Beritabaru.co Dapatkan aplikasi di Play Store

 Berita

 Network

 Partner

NASA

NASA Berhasil Melakukan Uji Coba Pendaratan Planet Menggunakan Perisai Piring Raksasa

Berita Baru, Internasional – Perisai panas besar yang seperti piring terbang oleh NASA telah berhasil mendarat di Samudra Pasifik setelah jatuh dari luar angkasa, menurut NASA teknologi itu dapat membantu manusia mendarat dengan aman di Mars suatu hari nanti.

Dilansir dari Dailymail.co.uk pada 17 November, perisai piring atau LOFTID, ‘aeroshell’ berdiameter sekitar 20 kaki, diluncurkan dari roket United Launch Alliance Atlas V di California pada 04:49 ET (09:49 GMT).

Peluncuran dijadwalkan berlangsung pada 04:25 ET (09:25 GMT); namun karena, ‘masalah katup’ memaksa jendela peluncuran diperpanjang selama lebih dari setengah jam.

LOFTID mencapai orbit rendah Bumi kurang dari 1.200 mil dari permukaan planet kita dengan kecepatan supersonik sebelum mengembang dan kemudian mulai turun kembali ke Bumi pada pukul 06:34 ET (11:34 GMT).

Pendaratan dengan mengerahkan parasut untuk memungkinkan percikan lembut di Samudra Pasifik timur Hawaii pada 07:08 ET (12:08 GMT).

Pelindung panas yang sangat besar akan dipulihkan oleh kapal lepas pantai bernama Kahana II dalam waktu sekitar dua hari.

NASA berharap tes tersebut akan menunjukkan bagaimana pelindung panas dapat bertindak sebagai rem raksasa untuk memperlambat pesawat ruang angkasa masa depan ketika memasuki atmosfer Mars.

NASA Berhasil Melakukan Uji Coba Pendaratan Planet Menggunakan Perisai Piring Raksasa
NASA Berhasil Melakukan Uji Coba Pendaratan Planet Menggunakan Perisai Piring Raksasa
LOFTID, ‘aeroshell’ tiup dengan diameter sekitar 20 kaki, diluncurkan dari roket United Launch Alliance Atlas V di California pada hari Kamis pukul 04:49 ET (09:49 GMT)
NASA Berhasil Melakukan Uji Coba Pendaratan Planet Menggunakan Perisai Piring Raksasa
LOFTID bersiap untuk meluncurkan roket United Launch Alliance Atlas V dari Vandenberg Space Force Base di California, AS

Peluncuran awalnya dijadwalkan pada 1 November tetapi ditunda karena kebutuhan untuk mengganti baterai saat berada di kendaraan peluncuran Centaur.

Centaur melepaskan LOFTID sekitar 75 menit setelah lepas landas, sementara tim pemulihan akan meninggalkan pelabuhan sebelum diluncurkan dengan kapal Kahana II dan membutuhkan waktu dua hari untuk mencapai titik awal di timur Honolulu.

LOFTID, yang merupakan singkatan dari Low-Earth Orbit Flight Test of an Inflatable Decelerator, diluncurkan bersama satelit cuaca orbit kutub JPSS-2, kata NASA.

Setelah JPSS-2 mencapai orbit, LOFTID ditempatkan pada lintasan masuk kembali dari orbit rendah Bumi untuk menunjukkan kemampuan aeroshell tiup atau pelindung panas untuk memperlambat dan bertahan saat masuk kembali.

LOFTID adalah uji perlambatan, artinya aeroshell raksasanya bertindak sebagai rem raksasa saat melintasi atmosfer Mars.

Saat pesawat ruang angkasa memasuki atmosfer, gaya hambat aerodinamis membantu memperlambatnya dan karena itu merupakan metode yang efisien untuk memperlambat pesawat ruang angkasa sebelum mendarat.

Namun, atmosfer Mars jauh lebih padat daripada atmosfer Bumi dan memberikan tantangan ekstrem untuk deselerasi aerodinamis.

Atmosfer Planet Merah cukup tebal untuk memberikan beberapa hambatan, tetapi terlalu tipis untuk memperlambat pesawat ruang angkasa secepat di atmosfer Bumi.

Jadi aeroshell besar LOFTID yang dapat digunakan menciptakan lebih banyak hambatan daripada desain lain dan mulai melambat di bagian atas atmosfer, memungkinkannya melambat lebih cepat, di ketinggian yang lebih tinggi.

NASA Berhasil Melakukan Uji Coba Pendaratan Planet Menggunakan Perisai Piring Raksasa
Peluncuran dijadwalkan berlangsung pada 04:25 ET (09:25 GMT); namun, ‘masalah katup’ memaksa jendela peluncuran diperpanjang lebih dari setengah jam
NASA Berhasil Melakukan Uji Coba Pendaratan Planet Menggunakan Perisai Piring Raksasa
Setelah JPSS-2 mencapai orbit, pelindung panas akan mengembang dan ditempatkan pada lintasan masuk kembali dari orbit rendah Bumi untuk menguji kemampuannya memperlambat dan bertahan saat masuk kembali
NASA Berhasil Melakukan Uji Coba Pendaratan Planet Menggunakan Perisai Piring Raksasa
Ini akan melakukan perjalanan ke orbit rendah Bumi – kurang dari 1.200 mil dari permukaan planet kita – sebelum mengembang dan kemudian turun kembali ke Bumi (kesan artis)
NASA Berhasil Melakukan Uji Coba Pendaratan Planet Menggunakan Perisai Piring Raksasa
Itu terlihat seperti piring terbang, tetapi para ilmuwan berharap cakram luar angkasa yang tampak tidak biasa ini akan membantu manusia mendarat di Mars untuk pertama kalinya

Ketika datang ke tujuan dengan atmosfer termasuk Mars, Venus, Titan, dan Bumi, sebagai salah satu tantangan utama yang dihadapi NASA adalah bagaimana mengirimkan muatan yang berat.

Seperti berdiri, aeroshell kaku saat ini dibatasi oleh ukuran selubung roket penutup pelindung yang ramping.

Misalnya, Anda mungkin ingat ‘tujuh menit teror’ ketika penjelajah Ketekunan NASA menggunakan parasut untuk turun ke permukaan Mars tahun lalu.

Sinyal radio yang dikirim dari NASA dan sebaliknya membutuhkan waktu 10 menit bagi salah satu pihak untuk melakukan kontak, jadi setelah tim darat menyuruh Perseverance turun, rover mengambil alih dan melakukan perjalanan epik sepenuhnya sendirian.

NASA Berhasil Melakukan Uji Coba Pendaratan Planet Menggunakan Perisai Piring Raksasa
Pelindung panas akan diluncurkan ke luar angkasa di atas roket United Launch Alliance Atlas V, di samping satelit cuaca yang mengorbit kutub JPSS-2
NASA Berhasil Melakukan Uji Coba Pendaratan Planet Menggunakan Perisai Piring Raksasa
Jika tes itu berhasil, itu bisa terbukti penting dalam membantu NASA mencapai tujuan ambisiusnya meluncurkan manusia ke Planet Merah dalam dekade berikutnya.

Pesawat ruang angkasa itu menembus atmosfer Mars bergerak dengan kecepatan 12.000 mil per jam, tetapi kemudian harus melambat hingga nol mil per jam tujuh menit kemudian untuk mendarat dengan aman di permukaan.

Sementara Perseverance selamat dari penurunan tanpa cedera menggunakan parasut dasar, proses pendaratan lebih sulit untuk muatan yang lebih besar, seperti roket dengan manusia di dalamnya.

“Satu jawabannya adalah aeroshell tiup yang dapat digunakan untuk skala yang jauh lebih besar dari kafan,” kata NASA.

“Teknologi ini memungkinkan berbagai misi NASA yang diusulkan ke tujuan seperti Mars, Venus, Titan serta kembali ke Bumi.”

Sebagai bagian dari program Artemis penerus program Apollo pada 1960-an dan 1970-an, NASA bertujuan untuk membawa manusia ke bulan sekali lagi dalam dekade ini, sebelum menempatkan manusia di Mars untuk pertama kalinya pada 2030-an.

Tahap pertama dari program Artemis, misi mengorbit Bulan tanpa awak (disebut Artemis I), akan diluncurkan minggu depan setelah penundaan berulang.