Beritabaru.co Dapatkan aplikasi di Play Store

 Berita

 Network

 Partner

hidup

Mengapa Tiap Mahluk Hidup Memiliki Rentang Usia Hidup yang Berbeda?

Berita Baru, Inggris – Ini adalah misteri yang membingungkan para ilmuwan selama bertahun-tahun, mengapa tiap hewan atau mahluk hidup yang berbeda memiliki rentang usia hidup yang berbeda?

Dilansir dari Dailymail.co.uk, pada 7 Mei, sementara itu manusia sendiri dapat hidup sampai sekitar usia 80 tahun, dan hewan jerapah cenderung mati pada 24 tahun dan tikus pada 25 tahun. Hal ini menunjukkan sesuatu di luar ukuran tubuh yang harus disalahkan.

Untuk membantu mengungkap misteri ini, para peneliti dari Wellcome Sanger Institute membandingkan genom 16 spesies, termasuk manusia, tikus, singa, jerapah, dan harimau.

Temuan mereka menunjukkan bahwa hewan dengan tingkat perubahan genetik yang lebih lambat atau yang dikenal sebagai mutasi somatik ternyata memiliki rentang hidup yang lebih lama.

Mutasi somatik secara alami terjadi di semua sel sepanjang hidup hewan, dengan rata-rata manusia memperoleh sekitar 20-50 mutasi per tahun.

Sementara sebagian besar mutasi somatik tidak berbahaya, beberapa dapat merusak fungsi sel atau bahkan memulai sel di jalur menuju kanker.

Peran mutasi ini dalam penuaan telah disarankan sejak 1950-an, tetapi sampai sekarang, mengamatinya dalam praktik tetap rumit.

Salah satu pertanyaan utama yang sudah lama ada adalah pada ‘paradoks Peto’, yang mempertanyakan mengapa hewan yang lebih besar tidak memiliki risiko kanker yang lebih tinggi, meskipun memiliki lebih banyak sel.

Dalam studi baru, para peneliti menggunakan pengurutan seluruh genom pada sampel dari 16 mamalia dengan rentang rentang hidup dan ukuran tubuh yang luas seperti pada monyet colobus hitam-putih, kucing, sapi, anjing, musang, jerapah, lumba-lumba , kuda, manusia, singa, tikus, tikus mol telanjang, kelinci, tikus, lemur ekor cincin dan harimau.

Analisis mereka mengungkapkan mutasi somatik disebabkan oleh mekanisme serupa di semua spesies, termasuk manusia.

Mereka juga terakumulasi secara linier dari waktu ke waktu, dengan spesies dengan tingkat mutasi yang lebih tinggi memiliki umur yang lebih pendek.

Misalnya, jerapah, yang tingginya bisa mencapai 18 kaki, ditemukan memiliki tingkat mutasi sekitar 99 per tahun, dan umur maksimal sekitar 24.

Sementara itu, tikus mol telanjang, yang secara signifikan lebih kecil hanya lima inci, ditemukan memiliki tingkat mutasi yang sangat mirip dengan 93/tahun, dan umur yang sama sekitar 25.

“Menemukan pola perubahan genetik yang serupa pada hewan yang berbeda satu sama lain sangat mengejutkan,” kata Dr Alex Cagan, yang memimpin penelitian.

“Tetapi aspek yang paling menarik dari penelitian ini adalah menemukan bahwa umur berbanding terbalik dengan tingkat mutasi somatik.”

“Ini menunjukkan bahwa mutasi somatik mungkin berperan dalam penuaan, meskipun penjelasan alternatif mungkin dilakukan.”

“Selama beberapa tahun ke depan, akan menarik untuk memperluas studi ini ke spesies yang lebih beragam, seperti serangga atau tanaman.”

Giraffes, which can reach up to 18ft tall and live to around 24, were found to have mutation rates of around 99/year (stock image)
Jerapah, yang tingginya bisa mencapai 18 kaki dan hidup sekitar 24, ditemukan memiliki tingkat mutasi sekitar 99/tahun.
Naked mole rats, which are significantly smaller than giraffes at just five inches and live to 25, were found to have very similar mutation rates of 93/year
Tikus mol telanjang, yang secara signifikan lebih kecil dari jerapah hanya lima inci dan hidup sampai 25, ditemukan memiliki tingkat mutasi yang sangat mirip 93/tahun

Sayangnya, temuan tersebut tidak memberikan jawaban atas teori paradoks Peto.

Setelah memperhitungkan umur, tim tidak menemukan hubungan signifikan antara tingkat mutasi somatik dan massa tubuh.

Hal ini menunjukkan bahwa faktor lain harus terlibat dalam kemampuan hewan yang lebih besar untuk mengurangi risiko kanker mereka.

“Fakta bahwa perbedaan dalam tingkat mutasi somatik tampaknya dijelaskan oleh perbedaan dalam umur, daripada ukuran tubuh, menunjukkan bahwa meskipun menyesuaikan tingkat mutasi terdengar seperti cara yang elegan untuk mengendalikan kejadian kanker di seluruh spesies, evolusi tidak benar-benar memilih konsep ini.” kata Dr Adrian Baez-Ortega, seorang penulis studi.

“Sangat mungkin bahwa setiap kali suatu spesies berevolusi dengan ukuran yang lebih besar dari nenek moyangnya seperti pada jerapah, gajah, dan paus, evolusi mungkin muncul dengan solusi berbeda untuk masalah ini. Kita perlu mempelajari spesies ini secara lebih rinci untuk mengetahuinya.”

Somatic mutations naturally occur in all cells throughout an animal's lifetime, with humans acquiring around 20-50 mutations per year (artist's impression)
Mutasi somatik secara alami terjadi di semua sel sepanjang hidup hewan, dengan manusia memperoleh sekitar 20-50 mutasi per tahun

Para peneliti berharap temuan ini akan membantu mengungkap misteri apa yang sebenarnya menyebabkan penuaan.

“Penuaan adalah proses yang kompleks, hasil dari berbagai bentuk kerusakan molekuler dalam sel dan jaringan kita,” tambah Dr Inigo Martincorena, seorang penulis penelitian.

“Mutasi somatik telah berspekulasi berkontribusi terhadap penuaan sejak 1950-an, tetapi mempelajarinya tetap sulit.”

“Dengan kemajuan terbaru dalam teknologi pengurutan DNA, kami akhirnya dapat menyelidiki peran mutasi somatik dalam penuaan dan berbagai penyakit.”

“Bahwa beragam mamalia ini mengakhiri hidup mereka dengan jumlah mutasi yang sama dalam sel mereka adalah penemuan yang menarik.”