Beritabaru.co Dapatkan aplikasi di Play Store

 Berita

 Network

 Partner

mata

Mata Listrik ini dapat Digunakan Sebagai “Mata Pengganti” Orang dengan Kebutaan

Berita Baru, Amerika Serikat – Penglihatan buatan ternyata bisa diwujudkan lebih dekat, setelah para ilmuwan mengembangkan mata listrik kecil yang dirancang untuk digunakan oleh mikrobot, yang pada akhirnya dapat membantu orang buta untuk dapat melihat.

Dilansir dari Dailymail.co.uk, pada 12 Mei, peneliti Georgia State University menciptakan perangkat menggunakan sistem susun vertikal baru, yang memungkinkan teknologi mata untuk diperkecil, sehingga dapat beroperasi pada tingkat mikro.

Tujuan tim, yang dipimpin oleh asisten profesor fisika Sidong Lei, adalah untuk membuat kamera skala mikro yang dapat beroperasi sebagai mata robot kecil, dapat mengakses area yang tidak dapat dijangkau manusia, dan bot skala besar tidak dapat dijangkau.

Di masa depan, tim mengatakan teknologi yang sama dapat diadaptasi untuk membawa penglihatan bagi orang buta, atau meningkatkan persepsi warna pada orang buta warna.

Perangkat ini menggunakan metode sintetis untuk meniru proses biokimia yang memungkinkan manusia untuk melihat, sebagai sebuah langkah menuju kamera robot skala mikro.

“Kami mengilustrasikan prinsip dasar dan kelayakan untuk membangun sensor gambar jenis baru ini dengan penekanan pada miniaturisasi,” kata Profesor Lei.

Ini meningkatkan pengenalan warna jika dibandingkan dengan perangkat generasi sebelumnya dengan ukuran yang sama, dan ini adalah fungsi penglihatan yang paling penting, katanya.

Sensor warna konvensional biasanya mengadopsi tata letak saluran penginderaan warna lateral dan menghabiskan banyak ruang fisik dan menawarkan deteksi warna yang kurang akurat.

“Sudah diketahui bahwa lebih dari 80 persen informasi ditangkap oleh penglihatan dalam penelitian, industri, pengobatan, dan kehidupan kita sehari-hari,” kata Prof Lei.

“Tujuan utama dari penelitian kami adalah untuk mengembangkan kamera skala mikro untuk robot mikro yang dapat memasuki ruang sempit yang tidak berwujud dengan cara saat ini, dan membuka cakrawala baru dalam diagnosis medis, studi lingkungan, manufaktur, arkeologi, dan banyak lagi.”

Lei dan timnya mengatakan struktur penginderaan warna vertikal menawarkan kemampuan pengenalan warna yang tepat yang dapat menyederhanakan desain sistem lensa optik.

Ningxin Li, seorang mahasiswa pascasarjana yang merupakan bagian dari tim peneliti, mengatakan kemajuan teknologi baru-baru ini memungkinkan desain baru.

The goal of the team, led by assistant physic professor Sidong Lei, is to create a micro-scale camera that could operate as the eyes of tiny robots, able to access areas humans, and larger scale bots can't reach
Tujuan tim, yang dipimpin oleh asisten profesor fisika Sidong Lei, adalah untuk membuat kamera skala mikro yang dapat beroperasi sebagai mata robot kecil, dapat mengakses area yang tidak dapat dijangkau manusia, dan bot skala besar tidak dapat dijangkau.

“Fungsi baru yang dicapai dalam arsitektur sensor gambar kami semuanya bergantung pada kemajuan pesat semikonduktor van der Waals selama beberapa tahun terakhir,” kata Li.

“Dibandingkan dengan semikonduktor konvensional, seperti silikon, kami dapat dengan tepat mengontrol struktur pita material van der Waals, ketebalan, dan parameter penting lainnya untuk merasakan warna merah, hijau, dan biru.”

Dikenal sebagai semikonduktor van der Waals yang diberdayakan sensor warna vertikal (vdW-Ss), ini mewakili kelas material yang baru muncul, di mana lapisan atom individu terikat oleh gaya van der Waals yang lemah.

Dalam fisika molekuler, gaya van der Waals adalah interaksi yang bergantung pada jarak antara atom atau molekul.

Materi baru merupakan salah satu platform paling menonjol untuk menemukan fisika baru dan merancang perangkat generasi berikutnya.

“Dengan teknologi ultra-tipis, fleksibilitas mekanik, dan stabilitas kimia dari bahan semikonduktor baru ini memungkinkan kami untuk menumpuknya dalam urutan yang sewenang-wenang,” kata Li.

“Jadi, kami sebenarnya memperkenalkan strategi integrasi tiga dimensi yang kontras dengan tata letak mikro-elektronik planar saat ini.”

“Kepadatan integrasi yang lebih tinggi adalah alasan utama mengapa arsitektur perangkat kami dapat mempercepat penurunan skala kamera,” tambah Li.

Teknologi saat ini sedang dalam proses paten dengan Kantor Transfer & Komersialisasi Teknologi Georgia State (OTTC), yang mengatakan sejumlah mitra industri kemungkinan akan tertarik untuk menggunakan teknologi tersebut.

“Teknologi ini memiliki potensi untuk mengatasi beberapa kelemahan utama yang terlihat dengan sensor saat ini, kata Direktur OTTC, Cliff Michaels.”

“Seiring kemajuan nanoteknologi dan perangkat menjadi lebih kompak, sensor warna yang lebih kecil dan sangat sensitif ini akan sangat berguna.”

Para peneliti percaya penemuan itu bahkan bisa menelurkan kemajuan untuk membantu tunanetra suatu hari nanti.

“Teknologi ini sangat penting untuk pengembangan mata elektronik biomimetik dan juga perangkat prostetik neuromorfik lainnya,” kata Li.

“Penginderaan warna berkualitas tinggi dan fungsi pengenalan gambar dapat membawa kemungkinan baru persepsi item berwarna-warni untuk tunanetra di masa depan.”