Beritabaru.co Dapatkan aplikasi di Play Store

 Berita

 Network

 Partner

teolog

NASA Mengumpulkan Para Ahli Teolog untuk Meriset tentang Alien

Berita Baru, Amerika Serikat – NASA mencari bantuan “spiritual” untuk menilai bagaimana manusia akan bereaksi jika kehidupan asing (alien) ditemukan di planet lain dan bagaimana penemuan itu dapat memengaruhi gagasan kita tentang dewa, Tuhan dan ciptaannya.

Dilansir dari Dailymail.co.uk, Badan tersebut mempekerjakan 24 ahli teolog untuk mengambil bagian dalam programnya di Center for Theological Inquiry (CTI) di Universitas Princeton di New Jersey, yang diberikan NASA sebesar $1,1 juta (Rp. 15 Miliar) pada tahun 2014.

CTI digambarkan sebagai membangun “jembatan pemahaman dengan mengumpulkan para teolog, ilmuwan, cendekiawan, dan pembuat kebijakan untuk berpikir bersama dan menginformasikan pemikiran publik tentang masalah global.”

Program yang dimulai pada tahun 2016 ini bertujuan untuk menjawab pertanyaan-pertanyaan yang telah membingungkan kita sejak zaman dahulu seperti apakah hidup itu? Apa artinya hidup? Di mana kita menarik garis antara manusia dan alien? Apa kemungkinan kehidupan makhluk hidup di tempat lain?

Sekarang NASA memiliki dua rover di Mars, beberapa probe yang mengorbit Jupiter dan Saturnus dan akan meluncurkan James Web Telescope besok yang mempelajari pembentukan galaksi, bintang dan planet di alam semesta, tampaknya NASA berharap itu berada di jalur yang benar. untuk menemukan kehidupan di luar Bumi.

Dan perlu sedikit bantuan dari atas untuk membantu kita yang hidup di bawah untuk memahami jika itu terjadi.

NASA menggelar program bertajuk Societal Implications of Astrobiology, yang dimulai pada 2015 dan berlangsung hingga 2018.

Pendeta Dr Andrew Davison, seorang imam dan teolog di Universitas Cambridge dengan gelar doktor dalam bidang biokimia dari Oxford, termasuk di antara 24 teolog yang berpartisipasi dalam Implikasi Sosial Astrobiologi dari 2016 hingga 2017, The Times melaporkan.

“Tradisi agama akan menjadi fitur penting dalam bagaimana umat manusia akan bekerja melalui konfirmasi kehidupan seperti itu di tempat lain,” Davidson berbagi dalam posting blog di situs University of Cambridge.

“Karena itu, fitur ini sebagai bagian dari tujuan berkelanjutan NASA untuk mendukung pekerjaan pada ‘implikasi sosial dari astrobiologi’, bekerja dengan berbagai organisasi mitra, termasuk Pusat Penyelidikan Teologi di Princeton.”

Davison menerbitkan sebuah buku tahun depan, berjudul Astrobiology and Christian Doctrine, yang mencatat bahwa dia percaya kita semakin dekat untuk menemukan kehidupan di planet lain.

Catatan buku Davison: “Temuan utama adalah bahwa penganut berbagai tradisi agama melaporkan bahwa mereka dapat mengambil gagasan itu dengan tenang.”

“Orang-orang non-agama juga tampaknya melebih-lebihkan tantangan yang dihadapi orang-orang beragama. . . akan dialami jika dihadapkan dengan bukti kehidupan asing.”

Studi dan survei telah menunjukkan bahwa orang Kristen AS cenderung tidak percaya bahwa ada kehidupan di planet lain, tetapi Davison bukan satu-satunya ‘orang percaya’ yang tidak menganggap gagasan makhluk luar angkasa itu mustahil.

Duilia de Mello, seorang astronom dan profesor fisika di Universitas Katolik, mengatakan bahwa dia memiliki beberapa seminaris di kelasnya yang sering mengajukan pertanyaan teoretis tentang kehidupan cerdas di alam semesta.

“Jika kita adalah produk penciptaan, mengapa kita tidak bisa memiliki kehidupan yang berevolusi di planet lain juga? Tidak ada yang mengatakan sebaliknya,” kata de Mello kepada The Washington Post pada bulan Agustus.

Now that NASA has two rovers on Mars (pictured is the Perseverance rover), several probes orbiting Jupiter and Saturn and is set to launch the James Web Telescope tomorrow it seems that the agency is hopeful it is on the right path to discovering life outside of Earth
Sekarang NASA memiliki dua rover di Mars (foto adalah rover Perseverance), beberapa probe yang mengorbit Jupiter dan Saturnus dan akan meluncurkan James Web Telescope besok, tampaknya badan tersebut berharap berada di jalur yang benar untuk menemukan kehidupan di luar. bumi
Studies and surveys have shown that US Christians are less likely to believe life exists on other planets, but Davison is not the only 'believer' who does not think the idea of extraterrestrials is impossible. Pictured is an artist impression of NASA's Juno probe orbiting Jupiter
Studi dan survei telah menunjukkan bahwa orang Kristen AS cenderung tidak percaya kehidupan ada di planet lain, tetapi Davison bukan satu-satunya ‘orang percaya’ yang tidak menganggap gagasan makhluk luar angkasa itu mustahil. Dalam foto adalah kesan artis dari wahana Juno NASA yang mengorbit Jupiter

Pada tahun 2008, kepala astronom Vatikan mengatakan tidak ada konflik antara percaya pada Tuhan dan kemungkinan ‘saudara luar angkasa’ mungkin lebih berkembang daripada manusia.

“Menurut pendapat saya kemungkinan (kehidupan di planet lain) ini ada,” kata Rev Jose Gabriel Funes, seorang imam Yesuit berusia 45 tahun yang adalah kepala Observatorium Vatikan dan penasihat ilmiah untuk Paus Benediktus.

“Bagaimana kita bisa mengesampingkan bahwa kehidupan telah berkembang di tempat lain,” katanya kepada surat kabar Vatikan L’Osservatore Romano dalam sebuah wawancara dalam edisi Selasa-Rabu, menjelaskan bahwa sejumlah besar galaksi dengan planet mereka sendiri memungkinkan hal ini.

Ditanya apakah dia mengacu pada makhluk yang mirip dengan manusia atau bahkan lebih berevolusi daripada manusia, dia berkata: “Tentu saja, di alam semesta sebesar ini Anda tidak dapat mengecualikan hipotesis ini.”

The James Web Telescope (pictured), which is set to launch Christmas Day, could however change the way we look at the universe and maybe what is written in scriptures of all religions
James Web Telescope (foto), yang akan diluncurkan pada Hari Natal, dapat mengubah cara kita memandang alam semesta dan mungkin apa yang tertulis dalam kitab suci semua agama

Namun, tidak semua teolog setuju dengan gagasan kehidupan di planet lain.

Albert Mohler, presiden Seminari Teologi Baptis Selatan, mengatakan dalam sebuah wawancara tahun 2008 ketika ditanya apakah ada yang namanya alien: ‘Jawabannya adalah tidak; itu spekulatif.

“Kami tidak punya alasan untuk percaya ada cerita lain di luar sana. Tidak ada dalam Kitab Suci yang mengatakan tidak mungkin ada suatu bentuk kehidupan di suatu tempat. Tetapi apa yang diberitahukan kepada kita adalah bahwa alam semesta diciptakan agar di planet ini Yesus Kristus, dalam ruang dan waktu dan sejarah, akan datang untuk menyelamatkan umat manusia yang berdosa.”

Teleskop Web James, yang akan diluncurkan pada Hari Natal, dapat mengubah cara kita memandang alam semesta dan mungkin apa yang tertulis dalam kitab suci semua agama.

Ini telah digambarkan sebagai ‘mesin waktu’ yang dapat membantu mengungkap rahasia alam semesta kita, dengan objek yang jauh memancarkan cahaya dari masa lalu.

Teleskop akan digunakan untuk melihat kembali ke galaksi pertama yang lahir di alam semesta awal lebih dari 13,5 miliar tahun yang lalu.

Tujuan dari perangkat yang kuat ini adalah untuk mengungkap misteri lubang hitam supermasif, dunia asing yang jauh, ledakan bintang, materi gelap, dan banyak lagi.