Berita

 Network

 Partner

Burung

Munculnya Penyakit Misterius yang Membunuh dan Membuat Burung Menjadi Buta

Berita Baru, Amerika Serikat – Menurut pakar satwa liar, Penyakit mematikan misterius yang membunuh ribuan spesies burung jay biru, burung robin, burung jalak, dan burung penyanyi lainnya di seluruh Atlantik tengah AS musim panas ini tampaknya telah mereda.

Dilansir dari Dailymail.co.uk, Ahli ornitologi masih belum tahu persis apa yang menyebabkan sindrom aneh, yang menyebabkan keluarnya cairan berkerak di mata bayi burung, serta kejang, kelumpuhan, dan kematian.

Teori utama adalah burung-burung diracuni oleh jangkrik Brood X, yang distribusi geografisnya dan kemunculan dan kemunduran musim panas ini terlihat dengan naik turunnya bangkai burung yang sakit dilaporkan.

“Distribusi negara bagian di mana ini muncul secara spontan adalah kecocokan yang tepat untuk peta kemunculan jangkrik, dan ini adalah distribusi negara bagian yang sangat aneh untuk jenis wabah ini,” Elizabeth Bunting dari Cornell Wildlife Health Lab mengatakan kepada The Cornell Daily Sun.

“Itu Virginia, Virginia Barat, Maryland, Delaware, New Jersey, Pennsylvania, dan kemudian pindah ke Tennessee, Kentucky, Ohio, Indiana.”

Para ahli telah berteori bahwa burung-burung itu memakan jangkrik dan mengalami reaksi toksik, baik karena pestisida yang disemprotkan oleh hama setiap tujuh tahun sekali atau karena jamur mematikan yang mereka bawa secara alami.

Burung yang sakit dan sekarat pertama kali didokumentasikan di Atlantik Tengah pada bulan Mei, dan pada awal Juli, ada ribuan kasus di sembilan negara bagian, termasuk di Midwest dan Selatan.

Mereka menunjukkan pembunuh tak dikenal benar-bernar menyebar seperti yang dilakukan Brood X musim panas ini.

Terlebih lagi, penurunan itu dimulai hanya dua bulan setelah kasus mulai muncul.

“Itu bukan tipikal wabah penyakit menular. Anda tidak akan mengharapkan penyakit menular hilang begitu saja secara spontan,” kata Bunting.

The emergence of the Brood X cicada in May coincides with the first reports of the bird deaths. Its retreat now similarly matches a decline in cases
Munculnya jangkrik Brood X pada bulan Mei bertepatan dengan laporan pertama kematian burung. Retretnya sekarang sama dengan penurunan kasus
Munculnya Penyakit Misterius yang Membunuh dan Membuat Burung Menjadi Buta
Penyakit misterius itu tampaknya mempengaruhi burung-burung muda yang dalam kondisi baik, ‘kemungkinan masih diberi makan oleh orang tua mereka. Foto: Seekor burung penyanyi yang ditangkap di Virginia menunjukkan mata bengkak dan keluar cairan, gejala penyakit misterius

Banyak burung memiliki bola mata yang bengkak dan berkerak, menurut pernyataan Juni dari Survei Geologi Amerika Serikat, “disertai dengan gerakan goyah yang menunjukkan masalah neurologis.”

Tampaknya mempengaruhi burung yang lebih muda seperti spesies bayi blue jay, robin, grackle, jalak Eropa, kardinal utara, burung pipit rumah, cowbird berkepala cokelat, dan burung penyanyi lainnya.

Departemen Ikan dan Margasatwa New Jersey melaporkan bahwa sebagian besar burung yang mengalami gangguan ini dalam kondisi tubuh yang baik, “kemungkinan masih diberi makan oleh orang tua mereka.”

Berita Terkait :  Riset : Bencana Karena Cuaca Telah Meningkat 5 Kali Lipat Selama 50 Tahun Terakhir

Para pejabat dengan cepat mengesampingkan banyak tersangka biasa, termasuk flu burung, virus West Nile, salmonella, klamidia, penyakit Newcastle, herpes dan parasit Trichomonas.

Wildlife experts first started receiving reports of a mystery infection causing eye swelling and neurological symptoms in early May. Pictured: A bluejay with crusted-over eyes found in Kentucky
Pakar satwa liar pertama kali menerima laporan tentang infeksi misterius yang menyebabkan pembengkakan mata dan gejala neurologis pada awal Mei. Foto: Seekor bluejay dengan mata berkerak ditemukan di Kentucky

Mycoplasma, infeksi bakteri yang cukup umum pada burung kutilang, dapat menyebabkan mata bengkak tetapi tidak dikaitkan dengan kejang atau gejala neurologis lainnya.

“Selama berminggu-minggu, tidak ada yang menemukan sesuatu yang menular,” kata Bunting kepada The Sun.

“Mereka melakukan banyak pengujian tetapi tidak dapat menemukan proses penyakit apa pun, dan para rehabilitator memberi tahu kami bahwa mereka mencoba antibiotik dan hal-hal seperti itu, tetapi mereka tidak memiliki efektivitas yang besar.”

Mereka juga mengkonfirmasi penyakit itu tidak terkait dengan masalah kesehatan pada manusia, ternak atau unggas.

A pile of dead and dying Brood X cicadas and their cast off nymph shells at the base of a tree in Columbia, Maryland. Experts believe birds are eating the periodical pests and getting poisoned by pesticides on their shells or fungi they naturally carry
Tumpukan jangkrik Brood X yang mati dan sekarat serta cangkang nimfa yang dibuang di dasar pohon di Columbia, Maryland. Para ahli percaya bahwa burung memakan hama berkala dan diracuni oleh pestisida pada cangkang atau jamur yang mereka bawa secara alami

Tiba setiap 17 tahun sekali, kawanan jangkrik Brood X muncul pada bulan Mei di Maryland, Delaware, Indiana, Ohio, Pennsylvania, New Jersey, Maryland, Virginia Barat, Virginia, Tennessee, Florida, Kentucky dan Washington, DC.

Pakar satwa liar di Maryland, Virginia, Washington D.C., dan Virginia Barat pertama kali menerima laporan infeksi pada bulan yang sama, ketika dikaitkan dengan setidaknya 325 kasus unggas yang sakit atau mati.

Sejak itu, ratusan kasus lagi muncul di Delaware, New Jersey, Pennsylvania, Ohio, Indiana, dan Kentucky.

Antara 23 Mei dan 30 Juni, Departemen Sumber Daya Margasatwa Virginia menerima 1.400 laporan tentang burung yang sakit atau sekarat, dengan kira-kira sepertiga digambarkan memiliki masalah mata dan/atau tanda-tanda neurologis.

Pada 19 Agustus, dilaporkan “laporan burung sakit dan mati telah menurun di banyak yurisdiksi.”

Departemen Sumber Daya Ikan dan Margasatwa Kentucky mengatakan telah menerima 2.300 laporan tentang burung yang sakit atau sekarat sejak sistem pelaporan online-nya ditayangkan pada 17 Juni, tetapi hanya 282 “yang diyakini terkait dengan penyakit burung yang tidak dapat dijelaskan.”

Selain itu, jumlah laporan yang masuk “terus menurun sejak akhir Juni.”

Badan-badan lingkungan telah meminta masyarakat untuk menghapus pemandian burung dan tempat makan burung selama wabah, tetapi banyak lembaga negara telah mulai membatalkan rekomendasi itu.

Siapa pun yang menemukan burung yang sakit atau mati didorong untuk menghubungi lembaga konservasi satwa liar setempat atau menyerahkan laporan ke formulir kejadian kematian Survei Geologi Amerika Serikat.