Berita

 Network

 Partner

Liburan

Mengapa Liburan Terasa Lebih Cepat dan Berlalu Begitu Saja?

Berita Baru, Amerika Serikat – Menurut sebuah studi tentang persepsi waktu, Mengantisipasi dimulainya acara yang menyenangkan seperti liburan dapat membuatnya terasa seperti hampir berakhir segera setelah acara yang sebenarnya dimulai.

Dilansir dari Dailymail.co.uk, Empat studi independen yang diterbitkan dalam Journal of Consumer Psychology menemukan bahwa antisipasi dan kegembiraan berdampak pada persepsi waktu.

Satu studi melihat 451 sukarelawan diminta untuk mempertimbangkan akhir pekan yang akan datang dan apakah itu akan “menyenangkan, mengerikan atau ‘baik-baik saja,” kemudian menunjukkan seberapa jauh awal dan akhir akhir pekan terasa pada skala nol hingga 100.

Relawan mengatakan bahwa peristiwa positif terasa lebih jauh dan lebih pendek durasinya daripada peristiwa negatif, para peneliti Ohio State University menemukan.

Ini menunjukkan bahwa persepsi kita tentang waktu terkait dengan antisipasi kita terhadap suatu peristiwa.

Penulis penelitian menemukan bahwa ketika Anda menggabungkan fakta bahwa peristiwa baik tampak lebih jauh tetapi lebih cepat, itu “menciptakan efek aneh”.

Ini terutama terjadi ketika seseorang menantikan liburan atau acara positif lainnya.

Selin Malkoc, salah satu penulis studi tersebut mengatakan penantian yang tampaknya tak ada habisnya untuk memulai liburan, dikombinasikan dengan perasaan “waktu akan terbang” ketika itu benar-benar dimulai, mengarah pada persepsi waktu yang aneh.

“Orang-orang merasa awal dan akhir waktu istirahat mereka sama jauhnya dari sekarang,” kata Malkoc.

“Dengan kata lain, di mata pikiran mereka, liburan berakhir segera setelah dimulai. Itu tidak memiliki durasi,” meskipun berapa lama sebenarnya bisa berlangsung secara real time (nyata).

Fenomena ini memiliki efek menarik lainnya, kata para penulis.

Ini membuat orang merasa bahwa titik akhir peristiwa positif dan negatif memiliki jarak yang hampir sama dari saat ini.

Pada dasarnya jika ini hanya hari Rabu dan Anda mengharapkan akhir pekan yang membosankan, itu akan terasa seperti datang dengan cepat tetapi akan bertahan lama ketika tiba.

Sebaliknya, jika hari Rabu dan Anda memiliki sesuatu yang direncanakan untuk akhir pekan yang Anda nantikan, akan terasa seperti akhir pekan sudah lama berlalu, tetapi hari Senin itu akan datang dengan cepat.

Berita Terkait :  Studi : Badai Matahari dapat Merusak Jaringan Internet Bumi Selama Berminggu-Minggu

Itu karena mengantisipasi peristiwa negatif seperti perjalanan kerja yang menakutkan, janji dengan dokter gigi atau peristiwa menyedihkan dapat membalikkan efek dari peristiwa positif.

“Memikirkan peristiwa positif dan negatif di masa depan membuat orang mengambil dua jalan berbeda menuju kesimpulan yang sama,” kata rekan penulis Gabriela Tonietto dari Rutgers Business School.

Faktanya, 46 persen peserta mengatakan akhir pekan yang positif terasa seperti tidak memiliki durasi sama sekali karena mereka memikirkan acara dan waktu menjelangnya.

Memikirkan seberapa jauh awal dan akhir peristiwa dari masa kini adalah kunci dari fenomena ini, kata Malkoc.

Makalah Journal of Consumer Psychology memasukkan empat studi terkait yang sampai pada kesimpulan serupa bahwa peristiwa positif berakhir lebih cepat.

Four independent studies published in the Journal of Consumer Psychology found that anticipation and excitement had an impact on perception of time
Empat studi independen yang diterbitkan dalam Journal Consumer Psychology menemukan bahwa antisipasi dan kegembiraan berdampak pada persepsi waktu

Dalam studi terkait di jurnal yang sama, penulis meminta sukarelawan untuk secara langsung mengatakan berapa lama mereka mengharapkan akhir pekan yang positif untuk bertahan daripada hanya memberi peringkat pada skala nol hingga 100 seberapa jauh mereka pikir rasanya dari sekarang.

Mereka pikir itu akan berjalan dengan cepat, tetapi mereka menunjukkan itu akan memakan waktu.

Hanya ketika orang-orang juga mempertimbangkan waktu menjelang acara yang menyenangkan yang mereka harapkan untukberjalan lambat, mereka berpikir pengalaman positif di masa depan akan terasa seperti tidak memiliki durasi.

Temuan ini memiliki beberapa implikasi menarik ketika orang mulai merencanakan liburan dan acara menyenangkan lainnya saat pandemi COVID-19 berakhir, kata Malkoc.

“Jika liburan sepertinya akan berakhir segera setelah dimulai, itu mungkin membuat orang cenderung tidak merencanakan acara tertentu selama waktu istirahat mereka,” katanya.

“Ini juga dapat membuat orang menghabiskan lebih banyak untuk hotel dan kemewahan lainnya, karena sepertinya liburan adalah waktu yang singkat.”