Beritabaru.co Dapatkan aplikasi di Play Store

 Berita

 Network

 Partner

Galaksi

Para Astronom Telah Menemukan Kembali 2 Galaksi yang Telah Lama Hilang

Berita Baru, Amerika Serikat – Para ilmuwan telah menemukan dua galaksi yang sebelumnya tak terlihat, galaksi ini terletak sekitar 29 miliar tahun cahaya dari Bumi.

Dilansir dari Dailymail.co.uk, Dua galaksi tersebut dinilai peneliti sangat tertutup debu kosmik, mereka disebut REBELS-12-2 dan REBELS-29-2 ditemukan selama pengamatan dengan teleskop radio ALMA di Gurun Atacama Chili.

Keduanya sebelumnya tidak terdeteksi oleh lensa optik Teleskop Luar Angkasa Hubble NASA, karena tersembunyi di balik tirai debu kosmik.

Para astronom yang menemukannya sekarang memperkirakan bahwa hingga 20 persen dari galaksi alam semesta juga sama-sama dikaburkan, namun belum ditemukan oleh umat manusia.

Tetapi banyak dari galaksi yang ‘hilang’ ini suatu hari nanti dapat ditemukan oleh peralatan termasuk Teleskop Luar Angkasa James Webb canggih yang akan datang.

Studi baru dilakukan oleh para peneliti di Institut Niels Bohr Universitas Kopenhagen.

“Kami sedang melihat sampel galaksi yang sangat jauh, yang sudah kami ketahui keberadaannya dari Teleskop Luar Angkasa Hubble,” kata Pascal Oesch, profesor dari Institut Niels Bohr.

“Kemudian kami memperhatikan bahwa dua dari mereka memiliki tetangga yang sama sekali tidak kami harapkan berada di sana.

“Karena kedua galaksi tetangga ini dikelilingi oleh debu, sebagian cahayanya terhalang, membuat mereka tidak terlihat oleh Hubble.”

Hubble diluncurkan ke orbit rendah Bumi pada tahun 1990, sedangkan teleskop radio ALMA (Atacama Large Milimeter Array) berbasis darat memulai pengamatan ilmiah pada tahun 2011.

ALMA yang lebih maju memiliki resolusi spasial lima kali lebih baik daripada Teleskop Luar Angkasa Hubble, yang merupakan kunci penemuan.

ALMA menggabungkan cahaya dari semua 66 antenanya untuk menciptakan gambar resolusi tinggi dan spektrum langit, dan dapat menangkap gelombang radio yang dipancarkan dari kedalaman terdingin dan tergelap di alam semesta.

Antennas of the Atacama Large Millimeter/submillimeter Array (ALMA) in Chile, set against the splendour of the Milky Way
Antena Atacama Large Millimeter/submillimeter Array (ALMA) di Chili, dipasang pada kemegahan Bima Sakti

Cahaya dari REBELS-12-2 dan REBELS-29-2 telah menempuh perjalanan sekitar 13 miliar tahun untuk mencapai Bumi, kata tim tersebut.

Dengan membandingkan REBELS-12-2 dan REBELS-29-2 dengan sumber yang diketahui sebelumnya di alam semesta yang sangat awal (sekitar 13 miliar tahun yang lalu), tim menemukan antara 10 dan 20 persen dari galaksi awal tersebut mungkin masih tersembunyi di balik debu kosmik. .

“Penemuan kami menunjukkan bahwa hingga satu dari lima galaksi paling awal mungkin telah hilang dari peta langit kita,” kata Profesor Oesch.

Teleskop Luar Angkasa James Webb, yang diharapkan akan diluncurkan ke orbit pada 22 Desember tahun ini setelah 25 tahun dalam pengembangan, akan membantu para ahli lebih memahami kapan dan bagaimana galaksi terbentuk.

Hubble Space Telescope is more than 30 years old. This NASA image shows Hubble drifting over Earth on May 19, 2009
Teleskop Luar Angkasa Hubble berusia lebih dari 30 tahun. Gambar NASA ini menunjukkan Hubble melayang di atas Bumi pada 19 Mei 2009
NASA's James Webb Space Telescope is the largest, most powerful, and most complex space science telescope ever built
Teleskop Luar Angkasa James Webb NASA adalah teleskop sains ruang angkasa terbesar, paling kuat, dan paling kompleks yang pernah dibuat

Secara umum diperkirakan galaksi paling awal muncul dalam beberapa ratus juta tahun pertama setelah Big Bang, meskipun para astronom belum memiliki pemahaman yang lengkap tentang bagaimana galaksi terbentuk.

James Webb, di antara banyak hal lainnya, membantu peneliti melihat melalui debu kosmik jauh lebih baik daripada Hubble atau bahkan ALMA.

“Langkah selanjutnya adalah mengidentifikasi galaksi yang kita abaikan, karena ada jauh lebih banyak dari yang kita duga,” kata Profesor Oesch. Di situlah Teleskop James Webb akan menjadi langkah maju yang besar.

“Ini akan jauh lebih sensitif daripada Hubble dan mampu menyelidiki panjang gelombang yang lebih panjang, yang seharusnya memungkinkan kita untuk melihat galaksi-galaksi tersembunyi ini dengan mudah.”

Studi baru telah diterbitkan dalam jurnal Nature.