Beritabaru.co Dapatkan aplikasi di Play Store

 Berita

 Network

 Partner

Bekerja

Microsoft : Bekerja dari Rumah Mengurangi Kreatifitas, Komunikasi dan Performa Kerja Tim

Berita Baru, Amerika Serikat – Sebuah studi baru dari para peneliti di Microsoft telah mengungkapkan bahwa bekerja dari rumah mengurangi kreativitas, komunikasi, dan kerja tim,

Dilansir dari Dailymail.co.uk, Para peneliti di raksasa teknologi yang berbasis di Redmond, Washington melihat data dari lebih dari 61.000 karyawan di perusahaan tersebut dari Desember 2019, sebelum masa lockdown, hingga Juni 2020.

Mereka menemukan bahwa bekerja dari rumah (WFH) membuat pekerja “lebih tertutup dalam cara mereka berkomunikasi” dan memaksa mereka untuk terlibat dalam lebih sedikit percakapan waktu nyata.

Hal ini juga mempersulit karyawan di berbagai departemen untuk memperoleh dan berbagi informasi baru, yang dapat berimplikasi pada “produktivitas dan inovasi” perusahaan.

Di sisi lain, bekerja dari rumah berarti karyawan menghabiskan lebih sedikit jam dalam rapat, dan sering dikritik karena terlalu lama dan membuang-buang waktu.

Menariknya, kerja jarak jauh juga meningkatkan volume email dan pesan instan yang dikirim, serta jumlah rata-rata jam kerja dalam seminggu, menunjukkan bahwa WFH sebenarnya telah membuat karyawan bekerja lebih keras.

Periset tidak mengungkapkan kemungkinan alasan untuk ini, tetapi bisa jadi aturan kerja jarak jauh memungkinkan karyawan untuk kembali ke tempat kerja mereka setelah jam kerja jika pikiran terkait pekerjaan memasuki pikiran mereka.

Penelitian baru ini dipimpin oleh David Holtz, asisten profesor di Haas School of Business, University of California, Berkeley.

Microsoft mengungkapkan pada bulan Maret bahwa mereka memberi karyawannya kesempatan untuk kembali ke kantornya setelah lebih dari setahun terlindung dari Covid-19.

Ke depan, raksasa teknologi ini akan mempromosikan model “hibrida” di mana karyawan dapat memilih yang terbaik untuk mereka, menurut CEO-nya, Satya Nadella.

“Mengukur efek kausal dari pekerjaan jarak jauh secara historis sulit, karena hanya jenis pekerja tertentu yang diizinkan bekerja jauh dari kantor,” kata Profesor Holtz.

“Itu berubah selama pandemi, ketika hampir semua orang yang bisa bekerja dari rumah diharuskan melakukannya.”

“Mandat kerja dari rumah menciptakan peluang unik untuk mengidentifikasi efek kerja jarak jauh di seluruh perusahaan tentang cara pekerja informasi berkomunikasi dan berkolaborasi.”

Profesor Holtz dan rekannya menggunakan data dari sebelum dan sesudah Microsoft memberlakukan mandat kerja dari rumah di seluruh perusahaan sebagai tanggapan terhadap Covid.

Analisis ini didasarkan pada data anonim yang menjelaskan email, pesan instan, panggilan, rapat, dan jam kerja sebagian besar karyawan Microsoft AS.

Data juga termasuk peran karyawan, status manajerial, kelompok bisnis, lama masa kerja di perusahaan, dan bagian rekan kerja mereka yang jauh sebelum pandemi.

Sebelum mandat bekerja dari rumah, 18 persen karyawan Microsoft sudah bekerja dari jarak jauh.

Untuk penelitian ini, para peneliti memisahkan perubahan perilaku yang disebabkan oleh pekerjaan jarak jauh secara khusus, daripada pergolakan pandemi itu sendiri.

Misalnya, pekerja harus menangani pekerjaan dengan merawat anak-anak atau kerabat yang rentan di rumah, dan mengatasi stres dan kecemasan umum.

Secara keseluruhan, penulis menemukan bahwa WFH menyebabkan pergeseran dari komunikasi real-time seperti panggilan telepon dan rapat, menuju komunikasi yang kurang cepat seperti email dan pesan instan.

Secara khusus melihat dengan siapa pekerja berkomunikasi, kerja jarak jauh mengurangi diskusi antara berbagai bagian tempat kerja, mereka juga menemukan.

Microsoft : Bekerja dari Rumah Mengurangi Kreatifitas, Komunikasi dan Performa Kerja Tim
Untuk penelitian ini, para peneliti memisahkan perubahan perilaku yang disebabkan oleh pekerjaan jarak jauh secara khusus, daripada pergolakan pandemi itu sendiri. Untuk melakukan ini, mereka melihat perubahan perilaku kerja – seperti aktivitas kolaborasi – pada karyawan yang sudah bekerja dari rumah, sebelum penguncian. Mereka menganggap perubahan ini khusus untuk Covid. Jadi mengurangi perbedaan perilaku antara kedua kelompok ‘mengisolasi efek kausal dari bekerja dari rumah’

Pekerjaan jarak jauh menyebabkan pekerja menghabiskan sekitar 25 persen lebih sedikit waktu mereka untuk berkolaborasi dengan rekan kerja lintas kelompok, dibandingkan dengan tingkat sebelum pandemi, dan juga menyebabkan pekerja menambah kolaborator baru lebih lambat.

Itu juga membuat pekerja menghabiskan lebih banyak waktu menggunakan bentuk komunikasi asinkron, seperti platform email dan pesan, dan lebih sedikit waktu untuk melakukan percakapan sinkron secara langsung, melalui telepon, atau konferensi video.

Di sisi positifnya, pekerjaan jarak jauh membuat pekerja lebih sering berkomunikasi dengan orang-orang di jaringan dalam mereka, dan untuk membangun lebih banyak koneksi di dalam jaringan dalam itu.

Pekerjaan jarak jauh juga menyebabkan jumlah jam yang dihabiskan orang untuk rapat berkurang sekitar lima persen.

Tim juga memisahkan efek WFH menjadi dua komponen terpisah yaitu bagaimana pola kolaborasi Anda terpengaruh saat Anda bekerja dari jarak jauh, dan bagaimana pola kolaborasi Anda terpengaruh saat kolaborator Anda bekerja dari jarak jauh.

Microsoft : Bekerja dari Rumah Mengurangi Kreatifitas, Komunikasi dan Performa Kerja Tim
Microsoft memberi tahu karyawannya untuk bekerja dari rumah karena virus corona pada awal Maret 2020 – menjadi salah satu perusahaan besar AS pertama yang melakukannya

Mereka menyimpulkan bahwa keduanya penting, terutama bagi perusahaan seperti Microsoft yang menerapkan model kerja hybrid di mana beberapa karyawan akan berada di kantor dan beberapa tidak.

“Fakta bahwa status kerja jarak jauh kolega Anda memengaruhi kebiasaan kerja Anda sendiri memiliki implikasi besar bagi perusahaan yang mempertimbangkan kebijakan kerja hybrid atau mode campuran,” kata Profesor Holtz.

“Misalnya, memiliki rekan satu tim dan kolaborator di kantor pada saat yang sama meningkatkan komunikasi dan arus informasi baik bagi mereka yang di dalam maupun di luar kantor.”