Beritabaru.co Dapatkan aplikasi di Play Store

 Berita

 Network

 Partner

robot

Militer China Menciptakan Robot Kerbau yang Kuat dan dapat Berlari Cepat

Berita Baru, China – Robot kerbau yang sangat besar, yang cukup kuat untuk membawa beban hingga 352 pon (147 Kg), dan mampu berlari dengan kecepatan hingga 6 mil per jam ini telah dikembangkan oleh para ilmuwan Cina.

Dilansir dari Dailymail.co.uk, Robot itu dapat menangani segala macam kondisi jalan dan cuaca, menurut Media yang dikelola oleh pemerintah China, dimana mereka membagikan video robot kerbau di jalan.

Saat dikerahkan, ia akan bergabung dengan tentara dari tentara China dalam misi logistik dan pengintaian di lingkungan yang kompleks termasuk ladang salju, gurun, dan pegunungan.

Misi tersebut akan mencakup bekerja di daerah perbatasan terpencil, serta di zona pertempuran berisiko tinggi, menurut laporan media pemerintah China.

Robot ini dilengkapi dengan banyak sensor, memberikannya kesadaran situasional tingkat tinggi yang menurut para analis dapat dimasukkan ke dalam komandan di lingkungan medan perang.

The robot can deal with all sorts of road and weather conditions, according to the Chinese state run People's Daily, that shared a video of the yak on a road
Robot itu dapat menangani segala macam kondisi jalan dan cuaca, menurut People’s Daily yang dikelola pemerintah China, yang membagikan video yak di jalan.
It comes equipped with a range of sensors that make it aware of its surrounding terrain and environment, as well as a high level of adaptability
Muncul dilengkapi dengan berbagai sensor yang membuatnya sadar akan medan dan lingkungan sekitarnya, serta tingkat kemampuan beradaptasi yang tinggi.

Robot China berjalan dengan empat kaki dan memiliki ‘penampilan seperti kerbau’, dan menurut China Central Television, ini adalah perangkat terbesar, terberat, dan paling mampu off-road di dunia dari jenisnya di dunia.

Tingginya sekitar setengah dari rata-rata tinggi pria dewasa, dan sekitar dua kali lebih panjang dari tingginya, menurut laporan.

Muncul dilengkapi dengan berbagai sensor yang membuatnya sadar akan medan dan lingkungan sekitarnya, serta tingkat kemampuan beradaptasi yang tinggi.

Ini termasuk kemampuan untuk menaiki tangga, memanjat melalui parit, serta berjalan melintasi tebing, jalan berlumpur, gurun, dan ladang salju.

Ada 12 set modul sendi pada robot, yang memungkinkannya untuk bergerak maju dan mundur, serta berputar untuk berjalan secara diagonal dan berlari sambil tetap stabil.

Sendi berarti bahwa terlepas dari ukurannya, ia juga dapat melompat, berlari, dan berputar, sambil memanfaatkan sensor canggih untuk menyadari sekelilingnya dan ancaman yang masuk.

Kesadaran lebih dari sekedar rintangan di medan, juga mengumpulkan informasi taktis di medan perang dan memberikannya kembali ke komandan misi.

Laporan menunjukkan itu akan digunakan untuk mengirimkan pasokan, seperti amunisi dan makanan, di lingkungan yang terlalu berbahaya bagi manusia.

There are 12 sets of joint modules on the robot, allowing it to move forward and backwards, as well as turn to walk diagonally and sprint - while remaining stable
Ada 12 set modul sendi pada robot, yang memungkinkannya untuk bergerak maju dan mundur, serta berbelok untuk berjalan secara diagonal dan berlari – sambil tetap stabil
The joints mean that despite its size, it can also jump, run and turn, while making use of advanced sensors to be aware of its surroundings and incoming threats
Sendi berarti bahwa terlepas dari ukurannya, ia juga dapat melompat, berlari, dan berputar, sambil memanfaatkan sensor canggih untuk menyadari sekelilingnya dan ancaman yang masuk.
The awareness is more than just of obstacles in the terrain, it also collects tactical information on a battlefield and feeds it back to mission commanders
Kesadaran lebih dari sekadar rintangan di medan, itu juga mengumpulkan informasi taktis di medan perang dan memberikannya kembali ke komandan misi

Ini diperkirakan termasuk gunung, hutan, gurun dan dataran tinggi, terbukti terlalu menantang bagi manusia dan kendaraan tradisional, CCTV melaporkan.

Para ahli yang akrab dengan pengembangan mengatakan itu juga bisa dilengkapi dengan senjata, untuk membuatnya dapat digunakan dalam misi pengintaian bersenjata.

“Seorang ahli, yang tidak ingin disebutkan namanya, mengatakan kepada Global Times bahwa itu adalah pilihan yang sangat baik untuk misi ke daerah perbatasan yang jauh di mana ‘pengawasan rutin diperlukan tetapi kondisi tidak memungkinkan kehadiran manusia secara permanen.”

China juga telah mengembangkan anjing mekanik bernama Geda, yang seukuran anjing asli dan dapat membawa beban 88lb penuh di punggungnya.

It will join soldiers from the Chinese army on logistics and reconnaissance missions in complex environments hat are too challenging for humans
Ini akan bergabung dengan tentara dari tentara Cina pada misi logistik dan pengintaian di lingkungan yang kompleks yang terlalu menantang bagi manusia
These will include working in remote border regions, as well as in high risk combat zones, according to reports by Chinese state media
Ini akan termasuk bekerja di daerah perbatasan terpencil, serta di zona pertempuran berisiko tinggi, menurut laporan oleh media pemerintah China
The Chinese robot walks on four legs and has a 'yak-like appearance', and according to China Central Television, it is the world's largest, heaviest and most off-road capable device of its kind in the world
Robot China berjalan dengan empat kaki dan memiliki ‘penampilan seperti yak’, dan menurut China Central Television, ini adalah perangkat terbesar, terberat, dan paling mampu off-road di dunia dari jenisnya di dunia.

Menurut CCTV, Geda telah diprogram untuk memahami perintah suara sederhana, dan bahkan menggunakan pengenalan wajah untuk menilai persyaratan.

Ini adalah bagian dari dorongan lima tahun oleh pemerintah Cina untuk menjadi pembangkit tenaga robotika, dengan pertumbuhan tahunan 20 persen dan inovasi kelas dunia.

Robot yak Cina mirip dengan robot Sistem Pendukung Pasukan Berkaki yang dikembangkan oleh DARPA, bekerja sama dengan Boston Dynamics untuk Angkatan Darat AS.

Hal ini dirancang untuk bertindak sebagai kuda beban untuk pasukan tentara di lingkungan yang panas, dingin, basah dan kotor, sambil membawa 400 pon (200 kg) peralatan.

The 'Special Purpose Unmanned Rifle' (SPUR, pictured) is the brainchild of Philadelphia-based Ghost Robotics and arms manufacturer SWORD International of Sparks, Nevada
‘Special Purpose Unmanned Rifle’ (SPUR, foto) adalah gagasan dari Ghost Robotics yang berbasis di Philadelphia dan produsen senjata SWORD International of Sparks, Nevada

Robot tersebut dimasukkan ke dalam penyimpanan pada tahun 2015 karena masalah dengan tingkat kebisingan, masalah memperbaiki perangkat, dan kesulitan menggabungkan perangkat ke dalam patroli.

Namun, penggunaan robotika dalam peperangan terus berlanjut, dengan yang terbaru datang dalam bentuk anjing robot yang dirancang dengan senapan sniper 6.5mm.

“Special Purpose Unmanned Rifle” (SPUR) diluncurkan di pameran dagang Angkatan Darat AS oleh Ghost Robotics dan produsen senjata SWORD International.

Ditempatkan di atas salah satu desain ‘kendaraan darat tak berawak berkaki empat’ milik Ghost Robotics, SPUR dapat diinstruksikan dari jarak jauh untuk memuat, membongkar, dan menembakkan senapannya.

Placed on top of one of Ghost Robotics' existing 'quadrupedal unmanned ground vehicle' designs, SPUR can be remotely instructed to load, unload and fire its rifle
Ditempatkan di atas salah satu desain ‘kendaraan darat tak berawak quadrupedal’ yang ada dari Ghost Robotics, SPUR dapat diinstruksikan dari jarak jauh untuk memuat, membongkar, dan menembakkan senapannya.

Angkatan Udara AS dilaporkan telah menyatakan minatnya pada kemungkinan mengoperasikan anjing robot dari jarak jauh dari fasilitas komando pusat.

Petugas ingin menggunakan mesin untuk keamanan perimeter, pengintaian, dan operasi perang kota serta membuka akses ke ruang yang mungkin terlalu kecil, sempit, atau berbahaya bagi prajurit manusia untuk dinavigasi dengan aman.

“Anjing-anjing ini akan menjadi mata dan telinga ekstra saat menghitung sejumlah besar data di lokasi strategis di seluruh Pangkalan Angkatan Udara Tyndall,” kata Mayor Angkatan Udara Jordan Criss dalam sebuah pernyataan tahun lalu setelah tes yang melibatkan robot.