Beritabaru.co Dapatkan aplikasi di Play Store

 Berita

 Network

 Partner

NASA

NASA Mengonfirmasi Ada Lebih dari 5000 Planet yang Dikenal Diluar Tata Surya Kita

Berita Baru, Amerika Serikat – NASA telah mengkonfirmasi bahwa ada lebih dari 5.000 planet yang dikenal di luar tata surya kita, yang dikenal sebagai exoplanet.

Dilansir dari Dailymail.co.uk, pada 9 April, badan antariksa AS secara resmi telah menambahkan 65 exoplanet ke Arsip Exoplanet NASA online, sehingga totalnya menjadi 5.005.

Eksoplanet yang ditemukan sejauh ini mencakup dunia kecil berbatu seperti Bumi, atau raksasa gas yang berkali-kali lebih besar dari Jupiter, dan ‘Jupiter panas’ dalam orbit yang sangat dekat di sekitar bintangnya.

Namun, NASA menekankan bahwa 5.005 planet hanyalah ‘sebagian kecil’ dari semua planet di galaksi Bima Sakti saja, yang jumlahnya bisa ratusan miliar.

“Ini bukan hanya angka,” kata Jessie Christiansen, peneliti dari NASA Exoplanet Science Institute di Caltech di Pasadena, California.

“Masing-masing dari mereka adalah dunia baru, planet baru. Saya senang tentang setiap orang karena kita tidak tahu apa-apa tentang mereka.”

Mayoritas exoplanet berbentuk gas, seperti Jupiter atau Neptunus, bukan terestrial, menurut database online NASA.

Arsip tersebut mencatat penemuan planet ekstrasurya yang muncul dalam makalah ilmiah peer-review yang telah dikonfirmasi menggunakan beberapa metode deteksi atau dengan teknik analitik.

Di antara planet ekstrasurya yang paling baru dikonfirmasi adalah K2-377 b, ‘Bumi super’ dengan massa 3,51 Bumi yang membutuhkan 12,8 hari untuk menyelesaikan satu orbit bintangnya.

Yang lain, yang disebut TOI-1064 b, adalah ‘dunia berbatu yang berpotensi lebih besar dari Bumi, menurut NASA.

Sebagian besar eksoplanet ditemukan dengan mengukur peredupan bintang yang kebetulan memiliki planet lewat di depannya, yang disebut metode transit.

Cara lain untuk mendeteksi exoplanet, yang disebut metode Doppler, mengukur ‘goyangan’ bintang akibat tarikan gravitasi planet yang mengorbit.

The more than 5,000 exoplanets confirmed in our galaxy so far include a variety of types - among them a mysterious variety known as 'super-Earths' because they are larger than our world and possibly rocky
Lebih dari 5.000 exoplanet yang dikonfirmasi di galaksi kita sejauh ini mencakup berbagai jenis – di antaranya adalah varietas misterius yang dikenal sebagai ‘Bumi super’ karena lebih besar dari dunia kita dan mungkin berbatu.

Tonggak sejarah NASA datang 30 tahun setelah exoplanet pertama ditemukan, awalnya pada tahun 1992.

Pada bulan Januari tahun itu, Aleksander Wolszczan dan Dale Frail mengumumkan penemuan dua planet berbatu yang mengorbit PSR B1 257+12, sebuah pulsar di konstelasi Virgo. Sebuah planet lebih lanjut ditemukan dalam sistem pada tahun 1994.

Menemukan hanya tiga planet di sekitar bintang yang berputar ini pada dasarnya membuka pintu air untuk exoplanet, kata Wolszczan, yang masih mencari exoplanet sebagai profesor di Penn State.

“Jika Anda dapat menemukan planet di sekitar bintang neutron, planet pada dasarnya harus ada di mana-mana,” katanya kepada NASA. ‘Proses produksi planet harus sangat kuat.’

Beberapa exoplanet yang telah ditemukan sejak itu, seperti Kepler 16-b, mengorbit dua bintang sekaligus, seperti planet Tatooine di ‘Star Wars’.

Sekitar 200 tahun cahaya jauhnya, Kepler-16b memiliki berat sekitar sepertiga dari Jupiter dan memiliki radius tiga perempat dari Jupiter, sehingga mirip dengan Saturnus dalam ukuran dan massa.

Planet ekstrasurya lain yang disebut WASP-121b, sekitar 850 tahun cahaya dari Bumi, adalah contoh dari “Jupiter panas” atau planet gas raksasa mirip Jupiter yang mengorbit dekat di sekitar bintang induknya.

WASP-121b memiliki salah satu orbit terpendek yang terdeteksi hingga saat ini, mengelilingi bintangnya hanya dalam 30 jam.

Itu terkunci secara pasang surut, artinya sisi yang sama selalu menghadap bintangnya, sementara sisi ‘malam’ yang lebih dingin berubah selamanya menuju ruang angkasa.

Gliese 486b, sementara itu, adalah contoh ‘Bumi super’, atau sebuah planet yang lebih besar dari Bumi tetapi lebih kecil dari empat raksasa gas Jupiter, Saturnus, Neptunus, dan Uranus.

Some exoplanets orbit two stars at once, like the planet of Tatooine in the 1977 film 'Star Wars' (pictured)
Beberapa exoplanet mengorbit dua bintang sekaligus, seperti planet Tatooine dalam film ‘Star Wars’ 1977 (foto)
Artist's impression of exoplanet Kepler-16b, the most 'Tatooine-like' planet yet found in our galaxy. Kepler-16b is depicted as a small black circle circling two stars. The largest of the two stars, a K dwarf, is about 69 per cent the mass of our sun, and the smallest, a red dwarf, is about 20 per cent the sun's mass
Kesan seniman tentang planet ekstrasurya Kepler-16b, planet paling ‘mirip Tato’ yang pernah ditemukan di galaksi kita. Kepler-16b digambarkan sebagai lingkaran hitam kecil yang mengelilingi dua bintang. Yang terbesar dari dua bintang, katai K, sekitar 69 persen massa matahari kita, dan yang terkecil, katai merah, sekitar 20 persen massa matahari.

Gliese 486b adalah satu-satunya planet yang sejauh ini terdeteksi mengorbit bintang kecil dan memiliki radius 1,3 kali lebih besar dari Bumi tetapi 2,8 kali lebih masif.

Planet ini memiliki komposisi besi-silikat yang mirip dengan susunan Bumi tetapi jauh lebih panas, dengan suhu permukaan 802°F (428°C), menurut sebuah studi tahun 2021.

GJ 367 b, sementara itu, terkena radiasi dalam jumlah besar, karena jaraknya yang kecil ke bintangnya, sekitar 620.000 mil yang mengorbit hanya dalam delapan jam.

Dengan diameter 5.560 mil, GJ 367 b sedikit lebih besar dari Mars (4.200 mil) tetapi memiliki susunan Merkurius.

NASA said its James Webb Space Telescope (depicted here in space) will capture light from atmospheres of exoplanets to read which gases are present to potentially identify tell-tale signs of habitable conditions
NASA mengatakan Teleskop Luar Angkasa James Webb (digambarkan di sini di luar angkasa) akan menangkap cahaya dari atmosfer planet ekstrasurya untuk membaca gas mana yang hadir untuk mengidentifikasi tanda-tanda kondisi layak huni.

Para ilmuwan masih mencoba untuk mempelajari lebih lanjut tentang apa sebenarnya exoplanet dan atmosfernya.

NASA mengatakan Teleskop Luar Angkasa James Webb akan menangkap cahaya dari atmosfer planet ekstrasurya untuk membaca gas mana yang hadir untuk mengidentifikasi tanda-tanda kondisi layak huni.