Beritabaru.co Dapatkan aplikasi di Play Store

 Berita

 Network

 Partner

Telskop

NASA Merilis Foto “Selfie” Teleskop James Webb

Berita Baru, Amerika Serikat – NASA sebelumnya telah meluncurkan gambar pertama dari Teleskop Luar Angkasa James Webb, dan sekarang termasuk “selfie” atau swafotondari cermin utamanya.

Dilansir dari Dailymail.co.uk pada 6 Maret, Observatorium senilai $ 10 miliar (Rp. 143 Triliun) menetap di orbitnya satu juta mil dari planet kita bulan lalu, dan bersiap untuk melihat ke masa lalu menuju fajar alam semesta.

Itu diharapkan untuk mengambil gambar berbintang pertama pada bulan Mei, untuk dirilis ke publik pada bulan Juni, tetapi badan antariksa AS mengungkapkan rencana untuk berbagi foto awal hari ini sebagai gantinya.

Hasilnya adalah gambar mosaik dari 18 titik cahaya bintang yang diatur secara acak, produk dari segmen cermin Webb yang tidak sejajar semuanya memantulkan cahaya dari bintang yang sama kembali ke cermin sekundernya dan masuk ke kamera utama teleskop, yang disebut Near-Infrared Camera (NIRCam).

Apa yang tampak seperti gambar sederhana dari cahaya bintang buram sekarang menjadi dasar untuk menyelaraskan dan memfokuskan teleskop agar Webb dapat memberikan pemandangan alam semesta yang belum pernah terjadi sebelumnya pada musim panas ini, kata NASA.

Selama sekitar satu bulan ke depan, tim ilmuwan secara bertahap akan menyesuaikan segmen cermin hingga 18 gambar menjadi satu bintang.

NASA sebelumnya telah memperingatkan bahwa gambar-gambar itu tidak akan menyerupai foto-foto menakjubkan dari kosmos yang diambil oleh teleskop luar angkasa serupa.

Sebaliknya, badan antariksa itu mengatakan gambar-gambar itu akan buram dan berulang-ulang karena diambil sebagai bagian dari proses penyetelan teleskop.

The images included a 'selfie' of $10 billion (£7.4 billion) telescope's primary mirror (pictured)
Gambar-gambar itu termasuk ‘selfie’ senilai $ 10 miliar (£ 7,4 miliar) cermin utama teleskop (foto)
This image mosaic was created by pointing the telescope at a bright, isolated star in the constellation Ursa Major known as HD 84406
Mosaik gambar ini dibuat dengan mengarahkan teleskop ke bintang terang yang terisolasi di konstelasi Ursa Major yang dikenal sebagai HD 84406
NASA has unveiled the first ever images from its James Webb Space Telescope today
NASA telah meluncurkan gambar pertama dari Teleskop Luar Angkasa James Webb hari ini

“Seluruh tim Webb sangat gembira melihat seberapa baik langkah pertama mengambil gambar dan menyelaraskan teleskop berjalan. Kami sangat senang melihat cahaya masuk ke NIRCam,” kata Marcia Rieke, peneliti utama untuk instrumen NIRCam dan profesor astronomi, University of Arizona.

Pekerjaan pertama teleskop adalah untuk fokus pada bintang mirip matahari HD 84406, di konstelasi Ursa Major, yang mencakup pola bintang Biduk yang terletak sekitar 260 tahun cahaya.

James Webb, yang merupakan penerus teleskop Hubble ikonik berusia tiga dekade, memiliki misi ambisius untuk mempelajari alam semesta awal, mencari tahu seberapa cepat ia sekarang berkembang dan menganalisis objek di seluruh kosmos mulai dari galaksi hingga planet ekstrasurya.

Ini adalah teleskop terbesar dan terkuat yang pernah diluncurkan ke luar angkasa.

Para ilmuwan memiliki dua tujuan utama dengan gambar yang baru saja dirilis: mengkonfirmasi bahwa NIRCam siap untuk mengumpulkan cahaya dari benda-benda langit, dan kemudian mengidentifikasi cahaya bintang dari bintang yang sama di masing-masing dari 18 segmen cermin utama.

NASA mengatakan bahwa selama proses pengambilan gambar, yang awalnya dimulai 2 Februari, Webb diarahkan ke 156 posisi berbeda di sekitar lokasi bintang yang diprediksi dan menghasilkan 1.560 gambar menggunakan 10 detektor NIRCam, yang berjumlah 54 gigabita data mentah.

Seluruh proses berlangsung hampir 25 jam, tetapi observatorium dapat menemukan bintang target di setiap segmen cerminnya dalam enam jam pertama dan 16 eksposur.

Gambar-gambar ini kemudian dijahit bersama untuk menghasilkan satu mosaik besar yang menangkap tanda tangan dari setiap segmen cermin utama dalam satu bingkai, kata para ilmuwan.

Gambar yang dirilis hanyalah sebagian dari mosaik yang lebih besar, gambar besar dengan lebih dari 2 miliar piksel.

“Pencarian awal ini mencakup area seukuran bulan purnama karena titik-titik segmen berpotensi menyebar di langit,” kata Marshall Perrin, wakil ilmuwan teleskop untuk Webb dan astronom di Space Telescope Science Institute.

“Mengambil begitu banyak data pada hari pertama mengharuskan semua operasi sains Webb dan sistem pemrosesan data di Bumi bekerja dengan lancar dengan observatorium di luar angkasa sejak awal.”

“Dan kami menemukan cahaya dari 18 segmen sangat dekat dengan pusat di awal pencarian itu! Ini adalah titik awal yang bagus untuk penyelarasan cermin.”

Setiap titik dalam mosaik adalah bintang yang sama seperti yang dicitrakan oleh masing-masing dari 18 segmen cermin utama Webb, harta karun detail yang akan digunakan oleh para ahli optik dan insinyur untuk menyelaraskan seluruh teleskop.

To align James Webb's mirrors, NASA pointed the telescope at HD 84406 — a sun-like, type G star that lies some 260 light-years-away in the constellation of Ursa Major. Engineers took 18 separate, out-of-focus images of HD 84406 using each of the mirrors, from which a computer was used to determine exactly how each must be oriented to bring the telescope into focus
Untuk menyelaraskan cermin James Webb, NASA mengarahkan teleskop ke HD 84406 — bintang tipe G mirip matahari yang terletak sekitar 260 tahun cahaya di konstelasi Ursa Major. Insinyur mengambil 18 gambar terpisah, tidak fokus dari HD 84406 menggunakan masing-masing cermin, dari mana komputer digunakan untuk menentukan dengan tepat bagaimana masing-masing harus diorientasikan untuk membawa teleskop ke fokus
James Webb's primary mirror consists of 18 hexagonal segments of gold-plated beryllium metal, and measures 21 feet 4 inches (6.5 metres) in diameter. It is supported by three shallow carbon fiber tubes, or struts, that extend out from the large primary mirror, which is comprised of 18 hexagonal segments
Cermin utama James Webb terdiri dari 18 segmen heksagonal dari logam berilium berlapis emas, dan berdiameter 21 kaki 4 inci (6,5 meter). Hal ini didukung oleh tiga tabung serat karbon dangkal, atau struts, yang memanjang keluar dari cermin utama besar, yang terdiri dari 18 segmen heksagonal.

Ke depannya, gambar Webb hanya akan menjadi lebih jelas, lebih detail, dan lebih rumit saat tiga instrumen lainnya mulai menangkap data.

Misi yang sangat tertunda akhirnya meluncur ke orbit pada 25 Desember lalu mengantarkan era baru dalam eksplorasi ruang angkasa dan sejauh ini telah berjalan dengan lancar.

Bulan lalu ia mengerahkan semua cerminnya, sangat menyenangkan para insinyur, dan beberapa hari kemudian observatorium ruang angkasa mencapai tempat beristirahatnya di Lagrange Point 2.

“Citra rekayasa awal yang dihasilkan selama tahap ini dalam proses, yang disebut “identifikasi gambar segmen”, menyatukan lebih dari 1.000 gambar untuk membentuk 18 versi bintang tunggal yang tidak fokus,” tulis NASA dalam pembaruan kemarin (Kamis).

“Ini berfungsi sebagai titik awal untuk secara bertahap menyelaraskan segmen cermin Webb menjadi satu sistem yang tepat.”

Teleskop menghabiskan sebagian besar Januari perlahan-lahan terungkap dalam perjalanan ke titik Lagrangian kedua (L2), area gravitasi seimbang antara matahari dan Bumi di mana ia akan duduk selama satu dekade.

Karena ukurannya lebih besar dari lapangan tenis saat dikerahkan sepenuhnya Webb harus dilipat agar muat di dalam roket Ariane 5 ketika diluncurkan dari pelabuhan antariksa Badan Antariksa Eropa di Guyana Prancis.

Lift off: NASA's James Webb Space Telescope successfully blasted into space on December 25
Lepas landas: Teleskop Luar Angkasa James Webb NASA berhasil meluncur ke luar angkasa pada 25 Desember

Cermin emas yang terkenal terdiri dari 18 segmen heksagonal individu.

Masing-masing segmen ini dikendalikan oleh tujuh aktuator yang memungkinkan gerakan dan pemfokusan yang tepat. Mereka sekarang semua dalam posisi yang dikerahkan tetapi penyelarasan mereka diperkirakan akan memakan waktu hingga tiga bulan.

Setelah ini selesai, Webb akan siap menjalankan misinya untuk mengintip lebih dalam ke alam semesta daripada sebelumnya.

Diharapkan untuk menangkap gambar sains pertamanya pada bulan Mei, yang kemudian akan diproses selama sekitar satu bulan lagi sebelum dapat dirilis ke publik pada bulan Juni.

Digambarkan oleh NASA sebagai observatorium ilmu antariksa utama dekade berikutnya, Teleskop Webb terutama akan melihat kosmos dalam spektrum inframerah, memungkinkannya untuk menatap melalui awan gas dan debu tempat bintang-bintang dilahirkan.

Sebagai perbandingan, pendahulunya Hubble telah beroperasi terutama pada panjang gelombang optik dan ultraviolet sejak peluncurannya tahun 1990.

Webb sekitar 100 kali lebih kuat dari Hubble, memungkinkannya untuk mengamati objek pada jarak yang lebih jauh, sehingga lebih jauh ke masa lalu, daripada Hubble atau teleskop lainnya.

Ini akan memberikan gambaran sekilas tentang kosmos yang belum pernah terlihat sebelumnya hanya 100 juta tahun setelah Big Bang, titik nyala teoretis yang menggerakkan perluasan alam semesta yang dapat diamati sekitar 13,8 miliar tahun yang lalu.