Senin, ketika raksasa ritel Prancis Carrefour meluncurkan visinya untuk masa depan industri di Mall of the Emirates di Dubai.

Dilansir dari Dailymail.co.uk, Seperti toko Amazon Go tak berawak yang dibuka di Seattle pada tahun 2018, minimarket Carrefour terlihat seperti toko serba ada pada umumnya, penuh dengan soda dan makanan ringan.

Namun, hanya pembeli dengan aplikasi smartphone toko yang boleh masuk, dan tidak ada jalur pembayaran atau mesin kasir.

Sistem sensor rak yang canggih dan hampir 100 kamera pengintai kecil melacak pergerakan pelanggan saat mereka mengisi gerobak mereka.

Lima menit setelah pembeli pergi, ponsel mereka melakukan ping dengan tanda terima untuk apa pun yang mereka masukkan ke dalam tas mereka.

“Beginilah masa depan akan terlihat,” Hani Weiss, CEO ritel di Majid Al Futtaim, waralaba yang mengoperasikan Carrefour di Timur Tengah, mengatakan kepada Associated Press.

“Kami percaya pada toko fisik di masa depan. Namun, kami percaya pengalaman akan berubah.”

Pengecer terbesar kesembilan di dunia berdasarkan pendapatan, menurut Forbes, Carrefour masih merupakan jaringan supermarket terbesar di Eropa berdasarkan jumlah toko.

Secara global, dibutuhkan $101 miliar (Rp. 1.4 Kuadriliun) pada tahun 2020 dari sekitar 12.225 toko di lebih dari 30 negara, termasuk 44 supermarket dan 55 hypermarket mirip gudang di Uni Emirat Arab.

Toko prototipe, Carrefour City+, adalah tambahan terbaru di bidang otomatisasi ritel yang sedang berkembang.

Pengecer besar di seluruh dunia menggabungkan perangkat lunak pembelajaran mesin dan kecerdasan buatan dalam upaya untuk memangkas biaya tenaga kerja, menghilangkan iritasi antrean panjang, dan mengumpulkan data penting tentang perilaku belanja.

“Kami menggunakan [data] untuk memberikan pengalaman yang lebih baik di masa depan … di mana pelanggan tidak perlu memikirkan produk berikutnya yang mereka inginkan,” kata Weiss.

“Semua wawasan digunakan secara internal untuk memberikan pengalaman berbelanja yang lebih baik.”

Pelanggan harus memberikan izin kepada Carrefour untuk mengumpulkan informasi mereka, tambah Weiss, yang dijanjikan perusahaan untuk tidak dibagikan.

Mal di Dubai ini Membuka Supermarket Otomatis Tanpa Kasir
Dari kiri: Menteri Negara Uni Emirat Arab untuk Kecerdasan Buatan Omar Sultan al-Olama, CEO Majid Al Futtaim Alain Bejjani dan CEO Ritel Majid Al Futtaim Hani Weiss meninggalkan toko kelontong tanpa kasir baru Carrefour di Mall of the Emirates di Dubai, UEA

Tetapi gagasan tentang penjual ritel besar yang mengumpulkan banyak data tentang kebiasaan pembeli telah menimbulkan kekhawatiran privasi di Amerika Serikat, di mana Amazon sekarang mengoperasikan beberapa toko futuristik seperti itu, yang dikenal sebagai Amazon Go.

Ini cenderung menjadi debat publik di Uni Emirat Arab yang lebih otokratis, rumah bagi salah satu konsentrasi kamera pengintai per kapita tertinggi di dunia.

Berita Terkait :  Ternyata NASA Menggunakan AI untuk Mengambil Foto Matahari

Dengan pandemi yang memaksa pengecer besar untuk menilai kembali masa depan, banyak yang semakin berinvestasi dalam otomatisasi, sebuah visi yang menandakan kehilangan pekerjaan yang parah di seluruh industri.

Tetapi Carrefour menekankan bahwa pekerja manusia, setidaknya dalam jangka pendek, masih diperlukan untuk ‘mendukung pelanggan’ dan membantu mesin.

“Tidak ada masa depan tanpa manusia,” kata Weiss.

Mal di Dubai ini Membuka Supermarket Otomatis Tanpa Kasir
Pelanggan perlu mengunggah aplikasi Carrefour untuk memasuki toko, tempat sensor rak dan kamera pengintai melacak apa yang mereka masukkan ke dalam keranjang mereka. Tidak ada pengalaman checkout formal, karena pembeli hanya menerima tanda terima untuk pembelian mereka beberapa menit setelah meninggalkan toko

Carrefour City+ yang bebas checkout adalah langkah selanjutnya dalam langkah perusahaan Prancis menuju belanja otomatis: Careefour meluncurkan toko tak berawak di Taiwan, yang disebut iCarrefour, pada Januari 2020.

Toko seluas 100 kaki persegi di Tapei membawa sekitar 600 makanan ringan dan serba-serbi yang ditujukan untuk para pekerja di gedung perkantoran di atas etalasenya.

Berbeda dengan toko Dubai, toko Tapei masih mengharuskan pembeli untuk memindai kode batang dan menggunakan mesin checkout mandiri yang menerima pembayaran digital.

Ketika pelanggan siap untuk pergi, pembayaran dilakukan dalam aplikasi menggunakan kartu kredit atau debit, dan pelanggan memindai ulang kode QR mereka untuk keluar.

Carrefour membuka toko serupa di Brasil pada Maret 2021 satu di pusat kerja bersama di lingkungan Brooklin yang mewah di Sao Paolo dan satu lagi di lantai dasar sebuah perumahan bertingkat tinggi di São Bernardo do Campo.

Carrefour Brazil sudah menggunakan teknologi scan-and-go di 40 lokasi lain tetapi ini adalah toko pertama yang tidak memiliki staf.

Mal di Dubai ini Membuka Supermarket Otomatis Tanpa Kasir
Amazon memelopori ritel tanpa kasir dengan toko Amazon Go otomatis di Seattle pada tahun 2018. Perusahaan telah mengkonfirmasi bahwa mereka menjual teknologi tersebut ke perusahaan lain tetapi menolak menyebutkan nama

Amazon mengkonfirmasi pada Maret 2020 bahwa mereka menjual teknologi tanpa kasir ke pengecer lain, setelah menandatangani beberapa kesepakatan yang ditandatangani dengan mitra yang menolak disebutkan namanya.

Tidak jelas apakah Carrefour adalah salah satu pelanggan tersebut perusahaan tidak menanggapi permintaan komentar dari DailyMail.com.

“Pada bulan Februari 2020, Dilip Kumar, wakil presiden ritel fisik dan teknologi Amazon, mengatakan kepada Reuters bahwa teknologi tersebut memiliki ‘penerapan yang cukup luas di seluruh ukuran toko, di seluruh industri, karena pada dasarnya menangani masalah bagaimana Anda mendapatkan kenyamanan di lokasi fisik, terutama ketika orang-orang kesulitan waktu,”

Kumar menolak mengomentari model bisnis atau harga layanan tersebut, dengan mengatakan, “banyak dari itu adalah kesepakatan yang dipesan lebih dahulu.”

Selain memperluas layanan yang ditawarkan oleh Amazon, itu juga akan meningkatkan ketergantungan pada Amazon Web Services, cloud perusahaan yang menopang sistem bebas pembayarannya.

Kumar mengatakan Amazon ‘berpotensi’ bisa menjual layanan ke saingan ritel tetapi tidak akan berspekulasi.