Berita

 Network

 Partner

Kepribadian

Orang yang Suka Mengirimkan Pesan “Nakal” Memiliki Kepribadian Gelap

Berita Baru, Internasional – Sebuah penelitian mengungkapkan, Orang yang mengirim suka mengirim pesan “nakal” – pesan, foto, atau video eksplisit secara seksual dengan telepon mereka cenderung memiliki ciri kepribadian yang gelap.

Dilansir dari Dailymail.co.uk, Sebuah tim peneliti internasional melakukan survei terhadap lebih dari 6.000 peserta di 11 negara, termasuk Irlandia, Italia, Rusia, Turki, dan AS.

Mereka mengaitkan kebiasaan mengirim pesan seksi “nakal” dengan dua ciri kepribadian yang membentuk model psikologis “Tiga kepribadian gelap” yang terkenal narsisme dan Machiavellianisme.

Machiavellianisme dicirikan oleh manipulasi dan eksploitasi orang lain, pengabaian sinis terhadap moralitas dan fokus pada kepentingan diri sendiri dan penipuan, sementara narsisme dicirikan oleh kebesaran, kesombongan, egoisme, dan kurangnya empati.

Menurut penulis penelitian, Hingga saat ini, hubungan antara sexting (mengirimkan pesan nakal) dan ketiga ciri psikologis klasik ini belum diteliti dengan baik.

Studi ini dipimpin oleh psikolog di Sapienza University of Rome di Italia, tetapi juga melibatkan peneliti dari University of Huddersfield di Inggris.

“Sexting atau suka mengirim pesan “nakal”, adalah fenomena yang semakin umum di kalangan remaja dan dewasa muda,” kata mereka dalam makalah mereka. Sangat sedikit penelitian yang menyelidiki peran faktor kepribadian maladaptif dalam sexting.

“Penelitian ini memberikan bukti empiris bahwa perilaku sexting yang berbeda diprediksi oleh ciri-ciri kepribadian Dark Triad.”

Sexting, yang berkembang terutama di kalangan anak muda dengan maraknya penggunaan smartphone, adalah sah jika terjadi di antara orang dewasa yang setuju (di atas usia 18 tahun).

Tetapi seperti halnya perilaku seksual lainnya, garis berbahaya dilintasi ketika perilaku sexting tidak diminta dan tidak suka sama suka.

Jadi para peneliti membedakan antara tiga jenis sexting yang berbeda – “eksperimental”, “berisiko” dan “diperparah”.

“Eksperimental” mengacu pada pertukaran konsensual konten seksual “untuk menangani tugas dan kebutuhan perkembangan anak muda”, seperti mengeksplorasi seksualitas dan identitas mereka.

Patut ditunjukkan bahwa adalah ilegal bagi dua orang untuk bertukar seks yang berisi gambar eksplisit atau sugestif seksual dari siapa pun di bawah 18 tahun.

“Sementara polisi perlu merekam insiden itu jika mereka menyadarinya, mereka kemungkinan akan memperlakukannya sebagai masalah pengamanan jika antara dua individu di bawah usia 18 tahun dan tanpa adanya paksaan,” penulis studi John Synnott di Universitas dari Huddersfield mengatakan kepada MailOnline. Namun, ini mungkin diperlakukan berbeda oleh polisi jika perbedaan usianya besar, seperti jika jenis kelamin dikirim dari anak berusia 17 tahun ke anak berusia 11 tahun.

Berita Terkait :  Inikah Teleskop Balon Udara Pengganti Teleskop Hubble ?

Sementara itu, sexting “berisiko” didefinisikan sebagai sexting bersamaan dengan perilaku berisiko lainnya, seperti sexting di bawah pengaruh alkohol atau obat-obatan atau sexting dengan orang asing atau orang yang hanya dikenal secara online.

Sexting “diperparah” mengacu pada perilaku berbahaya seperti berbagi seks secara publik dari seseorang tanpa persetujuan mereka, atau sexting koersif “di bawah ancaman” atau di bawah tekanan oleh pasangan atau teman.

“Secara umum, perbedaan kasar dapat ditarik mengenai aspek positif (yaitu, sexting eksperimental) dan aspek negatif dari sexting (yaitu, sexting yang diperparah atau berisiko),” kata para peneliti.

Studi ini menyelidiki hubungan antara faktor kepribadian Dark Triad dan kecenderungan untuk terlibat dalam tiga jenis perilaku sexting ini.

Peneliti merekrut total 6.093 peserta (3.682 perempuan dan 2.401 laki-laki), dengan usia rata-rata 20,35, tetapi berkisar antara usia 13 sampai 30 tahun.

Semua peserta berasal dari Belgia, Cina, Republik Ceko, Irlandia, Italia, Malaysia, Polandia, Rusia, Turki, Uganda atau AS.

Mereka menyelesaikan survei online anonim untuk menentukan sejauh mana mereka mengirim atau menerima “pesan/foto/video yang menjurus ke arah seksual atau provokatif melalui ponsel dan/atau Facebook atau situs jejaring sosial internet lainnya”.

Mereka juga menyelesaikan skala Dark Triad Dirty Dozen inventaris kepribadian 12 item yang menentukan tingkat narsisme, Machiavellianisme, dan psikopati.

Para peneliti menemukan bahwa berbagi seks eksperimental, berisiko, dan diperparah secara positif diprediksi oleh Machiavellianisme dan narsisme, tetapi bukan psikopati.

“Hasil menunjukkan bahwa anak laki-laki lebih mungkin terlibat dalam sexting berisiko dan kedua bentuk sexting yang diperparah,” kata tim tersebut.

Hasil penelitian juga mengungkapkan bahwa laki-laki terlibat dalam lebih banyak sexting di bawah tekanan, seperti dari pasangan.

Peserta yang lebih tua lebih mungkin untuk terlibat dalam berbagi seks sendiri dan seks berisiko daripada yang lebih muda.

Namun, peserta yang lebih muda melaporkan sexting yang lebih parah sexting non-konsensual dan sexting di bawah tekanan daripada peserta yang lebih tua.

Ini mungkin terkait dengan fakta bahwa remaja “kurang berorientasi pada masa depan” dan menunjukkan lebih sedikit pertimbangan “untuk konsekuensi masa depan yang membuat mereka terlibat dalam bentuk sexting yang lebih parah”, kata tim tersebut.