Beritabaru.co Dapatkan aplikasi di Play Store

 Berita

 Network

 Partner

uranus

NASA “Didesak” Dalam Waktu Dekat untuk Mengeksplorasi Planet Uranus

Berita Baru, Amerika Serikat – Dalam sebuah laporan oleh National Academy of Sciences, NASA telah didesak untuk meluncurkan misi pertama ke Uranus raksasa, ini menguraikan prioritas luar angkasa untuk dekade berikutnya.

Dilansir dari Dailymail.co.uk, pada 12 Mei, dikenal sebagai Committee on the Planetary Science and Astrobiology Decadal Survey, lembaga ini menetapkan Orbiter dan Probe Uranus sebagai misi utama dengan prioritas tertinggi NASA selanjutnya.

Uranus adalah planet ketujuh dari matahari, mengorbit bintang setiap 83 tahun Bumi, adalah ‘raksasa es’ dengan 17 bulan yang diketahui dan suhu minimum -371F. Satu-satunya pesawat ruang angkasa yang dikunjungi adalah Voyager 2 NASA pada tahun 1986.

Para astronom dan ilmuwan planet di balik laporan dekade itu juga menyerukan NASA untuk mengunjungi bulan beku Saturnus Enceladus dan mencari tanda-tanda kehidupan.

Setiap sepuluh tahun, Akademi Ilmu Pengetahuan, Teknik, dan Kedokteran Nasional mengumpulkan sekelompok ahli luar angkasa dan meminta mereka untuk mencapai konsensus tentang bagaimana NASA harus menerapkan anggarannya di bidang ilmu dan pertahanan planet.

Laporan terbaru mencakup tahun 2023 hingga 2032 dan juga mencakup rencana yang sudah berjalan, seperti membawa batu kembali dari Mars dan ‘melakukan sains di bulan’.

Proposal tersebut berpengaruh dalam mendapatkan dana federal untuk misi luar angkasa di masa depan, dan mengarahkan rencana NASA untuk proyek skala besar.

NASA berkomitmen pada dua proposal dari survei ilmu planet terakhir pada 2012, pada peluncuran Europa Clipper pada 2024 dan penjelajah Perseverance yang sekarang ini berada di Mars.

Laporan tersebut menyebut Uranus ‘salah satu benda paling menarik di tata surya’, dan mengatakan mempelajarinya akan meningkatkan pemahaman kita tentang raksasa es secara umum.

Kelompok itu mengatakan pesawat ruang angkasa harus beroperasi dalam sistem selama beberapa tahun, mengorbit raksasa es dan mengirim penyelidikan ke atmosfernya.

Untuk menghasilkan daftar rekomendasi, komite pengarah mengarungi saran dari enam panel, ratusan buku putih, pembicara dan penjangkauan dari kelompok penasihat dan masyarakat profesional.

Mereka juga bekerja dengan tim desain misi untuk membuat profil misi yang akan memberikan laba atas investasi terbaik bagi komunitas ilmiah.

“Laporan ini menetapkan visi yang ambisius tetapi praktis untuk memajukan batas ilmu planet, astrobiologi, dan pertahanan planet dalam dekade berikutnya,” kata Robin Canup, dari Southwest Research Institute.

“Portofolio misi yang direkomendasikan ini, kegiatan penelitian prioritas tinggi, dan pengembangan teknologi akan menghasilkan kemajuan transformatif dalam pengetahuan dan pemahaman manusia tentang asal usul dan evolusi tata surya, dan kehidupan serta kelayakhunian benda-benda lain di luar Bumi.”

The astronomers and planetary scientists behind the decadal report also called for NASA to visit Saturn's frozen moon Enceladus and look for signs of life
Para astronom dan ilmuwan planet di balik laporan dekade itu juga meminta NASA untuk mengunjungi bulan beku Saturnus Enceladus dan mencari tanda-tanda kehidupan.
Known as the Committee on the Planetary Science and Astrobiology Decadal Survey, it designates a Uranus Orbiter and Probe as the highest-priority flagship mission
Dikenal sebagai Committee on the Planetary Science and Astrobiology Decadal Survey, lembaga ini menetapkan Orbiter dan Probe Uranus sebagai misi utama dengan prioritas tertinggi.

Ada tiga tema ilmiah tingkat atas yang mencakup semua misi yang diusulkan, yaitu asal usul, dunia dan proses, serta kehidupan dan kelayakhunian pada suatu planet.