Beritabaru.co Dapatkan aplikasi di Play Store

 Berita

 Network

 Partner

Luar Angkasa

Miliader Jepang ini Mengajak Miliader Dunia untuk “Wisata” ke Stasiun Luar Angkasa ISS

Berita Baru, Jepang – Miliarder Jepang yang dilaporkan membayar $80 juta (Rp 1.1 Triliun) untuk menghabiskan 12 hari di Stasiun Luar Angkasa Internasional mendesak para elit dunia untuk juga berwisata ke stasiun luar angkasa.

Dilansir dari Dailymail.co.uk, “Saya ingin sebanyak mungkin orang di Bumi, dan sebanyak mungkin orang yang memeiliki kekuatan dan pengaruh untuk mengunjungi luar angkasa,” kata Yusaku Maezawa pada konferensi pers pasca-penerbangan, Rabu.

“Mereka akan melihat Bumi secara berbeda dan akan memperlakukannya dengan sangat berbeda,” tambahnya, sambil tidak mengakui biaya yang sangat tinggi untuk mengamati planet kita dari luar angkasa.

Meskipun harga pasti untuk penerbangan tersebut belum dikonfirmasi, Maezawa mengatakan bahwa laporan bahwa dia telah menghabiskan $80 juta (Rp. 1.1 Triliun) untuk perjalanannya ‘cukup banyak’ akurat, seperti yang dilaporkan sebelumnya oleh Insider.

Maezawa, 46, juga mengatakan dalam konferensi pers bahwa 12 hari di laboratorium raksasa yang mengorbit tidak cukup waktu di ISS karena butuh waktu untuk beradaptasi dengan lingkungan.

“Panjang yang sempurna untuk penerbangan semacam ini adalah 20 hari. Saya pikir 30 akan terlalu banyak untuk saya,” kata taipan mode online, mengenakan pakaian olahraga kosmonot dan topi biru.

Impian miliarder berikutnya adalah membawa delapan orang bersamanya dalam misi 2023 mengelilingi bulan, yang dioperasikan oleh SpaceX milik Elon Musk.

Maezawa, bersama asisten Yozo Hirano dan kosmonot Alexander Misurkin, diluncurkan ke ISS pada 8 Desember dan pulang pada 20 Desember.

Maezawa (center), along with assistant Yozo Hirano (left) and cosmonaut Alexander Misurkin (right), launched to the ISS on December 8 and came home on December 20
Maezawa (tengah), bersama asisten Yozo Hirano (kiri) dan kosmonot Alexander Misurkin (kanan), diluncurkan ke ISS pada 8 Desember dan pulang pada 20 Desember

“Momen paling berkesan adalah ketika saya melihat Stasiun Luar Angkasa Internasional dari Soyuz tepat sebelum docking dan ketika kami masuk setelah docking,” kata Maezawa sesaat setelah kembali ke Bumi.

Dia mengakui bahwa pariwisata luar angkasa sebagian besar untuk orang super kaya sekarang, tetapi menambahkan bahwa mereka yang memulai perjalanan ruang angkasa harus siap untuk tantangan lain.

“Ya, memang masih agak mahal, tapi ini bukan hanya soal uang,” katanya kepada AP.

“Dibutuhkan waktu bagi tubuh Anda untuk menyesuaikan diri dalam lingkungan ini dan pelatihan untuk keadaan darurat memakan waktu setidaknya beberapa bulan.”

“Jadi, sejujurnya, ini hanya dapat diakses oleh mereka yang memiliki waktu dan secara fisik sehat dan mereka yang mampu membelinya. Tapi kita tidak tahu apakah itu masih akan terjadi dalam 10 tahun, 20 tahun mendatang.”

Maezawa menjadi berita utama pada tahun 2019 ketika ia meluncurkan pencarian pendamping wanita untuk menemaninya selama perjalanan mengelilingi bulan dengan pesawat ruang angkasa SpaceX, yang dijadwalkan diluncurkan pada tahun 2023.

'I would like as many people as possible -- and as many people with power and influence -- to visit space,' Yusaku Maezawa said at a post-flight press conference on Wednesday. Pictured is Maezawa floating inside the ISS
“Saya ingin sebanyak mungkin orang — dan sebanyak mungkin orang dengan kekuatan dan pengaruh — untuk mengunjungi luar angkasa,” kata Yusaku Maezawa pada konferensi pers pasca-penerbangan, Rabu. Digambarkan adalah Maezawa mengambang di dalam ISS

Tapi permintaannya tidak dipenuhi, jadi dia mengubahnya menjadi pencarian delapan seniman, meminta mereka untuk membuat “karya (yang) akan menginspirasi pemimpi dalam diri kita semua.”

Pada bulan Maret, dia mengumumkan bahwa dia memperluas pencarian di luar artis, dan mengklaim telah menerima satu juta aplikasi untuk delapan tempat di roket yang dibuat oleh perusahaan Elon Musk.

Jika SpaceX dapat melakukan perjalanan, Maezawa dan kelompok astronotnya akan menjadi penjelajah bulan pertama sejak misi Apollo AS terakhir pada tahun 1972.