Beritabaru.co Dapatkan aplikasi di Play Store

 Berita

 Network

 Partner

Obyek Kerdil

NASA Secara Tidak Sengaja Menemukan Obyek Kerdil Misterius yang Berusia 13 Miliar Tahun

Berita Baru, Amerika Serikat – NASA telah membagikan rekaman Obyek Kerdil coklat “sangat langka” yang bisa berusia hingga 13 miliar tahun, mereka namakan “The Accident” setelah ditemukan secara kebetulan.

Dilansir dari Dailymail.co.uk, Obyek Kerdil coklat adalah objek misterius yang berada di suatu tempat antara planet gas raksasa dan bintang kecil, tetapi tanpa ukuran yang jelas untuk menggabungkan hidrogen seperti bintang misalnya.

Mungkin ada lebih banyak ‘”bintang” yang tidak biasa ini bersembunyi di galaksi kita daripada yang diperkirakan sebelumnya, menurut sebuah studi oleh para astronom di Caltech di Pasadena, California.

Dinamakan WISE 1534–1043, jaraknya 50 tahun cahaya dari Bumi dan sejauh ini tidak menyerupai 2.000 Obyek Kerdil coklat yang ditemukan di galaksi kita, kata para peneliti NASA.

Itu sangat redup dalam beberapa panjang gelombang cahaya, terang pada yang lain, dan meluncur di sekitar Bima Sakti dengan kecepatan setengah juta mil per jam, ini lebih cepat daripada Obyek Kerdil coklat lokal lainnya.

Riasan cahaya dan kecepatan yang tidak biasa membantu tim menentukan bahwa itu berusia antara 10 dan 13 miliar tahun, ini dua kali lipat usia rata-rata Obyek Kerdil coklat lain yang diketahui dan berasal dari saat Bima Sakti masih sangat muda dan memiliki susunan kimiawi yang berbeda.

Ini menunjukkan bahwa mereka telah ada di Bima Sakti sejak awal dan artinya mungkin ada lebih dari yang diperkirakan sebelumnya, dengan populasi tersembunyi hingga 100 miliar Obyek Kerdil coklat mengambang di ruang antarbintang.

Obyek Kerdil coklat secara tidak sengaja ditemukan melalui Wide-field Infrared Survey Explorer (NEOWISE) oleh ilmuwan warga Dan Caselden, yang menggunakan program online yang dia buat untuk menemukan objek-objek ini dalam data yang dikumpulkan oleh teleskop.

Mereka antara 13 dan 80 kali lebih besar dari Jupiter tetapi mereka tidak cukup besar untuk menggabungkan unsur-unsur seperti hidrogen menjadi helium seperti yang dilakukan oleh obyek bintang.

Sementara Obyek Kerdil coklat terkadang menentang karakterisasi, para astronom memiliki pemahaman yang baik tentang karakteristik umum mereka, atau mereka melakukannya sampai pada tahap penamaan ‘The Accident’.

Seiring bertambahnya usia Obyek Kerdil coklat, mereka mendingin, dan kecerahannya dalam panjang gelombang cahaya yang berbeda berubah, mirip dengan cara logam yang dipanaskan berubah dari putih menjadi merah saat mendingin.

Kecelakaan membingungkan para ilmuwan karena redup dalam beberapa panjang gelombang utama, menunjukkan itu sangat dingin, tetapi cerah pada orang lain, menunjukkan suhu yang lebih tinggi.

“Objek ini menentang semua harapan kami,” kata Davy Kirkpatrick, astrofisikawan di IPAC di Caltech di Pasadena, California.

Dia mengatakan usia 10-13 miliar tahun Kecelakaan berarti itu akan terbentuk ketika galaksi kita jauh lebih muda dan memiliki susunan kimia yang berbeda.

“Jika itu masalahnya, kemungkinan ada lebih banyak Obyek Kerdil coklat purba yang bersembunyi di lingkungan galaksi kita,” peneliti menjelaskan.

Untuk mengetahui mengapa ia memiliki sifat yang kontradiktif beberapa menyarankan itu dingin, yang lain lebih hangat – para astronom beralih ke Observatorium Keck di Hawaii.

Mereka menggunakan teleskop untuk mengamati objek dalam rentang panjang gelombang cahaya yang lebih luas, terutama inframerah, tetapi sangat redup sehingga tidak dapat dideteksi sama sekali.

Ini mengkonfirmasi saran bahwa itu sangat dingin, yang berarti bahwa itu juga kemungkinan sudah tua.

Mereka selanjutnya berangkat untuk menentukan apakah keremangan akibat The Accident lebih jauh dari yang diharapkan dari Bumi. Tapi bukan itu masalahnya, menurut pengukuran jarak yang tepat oleh Teleskop Luar Angkasa Hubble dan Spitzer NASA.

Setelah menentukan jarak objek sekitar 50 tahun cahaya dari Bumi tim menyadari bahwa itu bergerak cepat, sekitar setengah juta mil per jam.

Itu jauh lebih cepat daripada semua Obyek Kerdil coklat lainnya yang diketahui berada pada jarak ini dari Bumi, yang berarti ia mungkin telah meluncur di sekitar galaksi untuk waktu yang lama, bertemu dengan benda-benda besar yang mempercepatnya dengan gravitasi mereka.

Diketahui itu sangat tua berarti sifat panjang gelombang yang tidak biasa lebih masuk akal, menurut tim yang didukung NASA.

NASA Secara Tidak Sengaja Menemukan Obyek Kerdil Misterius yang Berusia 13 Miliar Tahun
Mosaik ini menunjukkan seluruh langit yang dicitrakan oleh Wide-field Infrared Survey Explorer (WISE). Dalam data yang membentuk gambar ini adalah bukti Obyek Kerdil coklat ‘The Accident’
NASA Secara Tidak Sengaja Menemukan Obyek Kerdil Misterius yang Berusia 13 Miliar Tahun
Obyek Kerdil coklat adalah objek misterius yang berada di suatu tempat antara planet gas raksasa dan bintang kecil, tetapi tanpa ukuran untuk menggabungkan hidrogen seperti bintang.

Ketika Bima Sakti terbentuk sekitar 13,6 miliar tahun yang lalu, hampir seluruhnya terdiri dari hidrogen dan helium.

Unsur-unsur lain, seperti karbon, terbentuk di dalam bintang; ketika bintang paling masif meledak sebagai supernova, mereka menyebarkan unsur-unsur di seluruh galaksi.

Metana, yang terdiri dari hidrogen dan karbon, umum ditemukan di sebagian besar Obyek Kerdil coklat yang memiliki suhu yang mirip dengan The Accident.

Tapi profil cahaya The Accident menunjukkan bahwa itu mengandung sangat sedikit metana.

Seperti semua molekul, metana menyerap panjang gelombang cahaya tertentu, sehingga Obyek Kerdil coklat yang kaya metana akan redup dalam panjang gelombang tersebut.

The Accident, sebaliknya, terang pada panjang gelombang tersebut, yang dapat mengindikasikan tingkat metana yang rendah.

Dengan demikian, profil cahaya The Accident dapat menyamai profil cahaya Obyek Kerdil coklat yang sangat tua yang terbentuk ketika galaksi masih miskin karbon – karena sangat sedikit karbon pada pembentukannya berarti sangat sedikit metana di atmosfernya saat ini.

“Tidak mengejutkan menemukan Obyek Kerdil coklat setua ini, tetapi mengejutkan menemukannya di halaman belakang kami,”‘ kata Federico Marocco, astrofisikawan di IPAC di Caltech yang memimpin pengamatan baru menggunakan teleskop Keck dan Hubble.

“Kami berharap Obyek Kerdil coklat setua ini ada, tapi kami juga berharap mereka sangat langka. Kesempatan untuk menemukan satu yang begitu dekat dengan tata surya bisa menjadi kebetulan yang beruntung, atau memberitahu kita bahwa mereka lebih umum daripada yang kita duga.”

Program yang dikembangkan oleh Caselden, yang mengarah pada penemuan The Accident, berusaha menghapus objek inframerah stasioner, seperti bintang jauh, dari data, dan menyoroti objek bergerak yang mirip dengan Obyek Kerdil coklat yang diketahui.

Dia sedang melihat salah satu kandidat Obyek Kerdil coklat ketika dia melihat The Accident, yang merupakan objek yang jauh lebih redup yang bergerak cepat melintasi layar.

Itu tidak disorot karena tidak cocok dengan profil program Obyek Kerdil coklat. Caselden menangkapnya secara tidak sengaja.

“Penemuan ini memberi tahu kita bahwa ada lebih banyak variasi dalam komposisi Obyek Kerdil coklat daripada yang telah kita lihat sejauh ini,” kata Kirkpatrick. “Kemungkinan ada yang lebih aneh di luar sana, dan kita perlu memikirkan cara mencarinya.”