Beritabaru.co Dapatkan aplikasi di Play Store

 Berita

 Network

 Partner

NASA

NASA Mempersiapkan Kendaraan untuk Eksplorasi Jupiter di 2024

Berita Baru, Amerika Serikat – NASA mulai membangun pesawat ruang angkasa Europa Clipper yang berukuran seperti mobil SUV yang akan memiliki misi untuk menyelidiki bulan samudra es Jupiter saat diluncurkan pada 2024.

Dilansir dari Dailymail.co.uk pada 8 Maret, NASA telah mulai membangun pesawat ruang angkasa Europa Clipper berukuran SUV yang akan menyelidiki bulan samudra es Jupiter setelah diluncurkan pada Oktober 2024.

Badan antariksa AS telah mengumumkan bahwa Clipper sekarang sedang disatukan di Jet Propulsion Laboratory di La Cañada Flintridge, California Selatan.

Misi Clipper bertujuan untuk mengetahui apakah Europa, sebagai bulan terbesar keempat Jupiter, memiliki kondisi yang cocok untuk kehidupan, dimana NASA akan menggunakan ‘perangkat instrumen sains yang canggih’.

Europa, bulan es dengan lautan bawah permukaan yang tersembunyi, memiliki diameter 1.940 mil (3.100 kilometer) – sekitar 90 persen diameter bulan Bumi.

Europa adalah salah satu dari sedikit lokasi di Tata Surya dengan air cair, bersama dengan Bumi dan bulan Saturnus Enceladus, menjadikannya target yang menarik bagi NASA.

This artist's rendering shows NASA's Europa Clipper spacecraft, which is aiming for launch readiness by 2024
Render artis ini menunjukkan pesawat ruang angkasa Europa Clipper NASA, yang bertujuan untuk kesiapan peluncuran pada tahun 2024

Dalam sebuah pernyataan, NASA mengatakan bahwa ‘hampir setiap detail pesawat ruang angkasa akan dibuat dengan tangan’.

“Ketika sudah dirakit sepenuhnya, Europa Clipper NASA akan sebesar SUV dengan susunan surya yang cukup panjang untuk menjangkau lapangan basket, semuanya lebih baik untuk membantu memberi daya pada pesawat ruang angkasa selama perjalanannya ke bulan es Jupiter, Europa,” kata NASA.

Tubuh utama pesawat ruang angkasa adalah modul propulsi raksasa setinggi 10 kaki, yang dirancang dan dibangun oleh Johns Hopkins Applied Physics Laboratory (APL) di Laurel, Maryland.

“Sekarang, komponen teknik dan instrumen sains mulai mengalir dari seluruh negeri dan Eropa,” kata NASA.

“Sebelum akhir tahun, sebagian besar perangkat keras penerbangan termasuk rangkaian sembilan instrumen sains, diharapkan akan selesai.”

Perusahaan Elon Musk, SpaceX, akan menyediakan “layanan peluncuran” untuk misi Europa Clipper, yang akan diluncurkan pada Oktober 2024 untuk mempelajari Europa melalui serangkaian terbang lintas, NASA mengumumkan Juli lalu.

Pesawat ruang angkasa itu akan diluncurkan dengan roket Falcon Heavy yang dimiliki oleh perusahaan Musk dari Kennedy Space Center NASA di Florida, badan antariksa itu menambahkan.

“NASA telah memilih Space Exploration Technologies Corp. (SpaceX) dari Hawthorne, California, untuk menyediakan layanan peluncuran untuk misi pertama Bumi guna melakukan penyelidikan terperinci terhadap bulan Jupiter, Europa,” kata badan tersebut.

Europa Clipper technicians and engineers at NASA's Jet Propulsion Laboratory in Southern California work together in a cleanroom on Sept. 12, 2019. They bond thermal tubing to the spacecraft's Radio Frequency (RF) panel, which was built by APL. The tubing is part of a Heat Redistribution System (HRS) that pumps coolant all around the spacecraft and helps control its temperature as it travels through space
Teknisi dan insinyur Europa Clipper di Jet Propulsion Laboratory NASA di California Selatan bekerja sama di ruang bersih pada 12 September 2019. Mereka mengikat tabung termal ke panel Radio Frequency (RF) pesawat ruang angkasa, yang dibangun oleh APL. Tabung adalah bagian dari Sistem Redistribusi Panas (HRS) yang memompa cairan pendingin ke seluruh pesawat ruang angkasa dan membantu mengontrol suhunya saat melintasi ruang angkasa.
The Europa Clipper Solar Array Mechanical Simulator (SAMS) is shown installed on the spacecraft’s propulsion module as a part of a weeklong effort at APL in Laurel, Maryland, to check that the solar array struts were correctly fabricated and installed onto the spacecraft structure. SAMS is a mass and geometry simulator for a single solar array wing that will be used as a part of spacecraft structural testing
Europa Clipper Solar Array Mechanical Simulator (SAMS) ditampilkan dipasang pada modul propulsi pesawat ruang angkasa sebagai bagian dari upaya selama seminggu di APL di Laurel, Maryland, untuk memeriksa bahwa strut susunan surya dibuat dengan benar dan dipasang ke struktur pesawat ruang angkasa. SAMS adalah simulator massa dan geometri untuk sayap susunan surya tunggal yang akan digunakan sebagai bagian dari pengujian struktural pesawat ruang angkasa
The SUrface Dust Analyser (SUDA) instrument for Europa Clipper, shown during assembly and testing at the Laboratory for Atmospheric and Space Physics, University of Colorado, Boulder
Instrumen SUrface Dust Analyzer (SUDA) untuk Europa Clipper, ditampilkan selama perakitan dan pengujian di Laboratory for Atmospheric and Space Physics, University of Colorado, Boulder

“Total jumlah penghargaan kontrak untuk layanan peluncuran adalah sekitar $ 178 juta (Rp. 2.5 Triliun).”

Tujuan misi utama adalah menghasilkan gambar resolusi tinggi dari permukaan Europa, menentukan komposisinya dan mencari tanda-tanda aktivitas geologi baru-baru ini atau yang sedang berlangsung.

Misi tersebut juga akan mengukur ketebalan lapisan es bulan, mencari danau di bawah permukaan dan menentukan kedalaman dan salinitas lautan Europa.

Berkat teleskop berbasis darat, para ilmuwan sudah tahu bahwa permukaan Europa sebagian besar terdiri dari air es.

Para ilmuwan juga telah menemukan bukti bahwa di bawah kerak es adalah lautan air cair atau es cair.

Menurut NASA, lautan bawah permukaan Europa mungkin mengandung lebih dari dua kali lebih banyak air daripada Bumi.

Pada tahun 2020, Monica Grady, Rektor di Liverpool Hope University, mengatakan ‘hampir pasti’ bahwa Europa adalah rumah bagi kehidupan alien, yang menurutnya ‘mirip dengan kecerdasan hewan laut seperti gurita’.

NASA akan bertujuan untuk mencari tahu apakah dia benar dengan peluncuran Europa Clipper, yang akan “mengirim pesawat ruang angkasa yang sangat mampu dan tahan radiasi ke orbit yang panjang dan berputar di sekitar Jupiter untuk melakukan flybys dekat berulang kali dari bulan es.”

Europa Clipper’s bowl-shaped high-gain antenna faces down in this image. This radio dish will allow ground controllers to send and receive commands and data between Earth and the spacecraft in Jupiter orbit - more than one million times farther from Earth than the International Space Station orbits
Antena gain tinggi berbentuk mangkuk Europa Clipper menghadap ke bawah pada gambar ini. Parabola radio ini akan memungkinkan pengendali darat untuk mengirim dan menerima perintah dan data antara Bumi dan pesawat ruang angkasa di orbit Jupiter – lebih dari satu juta kali lebih jauh dari Bumi daripada orbit Stasiun Luar Angkasa Internasional
At APL in Laurel, Maryland, an engineer performs wavefront tests on the optical telescope assembly (OTA) for the Europa Imaging System narrow angle camera, designed for Europa Clipper
Di APL di Laurel, Maryland, seorang insinyur melakukan tes muka gelombang pada perakitan teleskop optik (OTA) untuk kamera sudut sempit Sistem Pencitraan Europa, yang dirancang untuk Europa Clipper

NASA tidak mengungkapkan apakah perusahaan lain telah menawar kontrak peluncuran Europa Clipper, yang menandai mosi percaya terbaru NASA terhadap perusahaan Musk.

SpaceX telah membawa beberapa muatan kargo dan astronot ke Stasiun Luar Angkasa Internasional (ISS) untuk badan antariksa dalam beberapa tahun terakhir, di atas pesawat ruang angkasa Crew Dragon.

Kolaborasi ini melibatkan peluncuran pertama astronot Amerika dari tanah AS dalam sembilan tahun, sejak badan antariksa itu berhenti menerbangkan pesawat ulang-alik pada 2011.

There is evidence of recent geological formations within the 15 mile thick frozen crust, including small, dark and dome-like features about a mile below the surface
Ada bukti formasi geologi baru-baru ini di dalam kerak beku setebal 15 mil, termasuk fitur kecil, gelap dan seperti kubah sekitar satu mil di bawah permukaan.

Baru-baru ini, pada 11 November 2021, NASA meluncurkan Crew 3, kru ‘operasional’ ketiga NASA dan SpaceX telah terbang ke ISS. Para kru berhasil mencapai ISS sekitar sehari setelah peluncuran.

Kru 4 pada penerbangan operasional NASA kru keempat dari pesawat ruang angkasa Crew Dragon akan diluncurkan pada 15 April 2022.