Beritabaru.co Dapatkan aplikasi di Play Store

 Berita

 Network

 Partner

Meta

Meta Milik Mark Zuckerberg’s Meluncurkan Aplikasi untuk Menyaingi Twitter Milik Elon Musk



Berita Baru, Amerika Serikat – Meta mengumumkan pada hari Jumat bahwa mereka sedang membuat aplikasi media sosial baru yang memungkinkan pengguna berbagi posting karakter-terbatas seperti di Twitter Elon Musk.

Dilansir dari Dailymail.co.uk pada 22 Maret, Seorang juru bicara Meta mengkonfirmasi ‘jaringan sosial terdesentralisasi mandiri’ kepada Reuters, menyatakan bahwa ‘ada peluang untuk ruang terpisah’ bagi orang-orang untuk berbagi pembaruan tentang minat mereka.

Nama aplikasi tidak diketahui, tetapi akan didasarkan pada kerangka kerja serupa yang mendukung Mastodon, layanan mirip Twitter yang diluncurkan pada 2016.

Aplikasi mirip Twitter akan memungkinkan Meta memanfaatkan kekacauan saat ini di perusahaan yang dipimpin Musk, di mana pemotongan biaya dan PHK merajalela. 

Meta Milik Mark Zuckerberg's Meluncurkan Aplikasi untuk Menyaingi Twitter Milik Elon Musk
Meta Milik Mark Zuckerberg's Meluncurkan Aplikasi untuk Menyaingi Twitter Milik Elon Musk
Mark Zuckerberg’s Meta mengumumkan hari Jumat bahwa mereka sedang membuat aplikasi media sosial baru yang memungkinkan pengguna berbagi posting karakter-terbatas untuk diambil di Twitter Elon Musk

MoneyControl¬†¬†melaporkan hari Kamis tentang pesaing Twitter Meta, yang menyatakan nama sandinya ‘P92.’¬†

Aplikasi tersebut akan bermerek Instagram, memungkinkan pengguna untuk mendaftar dengan kredensial yang sama, kata orang-orang yang mengetahui masalah tersebut kepada MoneyControl.

Aplikasi itu hanya spekulasi pada saat pelaporan ini, tetapi Meta sekarang telah mengonfirmasinya.

Popularitas Mastodon meningkat sekitar satu bulan setelah Musk mengambil alih Twitter pada Oktober 2022 ratusan ribu pengguna berbondong-bondong ke saingan media sosial yang kurang dikenal itu.

Ia mengklaim menawarkan ‘visi media sosial yang tidak dapat dibeli dan dimiliki oleh miliarder mana pun.’

Mastodon memiliki fitur microblogging yang mirip dengan Twitter tetapi menggambarkan dirinya sebagai alternatif ‘terdesentralisasi’ tanpa satu perusahaan pun yang memonopoli komunikasi Anda. 

Platform ini mengizinkan hingga batas 500 karakter, dibandingkan dengan batas 280 karakter Twitter untuk non-pelanggan dan pengguna Twitter Blue di luar AS.

Itu juga terdesentralisasi, artinya tidak ada satu orang, perusahaan atau server yang menjalankannya, jadi penggemar melihatnya sebagai alternatif yang lebih demokratis. 

Mastodon mencapai puncaknya pada minggu terakhir bulan November dan minggu pertama bulan Desember tahun lalu ketika penggunanya mencapai sekitar 2,5 juta. 

Meta Milik Mark Zuckerberg's Meluncurkan Aplikasi untuk Menyaingi Twitter Milik Elon Musk
Seorang juru bicara Meta mengonfirmasi ‘jaringan sosial terdesentralisasi mandiri’ kepada Reuters, menyatakan bahwa ‘ada peluang untuk ruang terpisah’ bagi orang-orang untuk berbagi pembaruan tentang minat mereka
Meta Milik Mark Zuckerberg's Meluncurkan Aplikasi untuk Menyaingi Twitter Milik Elon Musk
Nama aplikasi tidak diketahui, tetapi akan didasarkan pada kerangka kerja serupa yang mendukung Mastodon, layanan mirip Twitter yang diluncurkan pada 2016.

Namun, angka terakhir menunjukkan penurunan yang dramatis. 

Rencana Meta datang pada saat platformnya yang paling menonjol, Facebook, sedang berjuang untuk menarik perhatian audiens yang lebih muda, sementara investasi besarnya di metaverse, dunia virtual tempat pengguna berinteraksi dan bekerja, menunjukkan sedikit tanda-tanda terbayar, di paling tidak dalam waktu dekat.

Aplikasi berbagi videonya, Instagram, juga menghadapi persaingan ketat karena pembuat konten atau pemberi pengaruh meninggalkan platform untuk TikTok.

Belum jelas kapan Meta akan meluncurkan aplikasi baru tersebut.

“Sejarah Meta adalah bahwa mereka adalah pengakuisisi yang jauh lebih baik daripada inovator atau pengembang … sejauh menyalin Twitter, ini hanya langkah defensif,” kata Thomas Hayes, ketua dan anggota pengelola Great Hill yang berbasis di New York Modal.

“Mereka hanya mencoba segalanya… setidaknya dengan situs blog mini seperti Twitter, ada beberapa harapan bahwa itu bisa mulai menghasilkan uang dari waktu yang jauh lebih cepat daripada investasi metaverse.”